Survei: H-12 Pencoblosan, Jokowi Masih Ungguli Prabowo

POLITIK | 5 April 2019 20:37 Reporter : Fikri Faqih

Merdeka.com - Gelaran pemilihan presiden (Pilpres) 2019 telah memasuki babak akhir. Dalam empat bulan, selisih elektabilitas antara kedua pasangan calon (paslon) semakin menipis, seiring turunnya elektabilitas Jokowi dan peningkatan elektabilitas Prabowo.

Meskipun demikian paslon Jokowi-Ma'ruf masih unggul jauh dengan perbedaan elektabilitas sebesar 20,3 persen. Berdasarkan hasil survei Y-Publica, elektabilitas Jokowi mencapai 53,1 persen, sedangkan Prabowo 32,8 persen.

"Meskipun elektabilitas terus meningkat, sangat sulit bagi Prabowo-Sandi untuk mengalahkan Jokowi-Ma'ruf, bahkan jika berhasil meraup seluruh suara undecided voter sebanyak 14,1 persen," kata Direktur Eksekutif Y-Publica Rudi Hartono, Jumat (5/4).

Menurut Rudi, turunnya elektabilitas Jokowi berkorelasi dengan penurunan tingkat kepuasan publik terhadap kinerja pemerintahan. Kepuasan terhadap calon presiden (capres) petahana Jokowi terus mengalami penurunan, hingga sebesar 69,2 persen.

"Masa kampanye yang panjang menjadi ajang bagi kubu oposisi untuk melancarkan kritik terhadap kelemahan petahana," jelasnya.

Figur Jokowi dan Prabowo masih menjadi faktor utama yang mendongkrak elektabilitas dua partai politik (utama) pengusung paslon.

Dengan elektabilitas 26,5 persen, PDIP diprediksi memenangkan pemilihan anggota legislatif (Pileg) 2019. Gerindra menyusul sebagai runner up dengan elektabilitas 14,3 persen. PDIP dan Gerindra bersama dengan Golkar, PKB, dan Demokrat menempati posisi lima besar parpol yang diprediksi lolos ambang batas parlemen.

"Yang menarik, parpol-parpol nasionalis mengalami pelemahan elektabilitas dalam 1-3 bulan terakhir, hanya PKB yang cenderung naik," lanjut Rudi.

Elektabilitas Golkar mencapai 8,6 persen, PKB 7,8 persen, dan Demokrat 5,2 persen. Sebaliknya, parpol-parpol papan tengah cenderung meningkat elektabilitasnya, kecuali PPP dan Perindo. Nasdem memimpin dengan elektabilitas 3,9 persen, diikuti PKS 3,8 persen, PSI 3,6 persen, dan PAN 3,3 persen.

"PPP (2,8 persen) tampaknya terpengaruh penangkapan ketua umum Romahurmuzy, sedangkan Perindo (1,8 persen) masih berpeluang lolos threshold," ujarnya.

Pada papan bawah adalah parpol-parpol yang diprediksi tidak lolos ambang batas. Hanura mengalami penurunan elektabilitas paling tajam, hingga tersisa 0,9 persen. Lainnya adalah PBB (0,8 persen), Berkarya (0,6 persen), PKPI (0,5 persen), dan Garuda (0,4 persen).

"Masih ada sebanyak 15,1 persen menyatakan belum memutuskan atau tidak menjawab," pungkas Rudi.

Y-Publica melakukan survei nasional berbasis dapil dalam periode akhir Januari hingga bulan Maret 2019. Temuan survei merupakan agregat dari 54 dapil dengan jumlah keseluruhan responden mencapai 43.200 orang.

Metode survei adalah multistage random sampling (acak bertingkat) di setiap dapil dengan margin of error ±2,9 persen dan pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Berikut adalah hasil lengkap elektabilitas partai politik:

PDIP: 26,5 persen
Gerindra: 14,3 persen
Golkar: 8,6 persen
PKB: 7,8 persen
Demokrat: 5,2 persen
Nasdem: 3,9 persen
PKS: 3,8 persen
PSI: 3,6 persen
PAN: 3,3 persen
PPP: 2,8 persen
Perindo: 1,8 persen
Hanura: 0,9 persen
PBB: 0,8 persen
Berkarya: 0,6 persen
PKPI: 0,5 persen
Garuda: 0,4 persen
Belum memutuskan/Tidak jawab: 15,1 persen

Baca juga:
Prabowo Ingin Menang 25 Persen, Ma'ruf Bilang 'Padahal Survei Tak Ada yang Menang'
Survei: Elektabilitas Jokowi di Jatim 77,69 Persen, Prabowo 20,19 Persen
Pilpres Sebentar Lagi, Terungkap Selisih Elektabilitas Jokowi vs Prabowo
H-13 Pencoblosan, TKN Klaim Jokowi Sudah Unggul Tipis dari Prabowo di Jabar
Survei Charta Politika: Prabowo Ketum Partai Paling Disukai Masyarakat
Indikator: Jokowi-Ma'ruf Unggul 55,4 Persen, Prabowo-Sandi 37,4 Persen

(mdk/fik)