Moeldoko Yakin Hoaks dan Fitnah Tak Turunkan Elektabilitas Jokowi

POLITIK | 6 Maret 2019 20:38 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin, Moeldoko mengklaim serangan hoaks dan fitnah tak membuat elektabilitas Jokowi menjadi turun. Namun, dia mengaku hoaks dan fitnah yang beredar di masyarakat mengganggu kerja timnya.

"Enggak, turun si enggak, cuma kan terganggu," kata Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (6/3).

Moeldoko meminta agar masyarakat dapat melawan penyebaran hoaks. Pasalnya, menurut dia, pola kampanye hitam saat ini seperti dilaksanakan secara masif di daerah-daerah.

"Makanya presiden dalam setiap kesempatan mengatakan sekian persen orang percaya, hembusan-hembusan fitnah itu. Makanya kita juga harus bereaksi," ujar Kepala Staf Presiden itu.

Seperti diketahui, menjelang Pilpres, hoaks dan fitnah terus menyerang capres petahana Joko Widodo atau Jokowi. Selain soal PKI, Jokowi juga sering dituding mengkriminalisasi ulama dan antek asing.

Belum hilang isu tersebut, Jokowi kemudian diserang dengan isu azan tak akan berkumandang apabila dirinya terpilih menjadi Presiden lagi. Baru-baru ini, muncul video viral emak-emak yang menuding Jokowi akan menghapus mata pelajaran agama di sekolah.

Berikut isi pembicaraan video itu:

"Kita pikirkan nasib agama kita, anak-anak kita. Walau kita yang tidak menikmati, tapi 10, 5 tahun ke depan ini apa kita mau pelajaran agama di sekolah dihapus oleh Jokowi bersama menteri-menterinya. Itu kan salah satu programnya mereka. Yang pertama pendidikan agama dihapus dari sekolah-sekolah. Terus rencana mereka, menggantikan pesantren menjadi sekolah umum".


Reporter: Lizsa Egeham

Sumber: Liputan6.com (mdk/rnd)

Baca juga:
Jokowi Kenalkan KIP Kuliah saat Bertemu 3.300 Pelajar Jakarta Selatan
Jubir BPN: Hasil Survei Internal, Prabowo Sudah Lewati Jokowi
Jokowi Bagikan 3.300 Kartu Indonesia Pintar
Jokowi Janjikan Kartu Prakerja, Kubu Prabowo Siapkan Program Tandingan
Moeldoko: Isu Jokowi Hapus Pelajaran Agama Kampanye Menyesatkan
Survei PolMark, TKN Jokowi Tak Yakin Undecided Voters Sampai 30%


Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.