DPW Partai Gelora Jawa Barat Buka Rahasia Cara Rekrut Kader dan Pengurus

POLITIK | 20 November 2019 22:42 Reporter : Aksara Bebey

Merdeka.com - Partai Gelora meresmikan pengurus tingkat Kabupaten dan Kota di Jawa Barat. Pola perekrutan kader akan menggunakan aplikasi khusus. Ini untuk menjaring sekaligus merinci jumlah yang masih belum terdata.

Peresmian kepengurusan itu ditandai dengan penyerahan Surat Keputusan (SK) oleh Ketua DPW Partai Gelora Provinsi Jawa Barat, Haris Yuliana kepada 27 ketua DPD kabupaten/kota, di Bandung, Rabu (20/11) malam.

Haris merupakan jebolan Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Dia meminta para ketua terpilih di daerah segera membentuk pengurus. Itu dibutuhkan agar kinerja kepartaian bisa langsung berjalan baik.

"Saat ini memang kami belum mengetahui jumlah anggota yang resmi terdaftar. Namun, adanya pengurus di kabupaten/kota saya optimistis jumlah kader akan meningkat signifikan," ucap dia.

Untuk mendukung pendataan, dia berencana meluncurkan aplikasi digital pada pertengahan bulan depan. Sistem tersebut diklaim bisa memudahkan masyarakat mendaftar.

"16 Desember akan melaunching aplikasi keanggotaan. Jadi bisa mendaftar di mana juga," imbuhnya.

1 dari 2 halaman

Diisi Eks Kader PKS

Haris tidak menampik, banyak mantan kader PKS yang sudah bergabung dengan Partai Gelora. Alasan mereka bergabung karena perbedaan visi dengan partai sebelumnya.

"Mayoritas mantan PKS. Di setiap kabupaten/kota selalu ada mantan PKS. Ada konflik ideologis yang terjadi dengan PKS, yang membuat ada ketidaknyamanan dan kegelisahan dari sebagian kader," katanya.

Para mantan kader PKS ini diklaim memiliki kenyamanan dengan konsep ideologi Islam Nasionalis yang ditawarkan Partai Gelora. Konsep ini diyakini bisa menyasar banyak kalangan.

"Partai Gelora bukan untuk segmen terbatas. Kita tidak mengenal kiri, tengah, kanan. Ini satu akronim baru dalam perpolitikan," katanya.

2 dari 2 halaman

PKS Tak Terganggu

Anggota Majelis Syuro PKS, Ahmad Heryawan mengaku pembentukan Partai Gelora adalah hak masyarakat dalam berserikat. Dari aspek kepartaian, kedua belah pihak memiliki segmen pemilih yang berbeda.

"Kader PKS masih solid. Mungkin Gelora akan mengambil segmen yang lain. Segmen PKS (yang agamis) akan terus dibina dan diperkuat. Apalagi, sebentar lagi akan ada Pilkada," kata dia.

Ahmad Heryawan mengklaim partainya sedang disukai publik lintas agama, etnis dan profesi. Karena itu, dia percaya diri perolehan suara dalam pesta demokrasi takkan terganggu. Indikator tren positif itu diambil dari perolehan saat pemilihan legislatif (Pileg) di Jawa Barat.

"Fakta sudah menunjukkan PKS mendapatkan peningkatan signifikan. Contohnya, dari sisi anggota dprd jabar dari 12 kursi menjadi 21 kursi, itu kan hampir 100 persen kenaikannya. Maka saya optimis partai kami akan sukses di penyelenggaraan Pilkada serentak," kata dia. (mdk/noe)

Baca juga:
Membelot Jadi Ketua Partai Gelora Kaltim, Wagub Hadi Mulyadi Siapkan Pengurus Daerah
Anis Matta Dirikan Partai Gelora, Ini Reaksi Presiden PKS
PKS Sukses di Jabar, Aher Tak Khawatir dengan Kelahiran Gelora
Sekjen Gelora: Kader PKS Pindah Karena Merasa Tidak Nyaman Lagi
Diminta Tak Acak-acak PKS Lagi, Ini Kata Sekjen Partai Gelora