Membongkar Sejumlah Mitos Mengenai Ambeien yang Banyak Dipercaya di Masyarakat

Membongkar Sejumlah Mitos Mengenai Ambeien yang Banyak Dipercaya di Masyarakat
SEHAT | 3 Oktober 2019 00:29 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Wasir atau ambeien merupakan salah satu penyakit yang banyak diderita orang. Penyakit ini seringkali sangat mengganggu aktivitas sehari-hari yang dilakukan seseorang.

Bengkaknya pembuluh darah di dalam atau pada bagian luar anus merupakan masalah yang saat ini umum dijumpai. Konsumsi makanan serta gaya hidup yang dimiliki seseorang menjadi penyebab terjadinya hal ini.

Banyaknya orang yang malu mengakui bahwa mereka mengalami penyakit ini menjadikan banyak mitos beredar mengenai masalah ini. Sayangnya banyak orang mempercayai sejumlah mitos yang beredar tersebut.

Anggapan serta pengetahuan yang salah dari seseorang terhadap penyakit ini membuat banyak yang keliru mencari cara penanganannya. Dilansir dari Everyday Health, berikut sejumlah mitos seputar ambeien dan fakta sebebenarnya.

1 dari 8 halaman

Mitos 1: Hanya sedikit orang yang mengalami ambeien

Ada mitos yang mengungkap bahwa ambeien hanya diidap sedikit orang. Faktanya, penyakit ini sangat umum dialami banyak orang. Terungkap bahwa sekitar 75 persen orang bakal mengalami ambeien setidaknya sekali seumur hidup.

2 dari 8 halaman

Mitos 2: Ambeien hanya diidap orang tua

ambeien hanya diidap orang tua

Ambeien bisa dialami seseorang pada usia berapa pun.

"Walau ambeien banyak dijumpai pada mereka yang berusia antara 45 dan 65 tahun, namun tidak aneh melihatnya dialami oleh orang dewasa yang lebih muda," ungkap Will Kimbrough, MD dari One Medical Group, Washington, D.C.

Munculnya anggapan mengenai banyaknya ambeien diidap orang tua adalah karena melemahnya anus ketika usia tua. Hal ini menimbulkan beban ekstra pada bagian anus tubuh.

3 dari 8 halaman

Mitos 3: Makanan pedas bisa menyebabkan ambeien

Anggapan bahwa makanan pedas merupakan penyebab ambeien banyak sipercaya masyarakat. Sayangnya hal ini tidak terbukti.

"Ambeien disebabkan oleh tegangnya pembuluh darah dekat anus. Hal ini menyebabkan tekanan pada pembuluh darah dan bukan karena yang terjadi pada metabolisme tubuh," jelas Kimbrough.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan pada tahun 2014 mengungkap bahwa sebuah uji klinis menunjukkan bahwa gejala ambeien tak memburuk pada seseorang yang mengonsumsi cabai.

4 dari 8 halaman

Mitos 4: Makanan yang kamu konsumsi tak mempengaruhi ambeien

makanan yang kamu konsumsi tak mempengaruhi ambeien

Walau makanan pedas tak mempengaruhi ambeien, namun jenis makanan yang kamu konsumsi bisa mempengaruhi hal ini. Konstipasi merupakan salah satu faktor risiko ambeien sehingga makanan yang kamu konsumsi bisa sangat mempengaruhi penyakit ini.

5 dari 8 halaman

Mitos 5: Udara dingin mempengaruhi ambeien

"Walau masih belum dipelajari secara menyeluruh, namun tidak ada bukti bahwa udara dingin bisa menyebabkan ambeien. Faktanya, kompres dingin justru bisa membantu meringankan sejumlah gejala ambeien," terang Kimbrough.

6 dari 8 halaman

Mitos 6: Olahraga sebaiknya dihindari ketika kamu mengalami ambeien

olahraga sebaiknya dihindari ketika kamu mengalami ambeien

"Olahraga merupakan hal penting untuk menghindari ambeien, dengan satu pengecualian. Mengangkat beban dengan cara yang tak tepat seperti menahan napas ketika mengangkat beban bisa meningkatkan risiko wasir atau membuat wasir semakin bermasalan," jelas Kimbrough.

Olahraga secara rutin yang kamu lakukan justru bisa mencegah konstipasi dan bertambahnya berat badan. Kedua hal tersebut merupakan faktor risiko dari ambeien.

7 dari 8 halaman

Mitos 7: Ambeien hanya bisa diobati dengan operasi

Hanya sedikit kasus ambeien yang membutuhkan operasi. Pasalnya, gejala dari penyakit ini bisa diredakan dengan sejumlah penanganan sederhana. Perubahan pola makan dan gaya hidup bisa membantu meredakan masalah ini.

8 dari 8 halaman

Mitos 8: Ambeien bisa meningkatkan risiko Kanker

ambeien bisa meningkatkan risiko kanker

"Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ambeien meningkatkan risiko kanker. Satu-satunya masalah dengan ambeien adalah bahwa seseorang dengan riwayat penyakit ini meremehkan masalah munculnya darah dan tidak awas dengan gejala berbahaya lain," terang Kimbrough.

Pada orang dengan usia di atas 40 tahun atau keluarga yang memiliki risiko kanker kolorektal, sejumlah perubahan sekecil apa pun harus kamu perhatikan. (mdk/RWP)

Baca juga:
Penggunaan Smartphone Ketika Buang Air Bisa Tingkatkan Risiko Ambeien
4 Cara Alami dan Sederhana untuk Meredakan Ambeien atau Wasir yang Dialami
Sejumlah Mitos Mengenai Kesehatan Tulang yang Terbukti Salah
Sejumlah Mitos Salah Mengenai Kanker yang Terlanjur Beredar di Masyarakat
Bisakah Tertular Mata Minus Gara-Gara Meminjam Kacamata?

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Agama Sejatinya Tidak Menyulitkan Umatnya - MERDEKA BICARA with Menteri Agama Fachrul Razi

5