Presiden Jokowi Serahkan Alat Tes PCR untuk RSUD Murjani Sampit

Presiden Jokowi Serahkan Alat Tes PCR untuk RSUD Murjani Sampit
PERISTIWA | 9 Juli 2020 21:31 Reporter : Dedi Rahmadi

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo langsung mengabulkan permintaan bantuan alat tes Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk RSUD dr Murjani Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Provinsi Kalimantan Tengah.

"Satu cukup kan? Saya ada bawa dua. Satu untuk Sampit," kata Presiden Joko Widodo saat konferensi video dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kotawaringin Timur, Kamis (9/7) sore.

Jawaban Presiden yang sedang berada di Palangka Raya melalui sambungan video tersebut langsung disambut tepuk tangan dan ucapan syukur semua yang hadir saat konferensi video di Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kotawaringin Timur di Sampit.

Hadir dalam konferensi video itu Bupati Kotawaringin Timur Supian Hadi, Wakil Bupati M. Taufiq Mukri, Ketua DPRD Rinie, Kapolres AKBP Abdoel Harris Jakin, Dandim Letkol CZI Akhmad Safari, Sekretaris Daerah Halikinnor, Kepala Dinas Kesehatan dr Faisal Novendra Cahyanto, Direktur RSUD dr Murjani Sampit dr Febby Yudha Herlambang, dan pejabat lainnya.

Konferensi video itu digelar usai Presiden mengunjungi lokasi pengembangan "Food Estate" di Kabupaten Kapuas dan Pulang Pisau. Sebelum kembali ke Jakarta, Presiden menyempatkan konferensi video dengan seluruh bupati/wali kota dari Palangka Raya, dengan moderator Gubernur Kalteng Sugianto Sabran.

Saat sesi dialog, Kabupaten Kotawaringin Timur diberi kesempatan menyampaikan aspirasi kepada Presiden. Kesempatan berharga itu dipercayakan kepada dr Efraim K. Biring yang merupakan dokter spesialis paru bertugas menangani pasien COVID-19 di ruang isolasi RSUD dr Murjani Sampit.

Saat itu, Efraim menyampaikan bahwa tidak adanya alat tes PCR menjadi kendala penanganan COVID-19 di Kotawaringin Timur. Pihak rumah sakit harus menunggu beberapa hari untuk mengetahui hasil tes usap apakah pasien positif COVID-19 atau tidak karena spesimen harus dikirim ke Surabaya, Banjarbaru, atau Palangka Raya untuk diperiksa di laboratorium.

Hal itu, dinilai membuat risiko penularan tinggi karena selama menunggu hasil pemeriksaan PCR, tidak menutup kemungkinan sempat terjadi penularan akibat pasien yang ternyata positif terjangkit COVID-19 itu melakukan kontak erat dengan orang lain.

"Akhirnya sia-sia kita melakukan pelacakan karena harus menunggu lama untuk mengetahui hasil PCR. Alat ini sangat dibutuhkan untuk mempercepat kita mengetahui hasilnya sehingga bisa cepat mengambil tindakan," kata Efraim kepada Presiden Jokowi.

Mendengar hal itu, Presiden langsung mengabulkan permintaan tersebut. Presiden bahkan sempat menanyakan keperluannya cukup satu atau dua unit, sayangnya jawaban Efraim yang ditimpali Bupati Supian Hadi yang meminta dua alat PCR sepertinya tidak terdengar oleh Presiden akibat kendala alat komunikasi, sehingga Presiden langsung memutuskan hanya memberi satu alat tes PCR untuk RSUD dr Murjani Sampit.

Meski hanya diberikan satu alat PCR, bantuan itu langsung disambut tepuk tangan gembira. Hingga saat ini, Kotawaringin Timur belum mampu membeli alat tes PCR karena harganya yang memang mahal, mencapai miliaran rupiah.

"Kami sangat berterima kasih kepada Bapak Presiden yang mengabulkan permintaan alat tes PCR. Alat ini sangat kita butuhkan agar bisa lebih cepat dalam mengetahui hasil pemeriksaan sehingga kita juga bisa bergerak cepat melacak dan mencegah penularan COVID-19. Sekali lagi kami sangat berterima kasih," ucap Supian Hadi.

Supian berharap, alat tes PCR segera dikirim ke RSUD dr Murjani Sampit karena dibutuhkan.

Ia juga berencana mengirim surat kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Nasional untuk meminta bantuan peralatan penanganan COVID-19, termasuk penambahan alat tes PCR. (mdk/ded)

Baca juga:
RI-GHA, Alat Rapid Test Buatan Anak Bangsa
WNA Wajib Tunjukkan Hasil PCR Negatif Covid-19 Saat Masuk Indonesia
RSUP Dr Sardjito Tawarkan Tes Eclia, Diklaim 80 Persen Akurat Deteksi Corona
Aturan Kemenkes, Layanan Rapid Test di Bandara Soetta Menjadi Rp145 Ribu
Ketua MPR Minta Pemerintah Tentukan Standarisasi Harga Rapid Test Covid-19
Kemenkes Keluarkan Surat Edaran, Tarif Tertinggi Rapid Test Rp150 Ribu

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami