Salam Hormat Idham Azis ke Anggota Komisi III Sebelum Fit and Proper Test Kapolri

Salam Hormat Idham Azis ke Anggota Komisi III Sebelum Fit and Proper Test Kapolri
POLITIK | 30 Oktober 2019 14:20 Reporter : Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Komisi III DPR RI melakukan uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) kepada Calon Kapolri Komjen Idham Azis di ruang rapat komisi III, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta (30/10). Fit and proper dimulai pukul 14.00 WIB.

Pantauan di lokasi, Idham datang mengenakan seragam Polri. Dirinya menyapa awak media sambil memberikan salam hormat kepada komisi III yang hadir. Kabareskrim itu tampak tegang.

"Yang kami hormati saudara calon Kepolisian Negara Republik Indonesia, terima kasih kesediaannya memenuhi undangan kami, demikian anggota dan pimpinan komisi III DPR RI," kata Ketua Komisi III Herman Hery saat membuka rapat.

Hery menyebut, rapat tersebut dihadiri sebanyak 35 anggota Komisi III dari 9 fraksi. Artinya rapat sudah memenuhi kuorum.

"Oleh karena itu, sesuai ketentuan tata tertib maka perkenankan kami membuka uji kelayakan dan kepatutan fit and proper test ini dan terbuka untuk umum," tandasnya.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal (Purn) Tito Karnavian telah berhenti dari jabatan dan anggota Polri karena ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Menteri Dalam Negeri. Jokowi kemudian berkirim surat ke DPR menyampaikan bahwa Idham sebagai kandidat tunggal pengganti Kapolri.

Diketahui, Komjen Idham Aziz merupakan salah satu perwira tinggi (Pati) Polri. Berbagai jabatan di Korps Bhayangkara pernah ditempati hingga ke kursi Kepala Bareskrim Polri. Selain kariernya cemerlang, Idham juga sering dilibatkan dalam tim satuan tugas untuk mengungkap perkara-perkara yang menjadi sorotan publik karena punya latar belakang sebagai reserse dan antiteror.

Pada bulan Desember 2001, Idham tercatat menjadi anggota Tim Kobra untuk menangkap Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto di bawah pimpinan Tito Karnavian. Saat itu Idham bertugas di Unit Harda Polda Metro Jaya.

Selanjutnya, Idham juga ikut menumpas dua teroris kelompok Santoso di Poso, Sulawesi Tengah. Saat itu Idham menjabat sebagai Kapolda Sulawesi Tengah. Saat menjabat Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Idham mengungkap pelaku kasus pembunuhan dan sodomi 14 anak jalanan yang ditangkap pada tanggal 9 Januari 2010.

Saat jadi Kapolda Metro Jaya, Idham mengungkap kasus penyelundupan narkotika jenis ganja seberat 1,3 ton dari Aceh ke Jakarta dan penyelundupan sabu-sabu 1,6 ton dari Taiwan di Anyer, Banten. Selain itu, Idham juga berhasil menjaga situasi keamanan di Jakarta tetap kondusif saat Ibu Kota menjadi tuan rumah perhelatan Asian Games 2018.

Idham juga terlibat dalam Operasi Camar Maleo bersama TNI untuk menangkap kelompok teroris Santoso di wilayah pegunungan Poso, Sulawesi Tengah, awal tahun 2015. (mdk/ray)

Baca juga:
Jalani Fit and Proper Test, Calon Kapolri Komjen Idham Azis Tiba di Komisi III DPR
Calon Kapolri Komjen Idham Azis Mohon Doa Dilancarkan Saat Fit and Proper Test
Calon Kapolri Janji Kurangi Bertemu Anggota Polri di Rumah Dinas
Komisi III DPR Mengaku Puas Usai Bertemu Keluarga Calon Kapolri
Cerita Komjen Idham Aziz Ditunjuk Jokowi Jadi Calon Kapolri
Sosok Komjen Idham Azis di Mata Sang Anak: Disiplin Terhadap Aturan

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Alur BLT Dana Desa Hingga ke Tangan Warga - MERDEKA BICARA with Mendes Abdul Halim Iskandar

5