PSBB DKI Diperketat, Pimpinan KPK Bergiliran Kerja di Kantor

PSBB DKI Diperketat, Pimpinan KPK Bergiliran Kerja di Kantor
PERISTIWA | 14 September 2020 17:48 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nawawi Pomolango menyatakan pimpinan KPK sudah merumuskan sistem kerja baru di masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperketat di DKI Jakarta. Nawawi mengatakan, pimpinan akan bekerja bergilir di markas antirasuah.

"Iya kita bagi kerja dari rumah. Hari ini cuma saya dengan Pak Firli (Bahuri) yang hadir (di kantor). Iya besok dua (pimpinan) lagi, kita bikin begitu," ujar Nawawi di Gedung KPK, Jakarta, Senin (14/9).

Nawawi memastikan pimpinan KPK akan mengevaluasi sistem kerja para pegawai demi mencegah penyebaran Covid-19. Apalagi, KPK baru saja kehilangan salah seorang penyidiknya, Pandu Hendra Sasmita yang meninggal dunia pada Minggu (13/9) kemarin.

"Saya cuma lihat kondisi di kantor seperti apa. Baru ada musibah semalam kehilangan satu orang," kata Nawawi.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) mulai hari ini, Senin (14/9).

Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, pimpinan KPK telah menerbitkan kebijakan terhadap para pegawai buntut dari pemberlakuan PSBB. Menurut Ali, sejak hari ini, hanya 25 persen pegawai yang bekerja dari kantor.

"Mulai hari Senin tanggal 14 September 2020 aktivitas pekerjaan dilaksanakan dengan ketentuan sistem kehadiran fisik menggunakan proporsi 25-75, yaitu 25 persen bekerja di kantor (BDK) dan 75 persen bekerja dari rumah (BDR)," ujar Ali dalam keterangannya.

Ali mengatakan, untuk jam kerja para pegawai yang bekerja di kantor ditentukan dalam dua shift. Jam kerja pun dibatasi hanya delapan jam per-hari.

Untuk hari Senin sampai Kamis, shift 1 masuk pukul 08.00 WIB s/d 17.00 WIB. Sementara shift 2 masuk pukul 11.00 WIB s/d 20.00 WIB. Untuk di hari Jumat, shift 1 masuk pukul 08.00 s/d 17.30 WIB, shift II pukul 11.00 WIB s/d 20.30 WIB.

Ali mengatakan, untuk pelaksanaan rapat akan dilakukan tanpa tatap muka, alias secara virtual.

"Dalam hal pertemuan tatap muka tidak dapat dihindari, pertemuan dibatasi waktu paling lama 3 jam dengan jumlah peserta maksimal 50 % dari kapasitas ruangan, serta tetap memerhatikan jarak aman setiap peserta," kata Ali.

Ali mengatakan, khusus unit kerja pengamanan tetap melaksanakan tugas pengamanan tahanan dan aset selama 1 X 24 jam secara terus menerus dengan sistem shift.

"Selama melaksanakan aktivitas di dalam area gedung, KPK juga selalu aktif menginformasikan dan mengingatkan untuk mematuhi protokol kesehatan seperti wajib memakai masker, melakukan physical distancing dalam pengaturan duduk pada saat di ruang kerja, ruang rapat maupun di dalam lift, rutin mencuci tangan, serta tindakan protokol kesehatan lainnya guna mencegah perluasan Covid-19," kata Ali.

Reporter: Fachrur Rozie

Sumber: Liputan6.com (mdk/eko)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan
TOPIK TERKAIT
more tag

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami