Sespimti Polri Diminta Mampu Baca Situasi Keamanan Indonesia

PERISTIWA | 20 September 2019 17:43 Reporter : Henny Rachma Sari

Merdeka.com - Dorodjatun Kuntjoro Jakti berpesan kepada para siswa Sespimti Polri mampu membaca situasi keamanan Indonesia dan potensi ancamannya. Hal itu disampaikan mantan Menteri Perekonomian itu saat Sespimti Lemdiklat Polri Dikreg ke-28 Tahun 2019 menggelar acara bedah buku "Menerawang Indonesia" karya Prof Dorodjatun Kuntjoro Jakti di Gedung PTIK, Jakarta.

Kegiatan ini bertujuan agar peserta Sespimti Polri Dikreg ke-28 memahami strategi keamanan Indonesia.

"Saya sangat berterima kasih ke Sespimti Polri. Dulu buku ini atas pesanan dari sekelompok pemuda pemudi yang merasa bahwa mereka memerlukan semacam penerawangan ke depan," kata Prof Dorodjatun seperti diberitakan Antara, Jumat (20/9).

Menurut dia, Indonesia sangat terbuka untuk diserang oleh negara-negara asing karena lokasi geografis Indonesia sudah banyak diketahui oleh dunia dan lalu lintas wilayahnya pada tahun mendatang juga akan semakin sibuk.

Ia mengatakan jumlah penduduk dunia saat ini menuju tujuh miliar, namun angka tersebut akan terus bertambah. Bahkan, diperkirakan tahun 2045, penduduk dunia bisa mencapai sembilan miliar orang.

"Saya lihat terbuka sekali ya Indonesia untuk dilewati lalu lintasnya, baik darat maupun laut, yang semakin lama tambah sibuk. Maka, lalu lintas yang lewat Indonesia itu menyebabkan betul-betul kita akan kewalahan mengatur," ujarnya.

Untuk itu, Dorodjatun mengatakan Indonesia harus bisa berperan aktif di konferensi tingkat ASEAN atau dunia.

Lewat konferensi itu, kata dia, proses diplomatik akan menjadi kekuatan agar Indonesia bisa menghindari serangan asing.

"Kita harus mengutamakan diplomasi tak henti-hentinya dan pandai membaca situasi. Kalau terjadi gejala yang menuju pada konflik menggunakan perairan atau wilayah udara kita, maka kita harus betul-betul tegas, kita tidak akan berpihak kepada siapa pun kecuali untuk tujuan damai," kata dia.

Baca juga:
Buru Veronica Koman ke Luar Negeri, Polisi Kirimkan Red Notice
Di Pertemuan Polisi Se-Asean, Kapolri Bicara Stabilitas Keamanan Dalam Negeri
Menhan Ryamizard Ryacudu: TNI dan Polri Tak Akan Ditarik dari Papua
Kapolri Hadiri Konferensi ASEANAPOL 2019 di Hanoi
Polisi Tetapkan 230 Orang Tersangka Karhutla
PT Bumi Hijau Lestari Jadi Tersangka Karhutla di Sumsel

(mdk/rhm)