Curhat Jokowi dan Prabowo saat 'Diserang' Bertubi-tubi

POLITIK | 27 Maret 2019 06:00 Reporter : Desi Aditia Ningrum

Merdeka.com - Capres Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto belakangan kerap mencurahkan isi hatinya di depan para pendukung. Curahan itu terkait berbagai isu bercampur fitnah yang sering menyerang keduanya.

Dalam berbagai kesempatan, Jokowi dan Prabowo menjelaskan kepada masyarakat agar tidak mempercayai isu-isu tersebut. Berikut adalah curhatan Jokowi dan Prabowo menanggapi isu-isu yang menjurus fitnah:

1 dari 4 halaman

Prabowo Cuek Kerap Dicap Islam Radikal

Dalam acara Aliansi Pengusaha Nasional untuk Indonesia Menang, Capres Prabowo Subianto curhat jika dia kerap kali dicap Islam radikal dan zionis. Namun capres nomor urut 02 itu bersifat cuek dan tak peduli atas tudingan itu.

"Ada yang menuduh kami ini Islam radikal, habis itu besoknya tidak bisa jadi imam salat, habis itu luasnya saya zionis, habis itu Kristen karena ibu saya Kristen," kata Prabowo.

2 dari 4 halaman

Prabowo Ngaku Menahan Diri Saat Difitnah

Prabowo Subianto mengaku kerap difitnah dan dihina oleh pihak-pihak yang tak menyukainya. Tetapi, dirinya selalu berusaha menahan diri untuk tidak membalas serangan tersebut.

Oleh karena itu, dia meminta kepada pendukungnya agar menjaga kerukunan dan saling menghargai agar tercipta persatuan dan kesatuan bangsa.

"Saya sering diejek, saya sering dihina, saya sering difitnah tapi saya menahan diri. Saya menahan diri, saya serahkan kepada Yang Maha Kuasa, yang benar adalah benar yang tidak benar adalah tidak benar," katanya di acara kampanye terbuka di Merauke.

3 dari 4 halaman

Jokowi Curhat Sering Difitnah Selama Jadi Presiden

Selama 4,5 tahun menjabat sebagai presiden, Jokowi sering kali diserang dengan bermacam isu. Isu yang menjadi langganan Jokowi soal PKI. Namun selama difitnah itu, Jokowi tak membalas. Dia memilih untuk diam dan membiarkan fitnah itu berlalu dengan sendirinya.

"Saya ini sudah empat setengah tahun dihina dicaci, dimaki direndahkan habis-habisan apa yang saya lakukan saya diam saya tidak menjawab. Tapi saat ini saya perlu menjawab, kalau saya tidak menjawab semua orang bisa percaya karena menurut survei 9 juta orang percaya," kata Jokowi saat Kampanye di Banten.

4 dari 4 halaman

Difitnah Larang Azan

Akhir-akhir ini Jokowi dan Ma'ruf Amin pun kembali diserang isu hoaks jika Capres Cawapres nomor urut 01 menang akan ada pelarangan azan dan legalisasi pernikahan sesama jenis. Capres nomor urut 01 ini tak menyangka ada fitnah sekejam itu. Padahal dia tak akan mungkin melarang azan dan melegalkan pernikahan sejenis.

"Ampun ya Allah... Astagfirullah... Kok sudah seperti ini, Presiden manapun tidak akan melegalkan itu. Pasti dikeroyok oleh seluruh masyarakat Indonesia. Kita ingin meluruskan isu ini di daerah," kata Jokowi. (mdk/has)

Baca juga:
KPU Tak Ingin Rakyat Salah Pilih di Pemilu 2019
Di Depan Ma'ruf Amin, Pengurus Cabang Wonosobo Tegaskan NU Tak Terbelah
Wiranto: Jokowi Sambil Kampanye Bisa Beri Perintah dari Pesawat Terbang
Hanura Nilai Amien Rais Berupaya Cari 'Kambing Hitam' di Sisa Kampanye
Wiranto: Kalau Ada yang Bilang Pemerintah Banyak Utang, Kemiskinan Tambah Itu Hoaks
Kampanye di Pontianak, Jokowi Banggakan Program Membangun dari Pinggir