Aburizal Titip Pokok Pikiran Wanbin Golkar untuk Dibahas di Munas

POLITIK | 22 November 2019 19:23 Reporter : Randy Ferdi Firdaus

Merdeka.com - Dewan Pembina Partai Golkar mengeluarkan sejumlah pokok pikiran untuk dibahas dalam Munas 3-6 Desember mendatang. Sejumlah pokok pikiran itu diminta dilaksanakan oleh ketua umum terpilih dalam Munas nanti.

Wakil Ketua Dewan Pembina Golkar, MS Hidayat membenarkan pokok pikiran yang dibacakan oleh Ketua Wanbin Aburizal Bakrie (Ical) yang diunggah di Facebook tersebut. Hidayat mengatakan, pokok pikiran tersebut atas usulan dirinya dan Hafiz Zawawi.

"Iya, usul saya dan Hafiz," kata Hidayat saat dihubungi merdeka.com, Jumat (22/11).

Dalam rekaman tersebut, Ical menjelaskan, Golkar harus memperbaiki visi yang telah disusun sejak 2012 lalu. Intinya, Wanbin Golkar ingin bangsa ini menjadi lebih baik pada masa yang akan datang.

1 dari 3 halaman

Munas Berjalan Lancar

Kedua, Wanbin percaya munas akan berjalan dengan lancar dan dilaksanakan sesuai dengan AD/ART Partai Golkar.

"Antara lain tentang pemilihan ketua umum sesuai dengan pasal 38 ayat 2 dengan musyawarah mufakat. Kalau tidak bisa atau salakan melalui satu pemilihan berdasarkan pemilihan langsung," kata Ical dalam rekaman suara itu.

Ical dan Wanbin yakin bahwa Golkar tidak akan pecah seperti narasi yang dikhawatirkan di media dan grup WhatsApp selama ini.

"Ketiga Wanbin minta perhatikan kepada pengurus pusat yang akan terpilih yaitu selalu buat pemikiran yang strategis untuk kepentingan bangsa dan negara ke depan," jelas Ical lagi.

2 dari 3 halaman

Golkar Harus Evaluasi

Hal itu bisa dilakukan oleh DPP Golkar melalui kepanjangan tangannya di Fraksi Golkar DPR RI. Wanbin juga ingin satu peningkatan kualitas seluruh kader Golkar yang punya kewajiban menyalurkan pemikiran strategis tersebut.

"Kita Wanbin juga ingin agar surat Wanbin pada 24 Juni lalu diperhatikan. Untuk melakukan evaluasi, perbaikan-perbaikan Partai Golkar ke depan," tambah Ical.

Wanbin ingin pokok pemikiran ini dibahas oleh DPP Golkar di Munas nanti. Paling tidak dibahas secara garis besar dan dikerjakan oleh Ketum terpilih nantinya.

3 dari 3 halaman

Usung Capres Sendiri 2024

Selanjutnya terkait dengan Pilpres 2024. Wanbin ingin Golkar mengusung capres sendiri. DPP Golkar diminta untuk menyiapkan mekanisme tersebut.

"Golkar harus mengusulkan capres dari kader Golkar pada 2024 dan untuk itu Wanbin mengusulkan kepada DPP akan terpilih untuk memikirkan mekanisme untuk dapat memilih siapa capres yang akan diajukan Golkar pada 2024," tambah Ical.

"Saya kira itu saudara pokok pikiran lengkap dari Wanbin, nanti akan disampaikan dalam Munas. Pemikiran strategis itu kiranya dapat perhatian dari peserta Munas dan jangan hanya berpikir masalah pemilihan ketum saja, tapi berpikir sumbangsih Golkar untuk negara dan bangsa ke depan dengan pemikiran," tutup Ical. (mdk/rnd)

Baca juga:
Loyalis Bamsoet: Orang yang Kontra Airlangga Tak Masuk Panitia Munas
VIDEO: Berbatik Kuning Gambar Macan, Bamsoet Resmi Tantang Airlangga di Munas Golkar
Ingin Kembalikan Golkar ke Khittah, Alasan Bamsoet Maju Calon Ketum Golkar
Golkar Dinilai akan Lebih Maju Jika Ketum Tak Rangkap Jabatan
Bamsoet: Pendukung Saya Semua Digusur Habis di Komisi DPR
Bamsoet Maju Jadi Caketum, Politisi Senior Golkar Sebut Semua Punya Hak