PDIP Sindir Anggaran Corona Rp677,2 T, Tapi Jumlah Positif Naik Terus

PDIP Sindir Anggaran Corona Rp677,2 T, Tapi Jumlah Positif Naik Terus
POLITIK | 13 Juli 2020 21:16 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Anggota Komisi VI DPR RI, Deddy Yevri Sitorus mengingatkan, pemulihan ekonomi akan semakin sulit tercapai bila serangan pandemi Covid-19 terus meningkat.

Dia menilai, ratusan triliun dana pemerintah yang digelontorkan untuk Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) berpotensi sia-sia jika angka penderita positif Covid-19 terus mengalami tren naik.

Sebagaimana diketahui, pemerintah mengucurkan dana Rp677,2 triliun dalam rangka pemulihan ekonomi dan melawan pandemi.

Saat ini pemerintah terus memacu penyerapan anggaran Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah, termasuk stimulus ekonomi bagi korporasi, UMKM dan BUMN.

"Seluruh anggaran itu tidak akan banyak gunanya bila angka positif Covid terus meningkat dan memaksa pemerintah melakukan standar kesehatan yang ketat, termasuk perpanjangan atau penambahan wilayah yang memberlakukan PSBB," ujar Deddy, Senin (13/7).

Deddy menambahkan, jika angkat positif terus meningkat, bukan tidak mungkin pemerintah kembali menerapkan PSBB dan Work From Home. Artinya geliat ekonomi akan kembali melambat. Dampaknya, kata dia, PHK bertambah, daya beli masyarakat juga akan semakin terpuruk.

Politikus PDIP itu melanjutkan, sisi permintaan ekonomi akan sulit terangkat dan sisi supply pun tidak bisa bergerak. Hal ini akan membawa ekonomi pada jurang yang lebih dalam.

Menurut Deddy, kenaikan tajam grafik penderita Covid-19 selama seminggu terakhir terjadi karena menurunnya tingkat kewaspadaan dan disiplin masyarakat terhadap standar kesehatan, kejenuhan psikologis dan lemahnya upaya penanganan oleh aparatur pemerintah di lapangan.

1 dari 1 halaman

Dia mendesak, penanganan pandemi dilakukan secara integratif, kolaboratif dan sistemik. Seluruh komponen masyarakat harus dilibatkan, dari mulai RT, dari basis komunitas terkecil. Biaya yang dikeluarkan untuk mencegah perluasan penyebaran berbasis komunitas itu lebih mudah dan murah, dibanding biaya ekonomi yang harus dikeluarkan jika terjadi resesi.

"Saya menyadari masyarakat sudah sangat jenuh, tidak heran kawasan Puncak dan tempat wisata, bahkan tempat olahraga kemarin padat dan penuh sesak. Itu memang harus dicari jalan keluarnya, tapi yang lebih mengerikan itu adalah kemampuan bertahan para tenaga medis dan kapasitas pelayanan kesehatan kita," ungkap Deddy.

Ingat, per 12 Juli 2020, angka penderita sudah hampir mencapai 76.000 orang positif dan 3.606 orang meninggal dunia.

"Itu kenaikan yang sangat signifikan jika dibandingkan 1 Juli lalu yang berada diangka 57.770 kasus lebih, katanya. Ini sinyal yang buruk dari sisi kesehatan dan akan berdampak kepada pemulihan ekonomi," tegas Deddy.

Karena itu Deddy berharap agar pemerintah segera mengerahkan seluruh kemampuannya untuk melandaikan kurva penderita, harus ada peta jalan strategi yang disepakati dan dieksekusi bersama dari mulai tingkat pusat hingga ke daerah.

Deddy mengapresiasi Menteri Kesehatan yang memilih berkantor di Surabaya,

“Itu keputusan yang tepat, pemimpin langsung berada di medan tempur,” katanya.

Deddy berharap, agar BUMN juga mempercepat langkah-langkah terkait penyediaan Vaksin dan Obat serta alat rapid dan swab test.

"Kita berkejaran dengan waktu, kalau pandemi terus melaju maka ekonomi kita akan runtuh," tutupnya. (mdk/rnd)

Baca juga:
SPG Positif Covid-19, Yogya Junction Bogor Ditutup Sementara
Vietnam Bisa Menjadi Pembanding Keberhasilan Penanganan Covid-19
Apa yang Harus Disiapkan Sekolah di Era Adaptasi Kebiasaan Baru?
Mendagri Dukung Calon Kepala Daerah dan Timses Jadi Agen Penanganan Covid-19
12 Mahasiswa Asal PNG Dipulangkan Akibat Covid-19
Ketua DPRD Rembang Meninggal Positif Covid-19, Kantor Ditutup Sementara

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami