Perangkat Desa Gunungwuled Purbalingga Beri Intensif ke 90 ODP Virus Corona

Perangkat Desa Gunungwuled Purbalingga Beri Intensif ke 90 ODP Virus Corona
PERISTIWA | 29 Maret 2020 13:26 Reporter : Abdul Aziz

Merdeka.com - Pemerintah Desa Gunungwuled, Rembang memberi intensif masing-masing Rp50 ribu pada 30 KK terkategori orang dalam pemantauan (ODP) di salah satu dusun yang menjalani isolasi mandiri. Intensif tersebut diberikan selama 14 hari sebagai bantuan untuk meringankan beban memenuhi kebutuhan pangan.

Latar belakang isolasi dan pemberian intensif ini bermula dari kejadian tak terduga. Kisahnya, salah satu warga dusun yang baru pulang dari Jakarta jatuh sakit. Dia sempat dirawat di RSUD Goeteng Purbalingga. Kemudian dipulangkan karena kondisi kesehatannya membaik. Sejumlah warga pun membesuk ke kediaman perantau tersebut.

Selang beberapa hari, dari hasil laboratorium baru diketahui perantau tersebut terkonfirmasi positif covid-19. Kerisauan tertular covid-19 pun menjalar di antara warga.

Kepala Desa Gunungwuled, Nashirudin Latif mengambil dua keputusan dari hasil musyawarah desa. Dia melakukan karantina wilayah di dusun tersebut dengan memasang portal memutus akses masuk sekaligus keluar dusun. Selanjutnya, dia melakukan kontak tracing pada warga yang pernah berinteraksi dengan pasien positif covid-19 tersebut.

"Salah satu pertimbangan karantina karena letak dusun ini paling ujung. Dari hasil tracing ada 90 orang yang pernah kontak langsung dan kami kategorikan orang dalam pemantauan (ODP). Mereka masuk ke dalam 30 KK," kata Latif saat dikonfirmasi, Minggu (29/3).

Total warga di dusun tersebut sebanyak 805 jiwa dalam 245 KK. Latif pun memutuskan agar 30 KK yang pernah kontak langsung dengan pasien positif covid-19 melakukan isolasi mandiri. Tujuan utamanya, sebagai langkah antisipasi memutus mata rantai penularan covid-19.

"Mempertimbangkan kebutuhan pangan, sedang mereka tak bisa beraktivitas seperti sediakala maka kami memutuskan memberi bantuan," kata Latif.

Insentif tersebut diambil dari dana APBDes dana bencana. Dana yang dimiliki Desa Gunungwuled sebanyak Rp25 juta. Untuk intensif bagi 30 KK isolasi mandiri selama 14 hari dikeluarkan dana sebesar Rp21 juta.

"Isolasi ini sudah berjalan 3 hari sampai sekarang. Kami memulai sejak Kamis (26/3) kemarin," ujarnya.

1 dari 1 halaman

Pemulihan Psikologi Warga

Dari kejadian tak terduga tersebut, Latif tak memungkiri warga mengalami kecemasan mental akibat virus Corona menyebar di desa. Dia menilai perlu pemulihan psikologis warga agar tak dihantui rasa was-was.

Saban pukul 07.00 WIB dan 16.00 WIB sore, pengeras suara di masjid dimanfaatkan untuk mengingatkan warga untuk membatasi interaksi, berdiam dalam rumah dan saling menjaga kesehatan masing-masing. Selain itu, untuk menurunkan kecemasan sosial dilakukan penyemprotan disinfektan di lingkungan kampung tersebut.

"Disinfektan kami dapat dari sumbangan salah satu warga di Desa Kecepit. Ada sekitar 60 liter yang kami peroleh," kata Latif.

Latif menilai kejadian tak terduga di Desa Gunungwuled menunjukkan pandemi corona tak sekadar persoalan kesehatan tapi membawa dampak ikutan kecemasan sosial. Dia berharap penanganan pada wilayah terjangkit mesti mengedepankan keputusan-keputusan yang mengedepankan solidaritas kemanusian. (mdk/ray)

Baca juga:
Pasien Virus Corona di RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran Berjumlah 387 Orang
Dua PDP dari Solo dan Semarang Dinyatakan Sembuh
Update Kasus Virus Corona di Tangsel: 238 ODP, 110 PDP dan 28 Positif
PSI Sarankan Presiden Jokowi Keluarkan Keppres Libatkan TNI Tangani Corona
Anggota DPR Minta RS Tidak Lambat Tangani Pasien Corona

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami