Prabowo-Sandiaga jamin keadilan bagi Novel Baswedan

POLITIK | 24 September 2018 11:50 Reporter : Randy Ferdi Firdaus

Merdeka.com - 17 Bulan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan masih gelap. Polisi sudah memeriksa sejumlah saksi terkait kasus itu, tapi pelaku yang diduga dua orang menggunakan motor itu belum ketemu.

Jubir Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade menilai, rezim Presiden Joko Widodo tak punya niat untuk mengungkap kasus Novel. Dibutuhkan political will untuk mengungkap siapa dalang penyiraman penyidik senior antirasuah itu.

"Sederhana niat baik pemerintah enggak ada, politik will-nya enggak ada. Inikan sudah hampir 18 bulan, kasus tanpa ada kepastian," kata Andre saat dihubungi merdeka.com, Senin (24/9).

Andre mengatakan, KPK dan sejumlah LSM mendesak Jokowi membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) untuk mengungkap kasus tersebut. Sayang, kata Andre, tidak ada keinginan dari Jokowi.

"Pak Jokowi tidak punya political will mau mendukung hal itu," tutur dia.

Akibat penyiraman air keras, mata Novel tak mampu lagi melihat dengan baik. Sekalipun sudah melakukan operasi di Singapura, matanya tak bisa pulih seperti sediakala.

Andre menjanjikan, tiba bulan setelah Prabowo-Sandiaga dilantik jadi presiden dan wakil presiden, pelaku penyiraman dan dalang kasus itu terungkap. Dia yakin, kasus itu bisa terungkap jika TGPF dibentuk.

"Pak Prabowo memimpin Indonesia, 3 bulan kasus Novel selesai. Apalagi yang getol bicara kasus Novel, Dahnil sudah sama kami," terang Andre.

Koordinator Jubir Prabowo-Sandiaga, Dahnil Anzar Simanjuntak juga menjamin keadilan bagi Novel Baswedan jika kubunya menang Pilpres 2019. Namun, dia menolak bicara panjang lebar tentang kasus tersebut.

Dahnil menyatakan, Prabowo-Sandiaga tentu fokus menghadirkan keadilan dan kemakmuran bagi seluruh rakyat Indonesia. Termasuk keadilan di bidang ekonomi untuk memperkecil ketimpangan si kaya dan si miskin.

"Kita terus fokus pada 2 hal, yakni menghadirkan keadilan dan kemakmuran, kita menyebutnya adil dan makmur," jelas Dahnil.

Novel masih diancam

Sampai saat ini, Novel Baswedan mengaku masih kerap mendapatkan ancaman. Namun dia tak gentar dan tetap berjuang memberantas korupsi.

Novel menyampaikan itu usai diskusi bertema Pelopor Perubahan Bangda di Era Milenial di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, Jalan Babarsari, DIY, Rabu (19/9). Dari pengakuan Novel, dia sering melihat ada orang yang mengintai rumahnya. Ini diketahuinya dari foto milik tetangganya.

"Sampai sekarang saya masih diancam. Saya dapat foto dari tetangga beberapa orang mengintai rumah saya. Kejadian ini sama sekali tidak saya sesali dan tidak membuat saya menjadi takut," ujar Novel, Rabu (19/9).

Hingga saat ini Novel masih menangani perkara-perkara korupsi besar. Bahkan melibatkan mafia kelas kakap. Meskipun demikian ancaman yang dirasakan tak akan mengganggu penanganan kasus yang tengah ditangani Novel.

Novel menjabarkan, ancaman tak hanya dialami olehnya. Penyidik KPK lainnya juga mengalami hal yang serupa.

Terkait pengungkapan kasus yang dialaminya, Novel mengaku sudah pasrah. Meski begitu dia mempertanyakan peran negara dalam memberikan rasa aman terhadap para anggota KPK.

"Pada dasarnya bukan masalah ancamannya tapi negara di mana? Itu kan yang penting. Saya pernah sampai bilang oke lah kalau perkara saya tidak mau diungkap tidak apa-apa terserah. Saya juga sudah maafkan. Saya cuma bilang penyerangan kepada orang-orang di KPK itu diungkap deh. Tidak usah perkara saya (diungkap). Itu banyak kejadian (anggota KPK diancam)," urai Novel.

Baca juga:
Kubu Prabowo janji ungkap kasus Novel, Jokowi Cs sindir HAM masa lalu
Dahnil Anzar sebut Prabowo-Sandiaga janji akan ungkap kasus Novel Baswedan
DPR: Kepolisian wajib tuntaskan kasus Novel Baswedan
Novel Baswedan: Sampai sekarang saya masih diancam!
Novel tuntut pimpinan KPK terbuka soal kasus dirinya disiram air keras
KPK adakan sayembara ungkap pelaku penyerangan Novel Baswedan

(mdk/rnd)