Memadukan Diet dan Olahraga Bisa Timbulkan Dampak Buruk Bagi Kesehatan Tulang

SEHAT | 17 September 2019 13:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Untuk menurunkan bobot tubuh dan menjaga berat badan ideal ada dua hal yang biasa ditempuh oleh banyak orang. Hal pertama adalah olahraga sedangkan yang satunya adalah melakukan diet.

Membatasi jenis makanan dan berolahraga merupakan dua hal yang paling mudah dilakukan seseorang untuk menurunkan berat badan. Bahkan tak jarang seseorang memadukan dua hal tersebut untuk memperoleh hasil yang lebih optimal.

Walau banyak orang memadukan kedua hal tersebut, namun tak banyak yang sadar bahwa kombinasi dari keduanya bisa mengakibatkan masalah. Dilansir dari The Health Site, sebuah penelitian terbaru mengungkap bahwa memadukan olahraga dan diet bisa berdampak terhadap kesehatan tulang.

"Hal ini penting bagi wanita karena seiring bertambahnya usia, kesehatan tulang kita mulai menurun. Asupan kalori dan rutinitas olahraga bisa berdampak pada kekuatan tulang dan meningkatkan risiko tulang retak," terang peneliti Maya Styner, profesor dari University of North Carolina School of Medicine, Amerika Serikat.

1 dari 3 halaman

Melihat Hal yang Terjadi pada Tulang Ketika Kalori Dibatasi

Penelitian ini telah dipublikasikan pada Journal of Bone and Mineral Research. Penelitian ini coba melihat apa yang terjadi terhadap lemak sumsum tulang belakang dan kesehatan tulang secara keseluruhan ketika asupan kalori dibatasi.

Penelitian dilakukan terhadap empat kelompok mencit. Kelompok ini dibagi berdasar yang memiliki pola makan biasa, yang mengalami pembatasan konsumsi kalori, kelompok makan biasa yang berolahraga, serta kelompok dengan batasan kalori yang melakukan olahraga.

Diketahui bahwa pada mencit yang mendapat batasan kalori, mereka mengalami penurunan berat badan namun peningkatan pada lemak sumsum tulang belakang.

2 dari 3 halaman

Terdapat Penurunan Kuantitas Tulang

"Hal ini merupakan pembatasan kalori dalam ukuran sedang dan kami menemukan peningkatan signifikan pada lemak sumsum tulang belakang," terang Styner.

"Kelompok ini juga mengalami penurunan pada kuantitas tulang, mereka memiliki kondisi tulang keseluruhan yang lebih rendah karena batasan kalori ini," sambungnya.

3 dari 3 halaman

Kurangnya Lemak Membantu Kesehatan Tulang

Walau lemak di tulang sering disalahpahami, hingga saat ini hal tersebut diketahui bisa membahayakan tulang mamalia termasuk manusia. Pasalnya, hal ini membuat tulang menjadi lemah. Kurangnya lemak merupakan indikasi kesehatan tulang yang lebih baik.

"Memandang hal ini dari perspektif manusia, bahkan diet rendah kalori yang tampak tepat secara nutrisi bisa menyebabkan efek negatif pada kesehatan tulang, terutama ketika dipadukan dengan olahraga," tandas Styner. (mdk/RWP)

Baca juga:
Sehari Makan Hingga 7 Kali, Begini Cara Adinia Wirasti Jaga Berat Badan Ideal
Tips-Tips Diet yang Ampuh untuk Atasi Masalah Jerawat
4 Cara Membakar Lemak Bagi Orang yang Memiliki Metabolisme Tubuh Lambat
Sering Olahraga Tapi Bobot Tubuh Tak Turun? Ini Biang Keroknya
6 Olahraga yang Mudah Dilakukan dan Sempurna untuk Menurunkan Berat Badan
Bosan Olahraga di Gym? 4 Olahraga ini Turunkan Berat Badan dan Perkuat Otot Perut