Sengketa Pilpres 2019, Bawaslu Bawa 134 Alat Bukti ke MK

PERISTIWA | 12 Juni 2019 17:34 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Badan Pengawal Pemilu atau Bawaslu resmi mendaftarkan berkas jawaban mengenai perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) Pemilihan Presiden 2019. Diketahui ada empat keterangan diberikan Bawaslu kepada Mahkamah Konstitusi yang teregistrasi sore ini.

"Kami sebagai pemberi keterangan keterangan ada 151 halaman kemudian alat bukti ada 134 alat bukti," kata Abhan di Kanto Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat, Rabu (12/6).

Empat keterangan diberikan Bawaslu sore ini, pertama terkait hasil pengawasan Pemilu 2019, terutama terkait Pilpres yakni hasil pengawasan para pengawas Pemilu di tahapan awal sampai tahapan rekapitulasi.

Kedua, Bawaslu memberikan tindak lanjut dari laporan maupun temuan selama proses tahapan pemilu 2019. "Karena ada segelintir laporan dan dengan tindak lanjut temuan dan laporan," kata Abhan.

Ketiga, lanjut dia, terkait keterangan atau jawaban Bawaslu atas pokok dalil pemohon. Keempat, terkait jumlah dan jenis pelanggaran yang berelasi dengan dalil pemohon dalam hal ini pasangan calon presiden dan wakil presiden, Prabowo dan Sandiaga Uno.

"Kami sampelkan rangkap dua belas keterangan ini," jelas dia.

Bawaslu mengatakan, apa yang diregistrasikan ke MK hari ini berdasarkan permohonan Tim Hukum Prabowo-Sandiaga yang pertama.

Artinya, registrasi yang sempat ditambahkan atau direvisi kemarin oleh Bambang Widjojanto, ketua tim hukum Prabowo-Sandiaga, tidak disertakan hari ini.

"Mungkin porsinya KPU tapi saya kira kami kalau nanti ada yang menyangkut kami, tentu akan direspon dengan keterangan tambahan," Abhan menandasi.

Reporter: Muhammad Radityo
Sumber: Liputan6.com

Baca juga:
Bawaslu: Sampai Rekapitulasi Akhir BPN Tak Komplain soal Jabatan Ma'ruf Amin
Datang Bersama, KPU dan Bawaslu Kompak Serahkan Berkas Jawaban PHPU Pilpres ke MK
Hadapi Gugatan Prabowo-Sandi, Total Alat Bukti KPU Lebih dari Dua Truk
Hadapi Gugatan Prabowo-Sandi, KPU Kirim Berkas Pilpres ke MK
KPU Kumpulkan KPU Provinsi Siapkan Dokumen Hadapi Gugatan Prabowo-Sandi di MK
Buya Syafii Imbau Tak Ada Demo saat Sidang Sengketa Pilpres di MK

(mdk/eko)