SEMARANG
  1. HOME
  2. KABAR SEMARANG
Kebijakan Publik

Agar pengerjaan lebih cepat, proyek anggaran besar dilelang lebih awal

"Pekerjaan dengan anggaran besar akan dilelangkan pada Februari. Jadi sesuai arahan agar tidak ada keterlambatan,"

Oleh: Nur Salam 12 Januari 2018 18:04
Penjabat Sekretaris Daerah Kota Semarang Agus Riyanto

Merdeka.com, Semarang - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang akan melelangkan pekerjaan-pekerjaan dengan anggaran besar lebih awal. Lelang itu, rencananya akan dimulai pada Februari tahun ini. Hal itu disampaikan Penjabat Sekertaris Daerah Kota Semarang, Agus Riyanto kepada wartawan, Jumat (12/1).

Agus mengatakan, berdasarkan arahan dari Wali Kota Semarang, seluruh proyek fisik di Kota Semarang yang anggarannya mencapai miliaran rupiah akan dilelangkan lebih awal. "Pekerjaan dengan anggaran besar akan dilelangkan pada Februari. Jadi sesuai arahan agar tidak ada keterlambatan," kata dia.

Agus mengungkapkan, pihaknya telah mengomunikasikan kepada seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) selaku pengguna anggaran untuk segera menyiapkan berkas pekerjaan. Dia juga telah memerintahkan OPD untuk bergerak cepat agar pekerjaan segera dilelangkan. "Jika lelang dan pekerjaan bisa cepat, kan kita bisa melihat di akhir semester I punya Silpa berapa. Yang kemudian bisa kita pakai di anggaran perubahan APBD 2018," terangnya.

Terkait beberapa pekerjaan pada 2017 yang tidak selesai, hal itu akan dijadikan pembelajaran untuk pelaksanaan pekerjaan 2018 ini. Karenanya, seluruh proyek khususnya yang anggarannya besar diharapkan dapat dilelangkan di Februari mendatang. "Dengan adanya percepatan pembangunan, maka hasilnya bisa segera dirasakan oleh masyarakat," tandasnya.

Sebelumnya, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meminta seluruh jajaran OPD tancap gas dalam melaksanakan kegiatan. Wali kota yang akrab disapa Mas Hendi itu berharap tidak ada lagi alasan untuk menunda-nunda pekerjaan karena anggaran sudah diserahkan.

"Meski demikian, ada satu fenomena yang sudah menjadi budaya di mana gerak cepat yang diawali dengan penyerahan DPA seringkali tidak diimbangi gerak cepat dalam proses kegiatan dan penyerapan anggaran. Jadi semuanya harus segera tancap gas," tegasnya.

Hendi menegaskan, dirinya sangat tidak menyukai budaya menunda-nunda pekerjaan, baik dalam bentuk kegiatan maupun proyek pembangunan. Apalagi lanju dia, APBD yang dikucurkan oleh Pemerintah Kota Semarang pada tahun 2018 ini nilainya lebih besar dibanding dengan APBD tahun lalu. "Paling tidak, jika APBD tahun ini lebih besar maka semangat kerja para OPD harus lebih meningkat," tambah dia.

Budaya ‘ngende-ende’ atau ‘ngulur-ulur’ pekerjaan lanjut Hendi masih dilakukan di tahun 2017 lalu. Tahun ini APBD kita sebesar 5,17 trilyun sementara tahun 2017 kemarin 4,75 triliun. "Logikanya, kenaikan anggaran ini juga harus diimbangi dengan peningkatan kinerja,” pungkasnya.

(ns)

Laporan: Andi Pujakesuma

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI SEMARANG

BERITA SEMARANG