PPP Minta Pemerintah Tetapkan KKB Sebagai Pelaku Terorisme

PPP Minta Pemerintah Tetapkan KKB Sebagai Pelaku Terorisme
Kondisi helikopter yang dibakar KKB. Antara
PERISTIWA | 18 April 2021 13:03 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua kembali melakukan teror pada Sabtu (17/4) dengan membakar rumah kepala suku dan berbagai fasilitas umum di kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Ketua DPP PPP yang juga anggota Komisi I DPR RI Syaifullah Tamliha meminta agar KKB segera ditetapkan sebagai pelaku terorisme.

"Kekerasan yang dilakukan Kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua beberapa hari lalu perlu direspons tegas oleh TNI-Polri. KKB yang tidak segan-segan untuk membunuh dan memperkosa masyarakat ini merupakan fenomena aksi teror baru yg meresahkan masyarakat, khususnya bagi masyarakat Papua," kata Tamliha pada wartawan, Minggu (18/4/2021).

Tamliha berharap kepolisian segera menindak tegas aksi tesebut dan menetapkan bahwa organisasi KKB sebagai pelaku terorisme sebagaimana diatur oleh Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2018 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme

"Dalam UU 5/2018 tersebut sudah jelas disebutkan bahwa definisi terorisme adalah perbuatan yang menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan yang menimbulkan suasana teror atau rasa takut secara meluas, menimbulkan korban yang bersifat massal dengan motif ideologi, politik atau gangguan keamanan. Sehingga aksi teror KKB yang tidak berperikemanusiaan tersebut telah termasuk dalam definisi terorisme tersebut," tegasnya

Dalam menentukan sebuah kelompok masuk dalam kategori teroris atau tidak lanjutnya, pemerintah jangan sampai terjebak dengan aksi motif ideologi pada kelompok radikal atas agama saja.

"Melainkan menindaknya dengan pemahaman yang utuh terhadap definisi terorisme sebagaimana yang disebutkan pada UU 5/2018. Apalagi UU tersebut telah memberikan amanah kepada TNI untuk terlibat dalam pemberantasan tindak pidana terorisme tersebut,"tuturnya.

Pihak keamanan baik dari Polri maupun TNI, kata Tamliha, harus menindak tegas dan tanpa kompromi terhadap kelompok teroris KKB.

"Bahkan TNI sudah saatnya untuk memperkuat pasukan dengan menambah jumlah personil untuk menumpas KKB yang sangat meresahkan masyarakat tersebut," tandasnya.

Reporter: Delvira Hutabarat

Sumber: Liputan.com (mdk/bal)

Baca juga:
Wagub Papua Minta Aparat Keamanan Kendalikan Situasi di Beoga
TNI: Pratu Lukius Diduga Membelot Gabung KKB Pimpinan Sabinus Waker
Kapolda Papua Minta TNI-Polri Tak Terpancing Ulah KKB
TNI Membenarkan Satu Prajurit Kabur dan Membelot ke OPM
Usai Penembakan KKB, Hanya Tiga Warga yang Masih Bertahan di Beoga Papua

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami