Cegah Stroke, Hindari Konsumsi Makanan Tinggi Kalori saat Lebaran

Cegah Stroke, Hindari Konsumsi Makanan Tinggi Kalori saat Lebaran
ilustrasi stroke. ©www.wikinut.com
SEHAT | 12 Mei 2021 08:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Usai sebulan berpuasa, banyak orang merasa menjadi sangat bebas ketika hari Lebaran tiba. Pada saat itu, mereka cenderung untuk makan berlebihan dan tidak berhati-hati saat makan.

Dokter spesialis saraf RSUI, Dinda Diafiri menyarankan Anda tidak mengonsumsi makanan dan minuman tinggi kalori serta gula berlebihan seperti opor, rendang, es cendol dan es boba saat Lebaran karena bisa memincu terjadinya hipertensi dan stroke.

Di sisi lain, berkurangnya aktivitas fisik saat Lebaran, serta lupa minum obat juga dapat memicu kedua penyakit itu.

Oleh karena itu, seperti dilansir dari Antara, Dinda menyarankan Anda tak abai pada jenis asupan makanan dan minuman berlebihan, aktivitas fisik, serta minum obat secara teratur sesuai dengan petunjuk dokter.

Stroke di Indonesia masih menjadi pembunuh dan penyebab kecacatan nomor satu untuk penyakit tidak menular sejak tahun 2014 hingga saat ini.

Untuk mengenali tanda stroke, Anda bisa berpegang pada slogan Kementerian Kesehatan SeGeRa Ke RS yang merupakan akronim dari Senyum tidak simetris (mencong ke satu sisi), tersedak, sulit menelan air minum secara tiba-tiba; Gerak separuh anggota tubuh melemah tiba-tiba.

Baca Selanjutnya: Tanda-Tanda Stroke dan Penanganannya...

Halaman

(mdk/RWP)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami