Kenali Penyebab Alergi pada Anak dan Bisakah Diatasi Pola Makan Plant Based?

Kenali Penyebab Alergi pada Anak dan Bisakah Diatasi Pola Makan Plant Based?
ilustrasi alergi. ©www.pediatriccenterofroundrock.com
SEHAT | 7 Januari 2022 09:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Munculnya masalah kesehatan pada anak dapat menimbulkan banyak kecemasan pada orangtua. Hal ini termasuk ketika muncul alergi pada anak.

Kondisi alergi yang dialami anak bisa memunculkan reaksi ekstrem di daerah kulit seperti bercak merah, gatal, hingga pada saluran pernapasan. Dokter gizi medik, Sylvia Irawati M. Gizi menjelaskab bahwa alergi adalah reaksi ketidakseimbangan respons imunitas.

"Akibat ketidakseimbangan itulah maka suatu zat atau bahan yang dikenal sebagai alergen yang dikenali sebagai benda asing oleh tubuh yang memicu reaksi imun tubuh," kata Sylvia beberapa waktu lalu.

Dokter gizi yang juga memiliki sertifikasi Plant Based Nutrition menjelaskan apa saja penyebab dan pencetus pada anak.

Menurut Sylvia, penyebab berbeda dengan pencetus. Penyebab adalah respons imum yang tidak seimbang dari sistem pertahanan tubuh itu sendiri. Sedangkan pemicu bisa bermacam-macam yaitu yang makanan dan non-makanan.

Makanan seperti makanan laut (seafood), telur, golongan kacang-kacangan (nuts), dairy product terutama yang mengandung protein susu sapi. Sedangkan yang non-makanan seperti serbuk sari bunga, bulu binatang, dan debu.

2 dari 2 halaman

Plant Based Food Bukan Solusi

Pola makan berbasis tanaman (plant based) tidak selamanya solusi bagi bagi anak yang mengalami alergi. Apalagi alerginya tersebut dipicu makanan nabati seperti golongan nuts atau kacang-kacangan.

“Untuk itulah orangtua penting untuk mencari tahu apa pencetus dari reaksi tubuh tersebut sebelum menghentikan pemberian makanan yang dicurigai sebagai pencetus alergi. Sebaiknya anak yang dicurigai alergi diperiksakan dulu ke dokter untuk memastikan diagnosis dan pemicunya,” kata Sylvia.

Sebab, jika menghindari makanan tanpa didahului diagnosis, dikhawatirkan anak akan mengalami kekurangan gizi akibat variasi asupan makanannya yang berkurang.

“Golden standard untuk mengatasi alergi pada anak tak lain adalah menghindari bahan makanan atau bahan yang menjadi pencetus alergi,” tandas Sylvia.

Reporter: Mina Megawati
Sumber: Liputan6.com (mdk/RWP)

Baca juga:
Anak Kondisi Pendek Belum Tentu Mengalami Stunting
Bonus Demografi Bisa Timbulkan Masalah jika Masih Ada Stunting dan Kualitas SDM Buruk
Jangan Sepelekan Pemberian Nutrisi pada Balita agar Tidak Alami Stunting
Ketahui Weight Faltering, Kondisi yang berisiko Munculkan Stunting pada Anak
Orangtua Wajib Tahu 2 Aspek Penting untuk Ketahui Masalah Tumbuh Kembang Anak

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami