Warga Sumba Barat dan Tengah Tertipu Investasi Online, Rp 700 Juta Digelapkan Pelaku

Warga Sumba Barat dan Tengah Tertipu Investasi Online, Rp 700 Juta Digelapkan Pelaku
Ilustrasi penipuan online. © technofaq.org
PERISTIWA | 5 Maret 2021 23:03 Reporter : Ananias Petrus

Merdeka.com - Jefry Nur Muqsith alias Jefry, warga Kabupaten Pati, Jawa Tengah, ditangkap anggota Polres Sumba Barat, Polda Nusa Tenggara Timur, akhir pekan lalu. Jefry ditangkap di wilayah hukum Polres Kudus, Polda Jawa Tengah, karena terlibat kasus penipuan online.

Kapolres Sumba Barat AKBP FX Irwan Arianto menjelaskan, beberapa waktu lalu, Kabupaten Sumba Barat dan Sumba Tengah sempat heboh dengan postingan di media sosial tentang penipuan investasi online 'Maximal Perdays'. Masyarakat kemudian mengadu terkait dugaan penipuan investasi online tersebut.

Investasi online 'Maximal Perdays' diduga melakukan penipuan dengan cara memberikan keuntungan kepada nasabahnya, sejumlah enam persen per hari sesuai dengan modal investasi.

Masyarakat dijanjikan enam persen tersebut akan berikan selama 40 hari. Jika dapat merekrut anggota baru untuk bergabung, perekrut tersebut dijanjikan mendapat bonus 10 persen dari nominal investasi.

Namun yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang dijanjikan pihak 'Maximal Perdays' tersebut. Akibatnya terjadi komplain dari nasabah dan berujung pengaduan ke Polres Sumba Barat.

Tercatat ada 29 orang warga masyarakat yang ikut bergabung dalam investasi yang beragam. Polres Sumba Barat menerima laporan dari korban YYD yang merupakan nasabah investasi tersebut dan merasa tertipu.

YS, suami YYD pun menjadi korban dari investasi bodong tersebut. YS telah melakukan investasi sejumlah Rp 20 juta.

Ada pula korban RE yang sudah merekrut nasabah untuk ikut bergabung dalam investasi tersebut berjumlah 27 orang, dengan total kerugian Rp 191 juta.

Korban lain RTB bersama sejumlah orang yang direkrut RE mengalami kerugian hingga Rp 324.500.000.

Warga lain, KJ telah merekrut 14 orang nasabah dengan total kerugian Rp 25 juta. Sedangkan korban PL bersama 38 orang yang telah direkrut mengalami kerugian Rp 103.300.000.

Polres Sumba Barat kemudian melakukan penyelidikan berdasarkan pengaduan masyarakt ini. "Total kerugian atas penipuan investasi tersebut mencapai Rp 705.800.000," kata Irwan Arianto, Jumat (5/3).

Saat diperiksa polisi, Jefry mengaku disuruh oleh rekannya bernama Gunawan alias Gun alias Arman, untuk mempromosikan investasi bodong 'Maximal Perdays'.

Menurut Irwan Arianto, hingga saat ini Gunawan belum ditangkap dan ditahan di Polres Sumba Barat, karena Gunawan masih menjalani proses hukum di Polres Pati, Polda Jawa Tengah.

"Uang dari para korban di Kabupaten Sumba Barat yang mencapai Rp 705.800.000 digelapkan pelaku, karena Jefry mengimingi hasil kepada korban sekitar enam persen, dari hasil penerimaan. Namun setelah berjalan selama 1 bulan, para korban tidak lagi dihubungi oleh pelaku," ujar dia.

Tidak menutup kemungkinan masih banyak masyarakat Kabupaten Sumba Barat dan Sumba Tengah yang menjadi korban penipuan online.

"Saat ini korban penipuan sudah mencapai 42 orang," tandasnya.

Atas perbuatannya, tersangka Jefry dikenakan pasal 28 ayat (1) jo pasal 45A ayat (1) dari Undang-undang Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-undang Nomor 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik dan atau pasal 368 jo pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara atau denda sebesar Rp1.000.000.000.

Polisi mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaan agar kasus serupa tak terjadi lagi di wilayah Kabupaten Sumba Barat maupun Sumba Tengah. (mdk/gil)

Baca juga:
Awal Tahun, Bappebti Sudah Blokir 68 Situs Pialang Berjangka Ilegal
Per Januari 2021, Satgas Temukan 133 Fintech dan 14 Entitas Ilegal
Mengaku Menantu Eks Pejabat Polri, Pasutri Tipu Pengusaha Rp39 Miliar
Kasus Penipuan PT Jouska, 33 Saksi Diperiksa Bareskrim
Polri Soal Kasus Grabtoko: Ada Kemungkinan Tersangka Baru
Penanganan Kasus Penipuan PT Jouska Dilimpahkan ke Bareskrim Polri

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami