Pesta Sehari Bogor Street Festival CGM 2020 Bertabur Ragam Kemeriahan

Pesta Sehari Bogor Street Festival CGM 2020 Bertabur Ragam Kemeriahan
Bogor Street Festival CGM 2020. ©2020 Merdeka.com
PERISTIWA | 5 Februari 2020 17:06 Reporter : Marissa Priscilla

Merdeka.com - Bogor Street Festival Cap Go Meh (CGM) 2020 menjadi pesta besar sehari. Digelar Sabtu (8/2), beragam kemeriahan ditawarkan melalui 42 konten unik dan menariknya. Konsepnya seni budaya, live music, sentuhan religi, sastra, nasionalisme, expo, hingga beragam konsep carnaval.

Bogor harus menjadi referensi utama berlibur pekan ini. Apalagi, Bogor Street Festival CGM 2020 digelar kolosal di sepanjang Jalan Suryakencana, Bogor, Jawa Barat. Semangat yang dikembangkannya adalah Ajang Budaya Pemersatu Bangsa dengan turunan tema Looking Eastward. Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto menjelaskan, penyelenggaraan festival tahun ini lebih berkualitas.

"Bogor Street Festival CGM 2020 menjadi media promosi strategis bagi Bogor. Untuk itu, kami sudah melakukan persiapan optimal. Kualitas eventnya dinaikan dengan beragam inovasi yang menginspirasi. Bogor Street Festival CGM 2020 akan memberikan experience terbaik. Jadi, silakan bergabung di sini," jelas Bima, Rabu (5/2).

bogor street festival cgm 2020
Bogor Street Festival CGM 2020 ©2020 Merdeka.com

Menawarkan experience 42 konten, warna seni dan budaya khas Sunda ditampilkan melalui Angklung, Musik Bambu, dan Angklung Gubrag. Kekayaan budaya Sunda juga bisa dinikmati dari Sabeungkeutan, Mapag Agung, Rengkak Ayakan, Siloka Dadali, Lengser Ambu, hingga Nyi Pohaci. Warna budaya Sunda makin kental oleh Mabokuy, Joli, Kereta Kencana, dan Delman Hias.

Menegaskan kekayaannya sebagai destinasi wisata, Bogor Street Festival CGM 2020 ikut menampilkan Monolog Kabayan dan Pembacaan Wangsit Siliwangi. Wangsit Siliwangi menjadi sesuatu yang menarik. Terdiri dari beberapa bait, petikannya awalannya ‘Ti Mimiti Poé Ieu, Pajajaran Leungit Ti Alam Hirup’. Lanjutannya, ‘Leungit Dayeuhna, Leungit Nagarana’. Atau, ‘Pajajaran Moal Ninggalkeun Tapak, Jaba Ti Ngaran Pikeun Nu Mapay’.

bogor street festival cgm 2020
Bogor Street Festival CGM 2020©2020 Merdeka.com

Menjadi gambaran situasi kondisi sosial, Wangsit Siliwangi memberi banyak wejangan. Mengingatkan agar masyarakat kembali kepada hakikatnya. Kembali kepada nilai Tuhan, peka terhadap lingkungan, membangun persatuan, mengelola sumber daya secara tepat, hingga berlaku adil. Tujuannya, untuk kemakmuran. Bima menambahkan, Bogor Street Festival CGM 2020 akan menambah rasa nasionalisme.

"Ada banyak nilai luar biasa yang bisa digali dari Bogor Street Festival CGM 2020. Secara konsep, semua warna budaya memang ditampilkan di sini. Harapannya tentu munculnya nilai nasionalisme dengan tetap menghargai perbedaan. Yang jelas, Bogor Street Festival CGM 2020 jangan sampai terlewatkan," lanjutnya.

Memunculkan warna nasionalisme dan keberagaman, beberapa konten memang diapungkan. Sebut saja, Purna Paskibraka Indonesia, Drumband Chanka Ksatria Bhakti, Marching Band MY, Liong Kopassus, dan Formasi Pasukan Pembawa Bendera Pusaka. Ada juga Pawai Baju Adat 34 Provinsi, aksi 25 Grup Liong-Barong, hingga Kie Lin.

bogor street festival cgm 2020
Bogor Street Festival CGM 2020 ©2020 Merdeka.com

Lalu, bagaimana dengan tariannya? Bogor Street Festival CGM 2020 menyajikan Tari Dayang, Rengkong, Tayub, hingga Panarat. Sebagai gambaran lebih lanjut, Tari Rengkong lahir dari budaya agraris. Untuk Rengkong sendiri merupakan alat yang digunakan untuk memanggul hasil panen padi. Uniknya, alat ini menghasilkan suara unik. Hasil gesekan dari tali pengait (ijuk) dengan batang bambu.

"Bogor Street Festival CGM 2020 event besar. Warna tradisional dan modern disandingkan unik. Jumlah kontennya banyak, meski tata waktu event pendek. Ada banyak nilai positif yang ditebarkan. Festival ini jadi bagian untuk merajut persatuan-kesatuan sebagai sebuah bangsa dan negara," terang Asisten Deputi Destinasi Regional II Kemenparekraf Wawan Gunawan.

Semakin detail mengenalkan potensi wisatanya, disajikan juga permainan Egrang. Ini adalah permainan tradisional yang menuntut skill dan keseimbangan pelakunya. Secara umum ada 4 jenis Egrang, seperti Pegangan, Pasak, Drywall, dan Pegas. Warna lainnya, adalah Hadroh. Hadroh tersebut seolah mengirim pesan sebagai penegasan kuatnya nilai religi masyarakat Bogor.

"Dengan beragam atraksi yang ditawarkannya, wisatawan harus membawa serta keluarganya ke sana. Apalagi, momentumnya tepat di akhir pekan. Yang penting jaga ketertiban dan kebersihan agar Bogor tetap nyaman," tutup Wawan (mdk/hhw)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami