Polri Sita Mobil hingga Rumah Milik Tersangka Kasus Penipuan Investasi Alkes

Polri Sita Mobil hingga Rumah Milik Tersangka Kasus Penipuan Investasi Alkes
Gedung Bareskrim Mabes Polri. ©2015 merdeka.com/muhammad luthfi rahman
NEWS | 12 Januari 2022 14:59 Reporter : Nur Habibie

Merdeka.com - Penyidik Direktorat Tindak Pidana Khusus (Dir Tipideksus) Bareskrim Polri menyita aset milik empat orang tersangka yakni VAK (21), BS (32), DR (27) dan DA (26). Keempatnya merupakan tersangka investasi bodong modus suntik modal (sunmod) alat kesehatan (alkes) yang merugikan korban hingga triliunan Rupiah.

"Kemarin ada beberapa penyitaan (aset tersangka)," kata Direktur Tipideksus Bareskrim Polri, Brigjen Whisnu Hermawan saat dikonfirmasi, Rabu (12/1).

Ditambahkan Kasubdit V IKNB Dit Tipideksus Bareskrim Polri, Kombes Ma'mun, aset yang disita seperti mobil hingga rumah.

"Banyak banget (yang disita). Ada rumah, mobil, sertifikat, buku tabungan, HP," jelas Ma'mun.

Pihaknya akan terus menyita aset milik keempatnya. "Masih bertambah terus. Nanti di press release kita hadirkan," ungkapnya.

Diketahui, Polisi telah melakukan penangkapan terhadap empat orang terkait dugaan kasus investasi bodong terkait suntik modal (sunmod) alat kesehatan (alkes). Tiga di antaranya telah menjadi tersangka yakni VAK, B dan DR serta satu orang lainnya yaitu DA masih menjalani pemeriksaan.

Penangkapan pertama kali dilakukan terhadap VAK pada 16 Desember 2021, di sebuah kamar kost yang berada di wilayah Tangerang. Kemudian penangkapan dilakukan terhadap B pada 17 Desember 2021, di salah satu apartemen yang berada di Kuningan.

Selanjutnya, penyidik menangkap DR bersama pasangannya atau suaminya yakni DA di sebuah Resort yang berada di Bogor, Jawa Barat. Penangkapan dilakukan pada 21 Desember 2021.

"Atas perbuatannya, pelaku disangkakan dengan Pasal 378 kuhp dan/atau Pasal 372 KUHP Jo Pasal 55 ayat (1) atau Pasal 56 KUHP. berikut Pasal 46 ayat (1) UU nomor 10 tahun 98 tentang perbankan, berikut pasa l105 dan/atau Pasal UU nomor 7 tahun 2014 tentang perdagangan. Kemudian dijerat pula dengan Pasal 3 dan/atau Pasal 4 dan/atau Pasal 5 dan/atau Pasal 6 Jo Pasal 10 uu nomor 8 tahun 2010 tentang TPPU. Yang mana ancamannya adalah 15 tahun penjara," kata Kabagpenum Div Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan. (mdk/lia)

Baca juga:
Investasi Bodong Sunmod Alkes Rp1,2 T, Besar Keuntungan Ditentukan Pencari Investor
Begini Kronologi Investasi Bodong Sunmod Alkes Hingga Merugikan Rp1,2 T
Polisi Sita 3 BMW Usai Tetapkan 4 Tersangka Kasus Penipuan Investasi Alkes
180 Korban Investasi Bodong Alkes Senilai Rp1,2 Triliun Lapor ke Posko Polri
Polisi Tetapkan Satu Tersangka Lagi Kasus Penipuan Investasi Alkes
Polisi Masih Dalami Peran Suami Tersangka Kasus Penipuan Investasi Alkes

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami