Penyintas Kanker Ovarium Miliki Risiko Kekambuhan Usai Jalani Pengobatan

Penyintas Kanker Ovarium Miliki Risiko Kekambuhan Usai Jalani Pengobatan
Kanker ovarium. ©2012 Thinkstock photos/ Getty Images
SEHAT | 18 Januari 2022 09:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Pada saat seseorang sudah menjadi penyintas dari kanker ovarium, terdapat sejumlah hal yang perlu diwaspadai termasuk kambuhnya penyakit tersebut. Ketua Himpunan Onkologi dan Ginekologi Indonesia (HOGI), Dr. dr. Brahmana Askandar, SpOG(K)-Onk, mengatakan kekambuhan menjadi musuh utama sekaligus tantangan yang dihadapi pasien kanker ovarium usai masa pengobatan.

"Musuh utama kanker ovarium adalah kekambuhan, karena sebagian besar terdeteksi bukan dalam stadium dini," terangnya beberapa waktu lalu dilansir dari Antara.

Dokter yang menjadi konsultan ginekologi onkologi di Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (FK UNAIR), RS Dr Seotomo dan RS UNAIR Surabaya itu mengatakan, pada mereka yang terkena kanker pada stadium lanjut, tingkat kekambuhannya mencapai 80 persen meskipun sudah menjalani pengobatan.

Penanganan kekambuhan nantinya berbeda antarpasien. Ada yang perlu menjalani kemoterapi, pembedahan terlebih dulu sebelum kemoterapi atau bahkan terapi target.

"Kalau kambuh, sangat variatif per orang. Ada yang dikemoterapi, ada yang dioperasi dulu baru kemoterapi, ada pula yang menjalani target terapi. Ditentukan dokter bersama tim," ujar Brahmana.

Kondisi ini membuat pasien kanker ovarium yang sudah selesai menjalani pengobatan perlu untuk terus dipantau. Minimal mereka perlu melakukan kontrol teratur ke dokter tiga bulan sekali untuk mendeteksi ada tidaknya keluhan, benjolan baru dan lainnnya.

"Kanker ovarium perlu dipantau terus menerus. Tidak bisa setelah operasi dan kemoterapi maka selesai. Paling tidak dia harus kontrol teratur 3 bulan sekali untuk melihat ada tidaknya keluhan, munculnya benjolan baru dan lainnya," tutur dia.

2 dari 2 halaman

Pentingnya Pemeriksaan Lebih Dini

Pada saat melakukan kontrol, sejumlah tes seperti CT-scan, MRI dan lainnya perlu dilakukan untuk mengonfirmasi adanya kekambuhan atau tidak.

Brahmana mengatakan, kanker ovarium terbagi mulai stadium 1 hingga empat dan sayangnya sebagian besar baru terdiagnosis pada stadium lanjut yakni 3 dan 4. Hal ini karena perubahan dari normal menjadi kanker tidak melalui tahapan sejelas pada kanker serviks.

"Pemeriksaan canggih apapun itu hanya menyatakan saat ini normal, tetapi terdeteksi dini misalnya benjolan jarang terjadi. Hal ini karena orang-orang tidak mengalami keluhan apapun. Haidnya normal, indung telur masih bisa berproduksi," kata dia.

Pasien umumnya baru datang saat perutnya sudah membesar, kembung, sesak karena ada cairan di paru-paru, gangguan buang air besar, nyeri perut bawah atau panggul, gangguan buang air kecil dan nafsu makan berkurang.

"Paling tidak empat gejala ini kita harus edukasi ke masyarakat, segera kontrol ke dokter kandungan atau umum dulu boleh," saran Brahmana.

Selain gejala yang bisa diwaspadai, terdapat sejumlah faktor risiko munculnya kanker ovarium yakni pertambahan usia wanita, angka kelahiran rendah atau orang tidak pernah hamil, riwayat kanker ovarium pada keluarga, gaya hidup buruk seperti kurang olahraga berujung obesitas, riwayat endometriosis yakni terbentuknya jaringan darah haid di luar rahim dan mutasi genetik. (mdk/RWP)

Baca juga:
6 Masalah Kesehatan yang Bisa Muncul dari Kebiasaan Memangku Laptop
Perbedaan Kanker dan Tumor, Ini Penjelasannya Jangan Dianggap Sama
Cara Mencegah Kanker Payudara, Pahami Sedini Mungkin
Kanker Payudara Bisa Dialami Juga Oleh Pria, Kenali Gejalanya
Vaksinasi HPV Sebaiknya Dimulai Sejak Kelas 5 atau 6 SD

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami