Pistol & Ratusan Amunisi Ditinggal KKSB Usai Baku Tembak di Nduga

PERISTIWA | 24 Juli 2019 14:28 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Prajurit TNI menyita senjata api jenis pistol dan ratusan amunisi dari Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB) di Papua, usai baku tembak di Distrik Mugi, Kabupaten Nduga, Papua.

Kapendam XVII/Cenderawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi menyebutkan usai baku tembak, prajurit TNI mendapatkan 1 pucuk pistol standar militer caliber 9 mm, 3 buah HT, 1 buah GPS, 3 buah magazen, serta ratusan amunisi caliber 5,56 mm dan 7,62 mm.

Kata Aidi, kejadian berawal dari serangan tembakan yang dilancarkan oleh KKSB ke pos TNI yang berada di Distrik Mugi pada Selasa (23/7).

"Anggota kami diserah pada pagi buta, sekitar pukul 05.40 Wit. Cuaca di sana masih gelap dan berkabut, serta hujan gerimis," kata Aidi, Rabu (24/7).

Lanjut Aidi, secara tiba-tiba pos TNI di Mugi diserang oleh sekitar 15-20 orang dari KKSB Papua pimpinan Egianus Kogoya. "Anggota kami tetap bersiaga dan berhasil memukul mundur KKSB hingga terpencar," jelasnya.

Saat baku tembak terjadi, pasukan TNI di pos itu dibagi menjadi dua kekuatan yakni sebagian mengamankan pos, sedangkan satu tim kekuatan 10 orang melaksanakan pengejaran.

"Anggota menemukan banyak jejak yang mengarah ke berbagai arah. Namun, ada satu jejak yang cukup besar yang mengarah ke suatu tempat sehingga dilaksanakan pengejaran," ujarnya.

Setelah diikuti jejak tersebut, ternyata mengarah pada sebuah honai (rumah adat Papua) dengan jarak sekitar 2,5-3 km dari kedudukan pos TNI di Mugi.

Saat pasukan TNI berusaha mendekati honai, tiba-tiba sekitar 5 orang KKSB berhamburan keluar dan melarikan diri ke arah semak belukar dan di belakang honai merupakan jurang yang tertutup semak belukar yang rimbun.

Pasukan TNI melancarkan tembakan secara terbidik dan melanjutkan pengejaran, tetapi anggota KKSB itu berhasil meloloskan diri dengan cara berhamburan masuk jurang yang tertutup semak belukar.

"Pasukan menemukan ceceran darah cukup banyak mengarah ke jurang. Belum dapat dipastikan apakah ada korban jiwa dari KKSB, pasca baku tembak ini. Pengejaran kami hentikan karena faktor keamanan," ucap Aidi.

Sumber: Liputan6.com (mdk/rhm)

Baca juga:
Wapres JK Nilai Cukup Pemerintah Daerah Yang Evaluasi Data Pengungsi Nduga
Pemerintah Kirim Bantuan Pengungsi Nduga Senilai Rp740 Juta
Prajurit TNI Tewas Tertembak Kelompok Separatis Papua Dievakuasi ke Timika
Seorang Prajurit TNI Tewas Tertembak Kelompok Separatis Papua
Anak-anak Pengungsian di Nduga Trauma Interaksi dengan Aparat
Pengungsi Nduga Butuh Bantuan Makanan

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.