Satu warga tewas usai serang pos TNI di Papua pakai parang

Satu warga tewas usai serang pos TNI di Papua pakai parang
PERISTIWA | 3 Januari 2018 10:44 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah

Merdeka.com - Apenangge Kogoya, warga Kenyam, Kabupaten Nduga tewas setelah menyerang anggota TNI yang bertugas di Pos Kenyam. Panglima Kodam XVII/Cenderawasih Mayjen George Supit membenarkan insiden tersebut.

"Betul ada insiden yang terjadi Senin (1/1) menyebabkan satu warga meninggal dunia setelah menyerang anggota dengan menggunakan parang," kata George Supit di Jayapura, Rabu (3/1).

Dia menjelaskan, dari laporan yang diterima terungkap korban menyerang dengan menggunakan parang hingga melukai tangan Lettu Inf Didik F yang menjabat komandan pos. Pelaku dilumpuhkan setelah berusaha merampas senjata api milik petugas.

"Korban diduga ingin merebut senjata api milik anggota," kata George Supit.

Kapendam XVII/Cenderawasih Kol Inf M Aidi secara terpisah menjelaskan, dari laporan yang diterima pos TNI diserang oleh sekelompok pemuda saat perayaan tahun baru. Ketika itu sekelompok masyarakat datang mengucapkan selamat tahun baru ke pos tersebut.

"Saat warga datang berkunjung ke pos untuk mengucapkan selamat tahun baru, tiba-tiba empat orang pemuda masuk ke dalam pos dan melakukan perusakan termasuk korban," kata Aidi seperti diberitakan Antara.

Dia menuturkan, pelaku bersama rekan-rekannya sempat disuguhi kue dan minuman ringan. Setelah itu anggota TNI masuk dan melakukan aktivitas, namun tiba-tiba pelaku masuk ke dalam pos dan berupaya mengambil senjata api jenis pistol milik anggota.

"Anggota sempat melakukan perlawanan dan mengejar para pelaku yang melarikan diri, sedangkan korban yang membawa parang melakukan perusakan di dalam pos sebelum ikut melarikan diri," kata Aidi.

Dia menambahkan, setelah berhasil diamankan anggota kemudian memanggil polisi untuk diserahkan dan diproses lebih lanjut namun korban ternyata sudah meninggal dunia. Jenazah korban saat ini sudah dibawa keluarganya untuk dimakamkan. (mdk/gil)


TNI: Mau rebut senjata di pos pakai parang, pemuda Papua tewas
Mayjen Doni Monardo dinilai cocok gantikan Edy Rahmayadi jadi Pangkostrad
Ramai penegak hukum dan keamanan terjun ke politik
Bawaslu ingatkan Jenderal TNI-Polri maju Pilkada tak curi start kampanye
12 Kali juara lomba tembak AARM, Kasad sebut buat apa beli produk luar negeri
PT Pindad beri penghargaan kepada prajurit TNI AD
Indonesia dinilai perlu anggaran lebih besar untuk pertahanan

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan
TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami