Hot Issue

Kalah dari Segala Arah, Tantangan Berat Bagi Prabowo-Cak Imin

Kalah dari Segala Arah, Tantangan Berat Bagi Prabowo-Cak Imin
Prabowo dan Cak Imin daftarkan partai ke KPU. ©Liputan6.com/Johan Tallo
NEWS | 9 Agustus 2022 11:19 Reporter : Alma Fikhasari

Merdeka.com - Partai Gerindra dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) kian kompak menunjukan kemesraan koalisi kepada publik. Terbaru, keduanya bersama-sama datang ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk mendaftarkan sebagai partai politik calon peserta Pemilu 2024.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno menilai, tak ada persoalan atau tantangan bagi Gerindra dan PKB dalam membangun koalisi. Karena, kedua partai terlihat saling membutuhkan untuk menggenapi ambang batas presiden 20 persen.

"Karena Gerindra maupun PKB tak bisa maju sendiri di pilpres. Makanya koalisi ini terjadi karena masing-masing partai tak bisa maju sendiri," kata Adi, saat dihubungi merdeka.com, Selasa (9/8).

Adi melihat Gerindra pada 2024 ingin ganti selera politik soal partner koalisi. Terutama dari kalangan partai Islam. Pada 2014 dan 2019 lalu misalnya, Gerindra berkoalisi dengan partai Islam berbasis Islam kota, seperti PKS.

Di 2024 Gerindra terlihat berhasrat ingin berkoalisi dengan PKB yang memiliki basis konstituen pemilih Islam tradisional. Terutama kalangan nahdliyin yang sangat mayoritas.

2 dari 4 halaman

Tugas Berat

Namun, Gerindra dan PKB memiliki tugas berat untuk mengusung calon presiden (capres) dan wakil calon presiden (cawapres).

Adi menilai, jika Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto menjadi capres, belum tentu dia menginginkan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sebagai cawapres.

"Tapi pada level pasangan capres, sepertinya ada dilema atau kerumitan yang tak mudah. Jika Prabowo capres, apa mungkin Gerindra bersedia menjadikan Cak Imin sebagai pasangan cawapres mengingat elektabilitas Cak Imin rendah," paparnya.

"Sementara Prabowo untuk Pilpres 2024 butuh cawapres yang bisa menderek elektabilitasnya. Jadi rumit. Karena satu sisi Prabowo butuh PKB, tapi sisi lainnya PKB sepertinya menjadikan Cak Imin sebagai paket koalisi," sambung Adi.

3 dari 4 halaman

Kalah dari Segala Arah

Terlebih dalam beberapa simulasi survei, pasangan Prabowo-Cak Imin kalah jika berhadapan dengan nama besar Ganjar-RK atau Ganjar-Sandi. Kata dia, Prabowo- Cak Imin juga akan kalah jika melawan Anies-AHY.

"Itu artinya, jika Prabowo-Cak Imin jadi berpasangan tentu butuh kerja keras. Baik dari segi Prabowo maupun Cak Imin. Pasangan ini harus memastikan bisa menyentuh angka psikologis 45 persen ke atas sebagai modal bertanding," ungkapnya.

Tak hanya itu, tugas berat juga harus dipikul Cak Imin, yang mana dia harus mampu memastikan bahwa ekektabilitasnya naik. Terutama mengkonversi suara PKB yang 9,6 persen menjadi suara Wakil Ketua DPR RI itu.

4 dari 4 halaman

"Karena sejauh ini ada jarak pemilih PKB dengan pemilih Cak Imin. Dengan kata lain, pemilih PKB tak otomatis pilih Imin," ujar Adi.

Selain itu, Cak Imin maupun Prabowo harus jeli melihat aras suara kaum Nahdliyin. Sebab, konflik terbuka antara PKB dan PBNU tidak dapat dianggap sebelah mata.

"Karena basis utama pemilih PKB adalah kaum Nahdliyin. Akan jadi problem serius jika pemilih Nadliyin tak solid ke PKB di 2024 nanti," imbuhnya. (mdk/rnd)

Baca juga:
3 Partai KIB Daftar Peserta Pemilu 2024 Besok, akan Diiringi Reog hingga Marawis
AHY Kumpulkan DPD Demokrat, Minta Mesin Partai Dipanaskan Hadapi Pemilu 2024
Berbasis Pesantren, Partai Baru di Aceh Daftar Jadi Peserta Pemilu 2024
Pilpres 2024, Akankah jadi Palagan Terakhir Prabowo?
Peneliti BRIN: NasDem, Demokrat dan PKS Lebih Berpeluang Gabung KIB
VIDEO: CAKEP! Pantun Cak Imin Bikin Prabowo Tertawa, Langsung Saling Tos

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini