Polisi Periksa 15 Saksi Terkait Demo Anarkis di Kampus Unipa Manokwari

Polisi Periksa 15 Saksi Terkait Demo Anarkis di Kampus Unipa Manokwari
garis polisi. shutterstock
NEWS | 30 Juli 2021 13:12 Reporter : Fikri Faqih

Merdeka.com - Insiden perusakan fasilitas kampus dan penganiayaan seorang pejabat administrasi Universitas Papua makin mengerucut setelah polisi mendapatkan keterangan 15 orang saksi.

Kapolres Manokwari, AKBP Dadang Kurniawan Winjaya melalui Pembantu Unit II Reskrim Aipda Persli Nahuway mengatakan, pihaknya telah meminta keterangan mereka sebagai saksi dalam aksi demo anarkis di kampus Unipa, 21 Juli lalu. Mereka yang diperiksa, terdiri atas pejabat pembantu rektor, tenaga dosen, dan pegawai administrasi.

Untuk melengkapi berkas perkara itu, tim reskrim masih membutuhkan keterangan tambahan dua orang saksi dari kalangan mahasiswa sebelum menetapkan tersangka.

"Kami akan segera melakukan gelar perkara penetapan tersangka dalam kasus demo anarkis di kampus Unipa setelah pemeriksaan dua saksi tambahan dari perwakilan mahasiswa," katanya seperti dilansir dari Antara, Jumat (30/7).

Sebelumnya, Rektor Universitas Papua Meky Sagrim bersama Senat Universitas memutuskan mendukung penegakan hukum kepolisian terhadap oknum mahasiswa dan pihak lain yang turut serta dalam aksi demo anarkis tersebut.

Meky Sagrim juga mengatakan bahwa Universitas Papua adalah aset negara yang berfungsi mencetak generasi andal untuk masa depan Papua dan Indonesia.

"Ini kampus negeri, aset negara yang patut dilindungi karena kontribusi kampus ini untuk mencetak kaum intelektual untuk mengabdi kepada masyarakat, tanah Papua, dan Indonesia," tutupnya. (mdk/fik)

Baca juga:
Penjelasan Polda Papua Barat soal Aksi Bakar Ban Orangtua Casis Seleksi Bintara Polri
Polres Nabire Olah TKP & Gelar Patroli Rutin Buntut Aksi Pembakaran di Dogiyai Papua
Rumah dan Kios Dibakar Usai Paskhas Diserang OTK di Dogiyai Papua, 1 Warga Meninggal
1.025 Warga Mengungsi ke Wamena, Polisi Klaim Situasi di Yalimo Masih Kondusif
Sempat Nyatakan Mundur, Ketua KPU Yalimo Tetap Persiapkan PSU
Buntut Kerusuhan, 1.025 Warga Yalimo Mengungsi ke Wamena

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami