PSI Gelar Konvensi Lewat Debat Kandidat Untuk Pilkada Surabaya

PSI Gelar Konvensi Lewat Debat Kandidat Untuk Pilkada Surabaya
POLITIK | 4 Juli 2020 22:25 Reporter : Randy Ferdi Firdaus

Merdeka.com - DPD Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kota Surabaya menggelar debat bakal calon Wali Kota Surabaya. Debat ini merupakan bagian dari Konvensi PSI untuk Kepala Daerah Surabaya 2020.

Panelis yang bertugas untuk menggali jawaban para kandidat adalah Dr. Rusdianto Sesung, Ahli Pemerintahan dan Otonomi Daerah serta Dekan Universitas Narotama Surabaya. Panelis kedua adalah Wasekjen PSI, Danik Eka Rahmaningtyas.

Kedua panelis mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang tajam dalam menggali potensi para kandidat konvensi Calon Walikota Surabaya. Berdasarkan undian, Dr. Rusdianto Sesung mendapatkan kesempatan untuk bertanya kepada Zahrul Azhar dan Sally Azaria, sedangkan Danik Eka Rahmaningtyas menggali jawaban dari Dwi Astutik, Budi Santoso, dan Andy Budiman.

Rusdianto Sesung mengajukan pertanyaan tentang apa yang akan dilakukan oleh Zahrul Azhar dalam mengatasi gap besar antara Retribusi dan Pajak Daerah.

Menurut Zahrul Azhar, hal itu terjadi karena kurang rapinya dalam manajemen pengelolaan retribusi dan adanya potensi kebocoran PAD sampai 10-15%.

Bila diberi amanah menjadi Walikota Surabaya, Zahrul Azhar akan melakukan transparansi dan revitalisasi data yang ada di Surabaya.

"Serta me-remanajemen dan mengurangi kebocoran-kebocoran yang ada di beberapa sektor," jelas Zahrul, Sabtu (4/7).

Danik menanyakan kepada Dwi Astutik, apa strategi yang akan dilakukan untuk meminimalisir tingkat pengangguran dengan latar belakang pendidikan SMA di Surabaya.

"Selain melakukan pemetaan, maka salah satu cara adalah bekerjasama dengan berbagai pihak menyiapkan BLK-BLK untuk menyiapkan lulusan SMA untuk siap kerja," jawab Dwi Astutik.

"Selain itu, ribuan UMKM bisa bekerja sama dengan anak-anak lulusan pekerja sehingga mereka bisa menjadi pengusaha muda dan membantu UMKM yang sudah siap dimasukkan ke dalam digital marketing dan menjadi marketing place nantinya," lanjut Dwi Astutik.

1 dari 1 halaman

Pertanyaan tentang masalah tata kota dan kepadatan penduduk diajukan Danik kepada Andy Budiman, Wakil Sekjen DPP PSI tersebut menanyakan, apa penataan kota yang dilakukan Walikota sebelumnya masih relevan melihat kondisi perkembangan penduduk yang semakin padat yang berpotensi menyebabkan masalah lingkungan seperti air bersih, sampah, kemacetan.

Andy mengatakan, seperti kota-kota besar di dunia lainnya, Surabaya harus membuka opsi seluas-luasnya untuk mendorong vertikalisasi bangunan. Menurut dia, dengan cara begitu akan mengatasi problem ruang yang dihadapi.

Salah satu solusi adalah membangun perumahan rakyat yang murah, mungkin semacam rusunawa di Jakarta, yang diberikan kepada warga yang selama ini menempati perkampungan padat dan tidak sehat.

“Dengan adanya sistem perumahan rakyat ini, pertama mampu mengurangi cost warga soal transportasi saat bepergian apabila mereka tinggal di pinggir wilayah Surabaya maupun di luar wilayah Surabaya, selain itu dengan cara demikian juga tidak menghabiskan waktu di jalan sehingga bisa tetap produktif,” jawab Andy Budiman.

Andy menambahkan, Seluruh bangunan harus melalui proses Amdal karena merupakan salah satu syarat mutlak demi keselamatan warga dan lingkungan. Tidak boleh ada yang dilanggar dalam proses pembangunan.

Menurut dia, saat ini waktu yang tepat bagi Surabaya untuk memberi contoh dalam mendorong dibangunnya bentuk perumahan yang baru seperti kota-kota lain di dunia. Dibuka opsinya bagi para investor membangun gedung kemudian pemerintah membantu membangun perumahan rakyat bersubsidi yang terjangkau.

“Jadi proses Amdal tetap harus ada dan tidak boleh terlewati.”

Debat Bakal Kandidat Wali Kota Surabaya dilaksanakan secara online, dan disiarkan secara langsung melalui Youtube resmi Partai Solidaritas Indonesia.

Dengan demikian seluruh warga Surabaya berkesempatan untuk menonton keseluruhan debat kandidat yang berlangsung selama dua jam tersebut.

Warga juga berkesempatan untuk memberikan komentar terhadap setiap paparan para kandidat melalui kolom komentar di halaman Youtube tersebut. (mdk/rnd)

Baca juga:
Ini Strategi Partai Politik Hadapi Pilkada Surabaya di Tengah Pandemi
Lewat Aplikasi Zoom, Cak Machfud Sapa Relawannya yang Sedang Menyemprot Disinfektan
Janji Eks Kapolda Jatim Machfud Arifin Jadikan Surabaya Lebih Baik
Maju Pilkada Surabaya, Mantan Kapolda Jatim Kantongi Dukungan 6 Partai
Maju Pilwali Surabaya, Machfud Arifin Sebut Tingkat Kesejahteraan Warga Tak Seimbang
Sosok Gamal Albinsaid, dari Jubir BPN Prabowo-Sandi sampai Calon Wali Kota Surabaya

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami