Polisi Minta Sopir Kontainer di Tanjung Priok Tak Takut Melaporkan Pungutan Liar

Polisi Minta Sopir Kontainer di Tanjung Priok Tak Takut Melaporkan Pungutan Liar
Preman pungli sopir truk kontainer di Tanjung Priok. ©2021 merdeka.com/imam buhori
NEWS | 28 Juni 2021 23:31 Reporter : Bachtiarudin Alam

Merdeka.com - Polisi mengingatkan kepada seluruh pengusaha pengirim barang atau ekspedisi agar tidak takut terhadap aksi premanisme yang kerap meresahkan para sopir kontainer. Polisi meminta agar aksi pungutan liar yang kerap dialami sopir pengantar barang milik perusahaan ekspedisi melapor.

"Kami sampaikan juga kepada pemilik trailer, tidak usah takut. Pada pengusaha -pengusaha kendaraan yang memang mengangkut barang-barang yang kemarin sudah kita lakukan pengungkapan atas tindakan preman-preman yang ada, tidak usah takut," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus di Mapolres Jakarta Utara, Senin (28/6).

Dia menegaskan bahwa TNI-Polri akan terus memberikan penjagaan kepada para sopir kontainer supaya terbebas dari tindakan premanisme maupun pungutan liar (pungli). Sebab, tindakan tersebut dapat mengganggu perekonomian.

Terlebih, dalam waktu singkat pihaknya telah berhasil mengungkap tindakan pungli yang kerap terjadi di Pelabuhan Tanjung Priok. Di mana para pelakunya bukan saja para preman, namun sampai para pegawai yang menyimpang melakukan pungli.

"Ini yang perlu saya katakan juga kepada pengusaha-pengusaha trailer tidak usah takut. Segera laporkan ke kami apabila menemukan atau ada indikasi preman- preman yang coba mengganggu kendaraan- kendaraan truk-truk angkutan trailer-trailer," kata Yusri.

"Ini yang masuk ke pelabuhan ini kalau masih ada yang ganggu preman-preman lagi segera laporkan kami akan tindak tegas. Kapolda sudah nenyampikan kami akan kejar semua pelaku-pelaku itu, karena itu menghambat perekonomian," tambah Yusri.

Dalam kasus yang menyerang para sopir truk kontainer, terbatu terjadi di di Jalan Yos Sudarso, Sunter, Jakarta Utara, pada Sabtu (26/6) lalu. Tatkala seorang pengemudi Pajero Sport berinisial OK alias OT dengan arogannya menganiaya sopir kontainer, hanya karena tak terima diklakson.

"(Pelaku) Merasa karena diklakson terlalu besar oleh si truk sehingga dia emosi kemudian memukul," ucap Yusri.

Bahkan walau sudah sempat dilerai, pelaku dengan nekat masih saja melakukan pemukulan terhadap korban memakai benda tumpul, tak cuman korban dia juga merusak kaca kontainer.

"Sehingga timbul emosinya bahkan dua kali sempat di lerai oleh orang yang dijalan, yang menggunakan kaos loreng (Security perusahaan). Tapi turun lagi bahkan memecahkan kaca dari kontainer," katanya.

Akibat tindakan arogan itu, sopir kontainer mengalami luka retak pada tangan kanan dan sejumlah luka ringan lainnya. Pemukulan tersebut terjadi saat korban turun setelah dihadang pelaku di sekitaran Jalan Yos Sudarso, Sunter, Jakarta Utara pada Sabtu (26/6) lalu.

"Korbannya sempat dipukul sampai tulangnya retak ini pada saat turun pertama yang melalui kaca mungkin keliatan," ungkap Yusri.

Baca juga:
Bisnis 'Hitam' di Sekitar Pelabuhan
Preman Jalanan di Jalur Tengkorak
17 Orang Preman Diduga Pelaku Pungli Ditangkap dari 6 Lokasi di Tangerang
Pelaku Pungli Sopir Truk di Cengkareng Ditangkap
5 Polda Tangkap 9.389 Pelaku Premanisme dan Pungli Selama Operasi 10 Hari
Bobby Ingatkan Jangan Ada Pungli di Jajaran Pemkot Medan

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami