Tolak mundur dari pimpinan MPR, Mahyudin konsisten laksanakan UU MD3

POLITIK | 19 Maret 2018 10:05 Reporter : Tim Merdeka

Merdeka.com - Wakil Ketua MPR dari Fraksi Golkar Mahyudin enggan mundur dari posisinya saat ini. Sebab berdasarkan Pleno Partai Golkar menyetujui Titiek Hediati Hariyadi atau Titiek Soeharto mengisi kursi pimpinan MPR menggantikan dirinya.

Mahyudin menilai, keputusan partai tersebut tidak sesuai dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (MD3).

"Saya konsisten melaksanakan UU No. 17 tahun 2014, dan tidak akan mengundurkan diri," ucap Mahyudin kepada Liputan6.com, Senin (19/3).

Dia mengaku, keputusan partai membawa kegaduhan baru bagi partai berlambang pohon beringin itu. Sehingga, Mahyudin menyarankan Golkar untuk meningkatkan elektabilitas jelang Pilpres dan Pileg 2019 mendatang.

"Betul, mestinya Golkar fokus meningkatkan elektabilitasnya. Bukan membuat kisruh dan perpecahan baru," ujarnya.

Sebelumnya, Pleno Partai Golkar menyetujui Titiek Hediati Hariyadi atau Titiek Soeharto mengisi kursi pimpinan MPR menggantikan Mahyudin. Dalam pengambilan keputusan tersebut, forum setuju atas keputusan yang diambil Ketua Umum Airlangga Hartarto.

"Sudah disetujui, sudah disahkan bahwa Wakil Ketua MPR kepada Mbak Titiek Soeharto," ujar Ketua DPP Golkar Ace Hasan Sadzily usai pleno di Kantor DPP, Jalan Anggrek Nelly Murni, Jakarta Barat, Minggu 18 Maret 2018.

Menurut Ace, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto telah bertemu langsung dengan Mahyudin dan meminta memindahtugaskan dia ke tempat lain. Ace tidak menjelaskan mekanisme apa yang akan diambil dalam pergantian posisi Wakil Ketua MPR tersebut.

Sebab, dalam UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (MD3), pimpinan MPR hanya bisa diganti apabila meninggal dunia, berhalangan tetap, atau mengundurkan diri.

"Ketum sudah berbicara dengan Pak Mahyudin, harusnya Pak Mahyudin bisa memahami apa yang menjadi alasan partai meminta kepada Beliau untuk mendapatkan penugasan lain," jelasnya.

Dia menampik bahwa ada politik balas jasa antara Titiek Soeharto dan Airlangga. Ace berdalih Menteri Perindustrian tersebut mendorong keterwakilan perempuan dan juga aspirasi para kader Golkar.

Reporter: Putu Merta Surya

Sumber: Liputan6.com


Pleno Partai Golkar setujui Titiek Soeharto jadi pimpinan MPR gantikan Mahyudin
Sebut langgar UU MD3, Mahyudin tolak diganti Titiek Soeharto dari pimpinan MPR
Sidang lanjutan e-KTP, kubu Setnov hadirkan Wakil Ketua MPR
Mahyudin sebut kabar pergantian Wakil Ketua MPR hanya rumor
Mahyudin sebut kabar pergantian Wakil Ketua MPR hanya rumor


(mdk/fik)