Waspada Penggunaan Alat Makan dan Masak Karena Bisa Timbulkan Bahaya Bagi Kesehatan

SEHAT | 18 November 2019 18:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana

Merdeka.com - Beragam peralatan dapur seperti spatula dan sendok merupakan alat-alat yang biasa kita gunakan untuk kegiatan sehari-hari. Namun tahukah kamu bahwa terdapat bahaya yang mengancam dari penggunaan alat makan dan masak tersebut?

Dilansir dari The Sun, peneliti mengingatkan bahwa peralatan yang terbuat dari plastik bisa menimbulkan bahaya tanpa disadari. Alat makan dan masak ini bisa menghadirkan racun yang merusak hati dan tiroid terutama ketika digunakan pada temperatur tinggi.

Peneliti kini mengingatkan banyak orang untuk menghindari memasak makanan panas dengan peralatan plastik. Terutama ketika memasak di atas suhu 70 derajat celcius.

Mereka mengungkap bahwa peralatan masak sehari-hari ini mengandung substansi berbahaya bernama oligomers. Kandungan ini bisa masuk ke dalam makanan ketika terpapar suhu panas.

Menelan kandungan ini dalam jumlah banyak bisa memicu masalah hati dan tiroid. Masalah kesehatan yang muncul ternyata juga tak hanya sebatas itu, terdapat hubungan dengan ketidaksuburan, kanker, serta kolesterol tinggi.

1 dari 1 halaman

Penelitian DIlakukan oleh Lembaga dari Jerman

Larangan ini dicetuskan oleh Institut Federal Jerman untuk Penilaian Risiko (Bfr). Kelompok ini telah lama menaruh perhatian mengenai bahaya penggunaan alat makan ini.

Melalui penilitian yang dilakukan antara 2016 dan 2017, peneliti mempelajari mengenai oligomers ini. Mereka mempelajari bagaimana kandungan yang terdapat pada sendok dan spatula tersebut masuk ke makanan kita dan bagaimana dampak kesehatannya.

Penelitian mengungkap bahwa jumlah oligomers yang berpindah dari alat masak ke makanan ternyata lebih tinggi dari yang sebelumnya diketahui. Berdasar data yang dimiliki, sekitar liga mikrogram makanan per kilo dinilai sudah tercampur racun.

Pada temuan ini, peneliti menemukan bahwa sekitar 70 persen alat masak mengalami perpindahan oligomers. Jumlah yang berpindah juga di bawah 5mg per kilo makanan.

Namun pada 30 persen alat makan, jumlahnya berada di atas 5mg per kilogram. Diketahui bahwa mencerna sekitar 90 mikrogram bisa sangat berbahaya pada kesehatan seseorang yang memiliki berat badan 60 kilogram.

Tingginya kandungan oligomers pada makanan ini menimbulkan dampak pada hati dan tiroid karena metabolisme. Oleh karena itu, sebaiknya hindari penggunaan peralatan makan dan masak dari plastik terutama pada suhu panas. (mdk/RWP)

Baca juga:
Berlari Seminggu Sekali Bisa Bantu Cegah Kematian Dini
Begini Cara Otak Pulihkan Tubuh dan Buang Racun Ketika Tidur
Berpikir Terlalu Pendek Bisa Buat Usia Kamu Menjadi Lebih Pendek
Konsumsi Yogurt Tinggi Serat Bisa Kurangi Risiko Kanker Paru-Paru
UNICEF ungkap 40 Persen Anak di 3 Negara Asia Tenggara Kurang Gizi karena Mi Instan
Bukannya Bikin Aman, Filter Rokok Diketahui Malah Tingkatkan Bahaya Kesehatan