Suasana Berduka, Jokowi Batal Gelar Kampanye Terbuka di Sentani

POLITIK | 1 April 2019 17:21 Reporter : Ahda Bayhaqi

Merdeka.com - Capres petahana Joko Widodo batal menggelar kampanye terbuka di Jayapura, Papua. Padahal, pada 2014 silam Papua menjadi titik awal kampanye Jokowi-Jusuf Kalla.

Ketua Tim Kampanye Daerah Papua Jokowi-Ma'ruf, Komarudin Watubun mengatakan pihaknya sengaja melakukan konsolidasi tertutup karena dalam suasana berduka. Sebab, beberapa waktu lalu terjadi bencana banjir bandang di Sentani, Kabupaten Jayapura.

Padahal, kata Komarudin rencana awalnya mereka bakal mengadakan kampanye di Danau Sentani.

"Kita sengaja tak terlalu meriah karena dalam keadaan dukacita. Duka Sentani duka kita semua," ujar Komarudin dalam sambutan konsolidasi di Swiss-Belhotel, Jayapura, Senin (1/4).

Menutup kunjungan di Jayapura, Jokowi bertemu elemen tim kampanye daerah dan relawan pendukungnya di Swiss-Belhotel Jayapura. Kendati acara diadakan sederhana, antusias relawan dan pendukung Jokowi membludak.

Antusias tersebut juga diperlihatkan masyarakat Papua selama Jokowi meninjau lokasi bencana banjir bandang di Sentani. Jokowi diadang warga sampai lima kali. Para pengungsi pun merasa senang Jokowi meninjau langsung.

Sementara itu, Komarudin mengatakan, acara konsolidasi malam ini diadakan secara mendadak. "Tadi saya pikir jangan sampai ruangan kosong ternyata pihak hotel bilang harus tambah kursi. Menunjukkan keseriusan dan komitmen dari semua kalangan untuk memenangkan Pak Jokowi jadi periode kedua," ucapnya.

Jokowi juga mengadakan pertemuan tertutup dengan gubernur dan bupati di Papua. Komarudin menyebut agenda tersebut dalam kapasitas Jokowi sebagai presiden.

Sementara itu, konsolidasi internal tersebut berlangsung singkat kurang lebih 30 menit. Membuka konsolidasi, Jokowi minta menang dengan perolehan suara 85 persen. Setelah agenda di Jayapura, Jokowi menuju Sorong, Papua Barat untuk agenda konsolidasi berikutnya. (mdk/bal)

Baca juga:
Eks Kapolres Diminta Menangkan Jokowi, PAN Nilai Kenetralan Polri Cuma 'Lips Service'
Kasus Dipaksa Dukung Jokowi, Eks Kapolsek akan Dikonfrontir dengan Kapolres Garut
Jokowi Janji Segera Perbaiki Sekolah Terdampak Banjir Sentani
Aria Bima Tuding ada Anggota TNI-Polri Dukung Prabowo-Sandi di Pilpres
Ombudsman Bakal Usut Kasus Eks Kapolsek Ngaku Dipaksa Dukung Jokowi Jika Dilaporkan
Propam Polda Jabar Bakal Periksa Polisi Ngaku Diperintah Menangkan Jokowi

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.