Pengguna Diminta Tak Mudah Terprovokasi Ajakan Sebar Kekerasan di Medsos

PERISTIWA | 19 Juni 2019 15:30 Reporter : Didi Syafirdi

Merdeka.com - Pengguna media sosial harus bisa bersikap cerdas menutup ruang-ruang kekerasan dan perpecahan. Perkembangan teknologi yang cepat banyak menimbulkan hal-hal positif tapi juga negatif. Untuk itu masyarakat diingatkan lebih cerdas menerima informasi dari dunia maya.

"Ini menjadi persoalan yang serius kalau seandainya ide yang ditawarkan itu adalah ide-ide tentang kekerasan, pelanggaran HAM ataupun tentang terorisme dan segala macamnya. Sementara literasi digital di masyarakat sendiri sangat pelan," ujar Pengamat Media Sosial, Rulli Nasrulla, Rabu (19/6).

Menurut Rulli, sudah banyak riset menyebutkan medsos telah dijadikan saluran untuk perekrutan atau juga digunakan untuk penanaman konsep-konsep kekerasan atas nama apapun. Untuk itu dirinya meminta agar para pengguna medsos bersikap kritis tidak mudah terprovokasi dengan ajakan kekerasan yang dapat menimbulkan perpecahan.

"Persoalannya, sudah banyak bukti yang menyatakan bahwa tingkat pendidikan tidak terlalu banyak mempengaruhi literasi digital. Ternyata ada juga biarpun sudah menempuh pendidikan tinggi, bahkan pejabat dan segala macam ternyata mereka menyebarkan hoaks (berita bohong) juga," tuturnya.

Menurutnya, pengguna harus bisa menahan diri jika memperoleh informasi yang didapat dari medsos. Karena ketika bermain di medsos, ada satu kalimat yang sering dikatakannya dengan sebutan 'Berhenti Sejenak'.

"Berhenti Sejenak di sini artinya adalah ketika kita menerima sebuah informasi maka kita harus berhenti dulu untuk berpikir jernih. Jangan buru-buru ditelan, jangan buru-buru di-share dan juga jangan buru-buru diakui sebagai sebuah kebenaran ataupun sebagai sebuah kesalahan," jelas Pengurus Pusat Forum Dosen Indonesia bidang Publikasi ini.

Dia menambahkan, perlu ada upaya bersama untuk mengajak para nitizen menggelorakan semangat persatuan dan kesatuan di Medsos dengan memperbanyak konten positif. Baginya apa yang dilakukan pemerintah dengan memblokir, men-take down konten negatif adalah langkah yang benar.

Menurutnya, ketika hoaks diributkan akan menjadi besar atau viral. Tetapi kalau masyarakat atau netizen itu tidak menanggapi maka pada akhirnya tidak akan laku. "Tetapi yang paling bagus adalah memproduksi konten-konten yang baik dan meng-counter konten negatif sebanyak-banyaknya," tuturnya.

Selain itu, Dia juga menyoroti pemilik platform medsos seperti Youtube, Facebook dan sebagainya untuk ikut turun tangan memonitor isi konten-konten yang bersifat provokatif. Menurutnya, ketika perusahaan pemilik platform tersebut telah masuk dan beroperasi secara komersial di sebuah negara, maka dia harus mengikuti regulasi yang ada di negara tersebut.

"Perlu adanya regulasi khusus antara perusahaan medsos dengan pihak pemerintah untuk mengatur banyak hal seperti itu. Karena ini teknologi, saya pikir dari pihak medsos sebenarnya sangat mudah, tinggal memasukkan kata kunci, maka konten-konten seperti pornografi, radikalisme, kekerasan tidak akan muncul," tandasnya.

Baca juga:
Facebook Akan Rilis Libra, Mata Uang Kripto Saingan Bitcoin
Moeldoko Sebut Polisi Razia WhatsApp Grup Demi Keamanan Nasional
Jika Tak Ramai Hoaks Selama Sidang MK, Kominfo Pastikan Tidak Batasi Akses Medsos
6 Akun Filter Instagram yang Wajib Anda Follow, Story Dijamin Makin Kece!
Layanan Streaming Jadi Primadona Pengguna Smartfren saat Lebaran
4 Tips Penggunaan Instagram Agar Tak Boros Paket Data

(mdk/did)