Bawaslu Sulit Buktikan Keterlibatan Aparat Negara pada Pilkada 2020

Bawaslu Sulit Buktikan Keterlibatan Aparat Negara pada Pilkada 2020
Ilustrasi Pilkada Serentak. ©2015 Merdeka.com
POLITIK | 7 April 2021 03:30 Reporter : Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu), Ratna Dewi Pettalolo, mengakui sulitnya membuktikan pelanggaran Terstruktur Sistematis dan Masif (TSM) pada Pilkada 2020. Alasannya, semua unsur TSM harus terpenuhi baru bisa dikategorikan sebagai pelanggaran.

"Unsur TSM ini memang adalah akumulatif harus terpenuhi, terstruktur sistematis dan masif. Bisa saja dalam pelaksanaannya peserta itu terhindar dari salah satu unsur maka kemudian tidak bisa dibuktikan," kata Ratna dalam diskusi virtual "Bagaimana MK Menilai Pelanggaran Pilkada?", Selasa (6/4).

Menurut Ratna, yang sering kali sulit dibuktikan adalah soal terstruktur dan masifnya keterlibatan aparat penyelenggara negara hingga keterlibatan birokrasi dalam pesta demokrasi. Ke depan harus ada regulasi yang mengatur peserta dapat dikategorikan melakukan pelanggaran tanpa mesti memenuhi semua unsur TSM.

"Beberapa kasus bisa dibuktikan tetapi apakah perbuatan itu terjadi secara masif, ini masalah pada proses pemeriksaan, sehingga ke depan perlu diatur unsur ini tidak bisa dinilai akumulatif tetapi salah satu unsurnya terpenuhi maka bisa diproses untuk diberi sanksi diskualifikasi," paparnya.

Selain itu, Ratna menuturkan, pihaknya sudah melakukan pendekatan kuantitatif. "Nah ini memang cukup memberatkan apakah politik uang itu harus dinilai secara kuantitatif atau kualitatif, karena kalaupun tidak memenuhi syarat 50%, kalau sudah terjadi politik uang itu adalah kejahatan," pungkasnya. (mdk/yan)

Baca juga:
Perludem Kritik MK Tak Lihat Praktik Money Politic Saat Sidang Sengketa Pilkada
Perludem Harap MK Tidak Hanya Lihat Sengketa Perselisihan Pilkada dari Angka Saja
PSU di Riau Digelar 2 Hari saat Puasa
PSU Pilkada PALI Digelar 21 April 2021, PPK Hingga KPPS Diganti
Orient Riwu Kore Akui Paspor Amerika Serikat Miliknya Berakhir 2027
Ini Hasil Perolehan Suara 2 Paslon di 4 TPS yang Bakal Digelar PSU Pilkada PALI

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami