Kenali Beda antara Inflammatory Bowel Disease dengan Inflammatory Bowel Syndrome

Kenali Beda antara Inflammatory Bowel Disease dengan Inflammatory Bowel Syndrome
Ilustrasi sakit perut. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/michaeljung
SEHAT | 25 Januari 2021 16:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Masalah perut merupakan suatu hal yang rentan dialami banyak orang. Kondisi ini juga bisa memiliki rentang yang sangat luas mulai dari cukup ringan hingga parah.

Karena memiliki gejala yang sama dengan diare, penyakit Inflammatory bowel disease (IBD) masih dianggap sepele oleh masyarakat, padahal peradangan usus kronis ini bisa menciptakan komplikasi kematian. IBD merupakan sekelompok penyakit autoimun yang ditandai dengan peradangan pada usus kecil dan besar, di mana elemen sistem pencernaan diserang oleh sistem kekebalan tubuh sendiri.

IBD ditandai dengan episode peradangan saluran cerna berulang yang disebabkan oleh respon imun yang abnormal terhadap mikroflora usus. Namun, secara klinis IBD sering secara keliru disamakan dengan irritable bowel syndrome (IBS).

Prof. Dr. dr. Murdani Abdullah, Sp.PD-KGEH, Dokter Spesialis Penyakit Dalam & Konsultan Gastroenterologi Hepatologi RSCM-FKUI mengatakan IBD dan IBS adalah dua gangguan pencernaan yang berbeda, meskipun perbedaan keduanya dapat membingungkan banyak orang.

"Baik IBD maupun IBS menyebabkan sakit perut, kram, dan diare. Namun IBS masih diklasifikasi sebagai gangguan fungsional dan tidak menimbulkan peradangan, sedangkan IBD sudah diklasifikasi sebagai gangguan organik yang disertai dengan kerusakan pada saluran cerna," kata Prof. Murdani beberapa waktu lalu.

"IBD tentu lebih berbahaya karena dapat menyebabkan peradangan yang merusak dan kerusakan ini bisa bersifat permanen pada usus, bahkan salah satu komplikasinya bisa meningkatkan risiko kanker usus besar," ujar Prof. Murdani.

Baca Selanjutnya: Dua Jenis Inflammatory Bowel Disease...

Halaman

(mdk/RWP)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami