17 Macam-macam Virus Pada Manusia, Mulai dari yang Ringan Hingga Mematikan

17 Macam-macam Virus Pada Manusia, Mulai dari yang Ringan Hingga Mematikan
ilustrasi virus. ©2015 Merdeka.com/ health.howstuffworks.com
SUMUT | 14 Oktober 2021 14:04 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Virus adalah agen infeksi yang sangat kecil. Mereka terdiri dari sepotong materi genetik, seperti DNA atau RNA, yang terbungkus dalam lapisan protein.

Virus menyerang sel dalam tubuh dan menggunakan komponen sel tersebut untuk membantu mereka berkembang biak. Proses ini sering merusak atau menghancurkan sel yang terinfeksi.

Penyakit virus adalah penyakit atau kondisi kesehatan yang disebabkan oleh virus. Virus juga dapat mempengaruhi satu organisme dengan satu cara tetapi berbeda dengan organisme lain. Ini menjelaskan mengapa virus yang menyebabkan penyakit pada kucing mungkin tidak menyerang manusia.

Ada berbagai virus di dunia ini yang menyerang makhluk hidup. Beberapa di antaranya cukup ringan hingga tidak terasa, namun yang lainnya bisa sangat mematikan. Berikut merdeka.com merangkum macam-macam virus pada manusia:

2 dari 4 halaman

Adenovirus

Macam-macam virus pada manusia yang pertama yaitu adenovirus. Virus ini memasuki tubuh melalui tetesan yang dihirup setelah menyentuh bahan yang terkontaminasi.

Adenovirus paling sering menyebabkan penyakit pernapasan, tetapi juga dapat menyebabkan gastroenteritis, konjungtivitis, sistitis (infeksi kandung kemih), dan ruam. Tidak ada obat atau vaksinasi yang tersedia untuk virus ini.

Virus corona

ilustrasi virus corona
Ilustrasi virus corona ©istimewa


Macam-macam virus pada manusia berikutnya yaitu virus corona. Coronavirus adalah sekelompok virus yang meliputi SARS-CoV (virus korona sindrom pernafasan akut parah), MERS-CoV (sindrom pernapasan Timur Tengah coronavirus) dan SARS-CoV-2, yang menyebabkan Covid-19.

Coronavirus bersifat zoonosis, artinya berasal dari hewan yang menyebarkannya ke manusia. Penularan dari manusia ke manusia adalah melalui tetesan yang terinfeksi yang disebarkan melalui bersin dan batuk.

Gejala umum berupa demam, batuk, dan sesak napas. Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala, sementara yang lain seperti orang tua, mereka yang menderita penyakit kronis dan gangguan kekebalan, mungkin mengalami gangguan pernapasan yang parah dan pneumonia.

Saat ini vaksin untuk infeksi virus corona terus diusahakan dan mulai disebarkan. Pencegahan infeksi termasuk kebersihan tangan secara teratur dan menghindari gejala seperti batuk dan bersin.

Virus dengue

Macam-macam virus pada manusia yang satu ini cukup berbahaya karena menelan korban yang banyak dari tahun ke tahun di Indonesia, yaitu virus dengue. Virus ini, menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang terinfeksi, menyebabkan demam berdarah, dan variasinya yang lebih serius, demam berdarah dengue.

Gejala berupa demam tinggi, ruam, sakit kepala parah, nyeri di belakang mata, dan nyeri otot dan sendi, yang bisa sangat parah. Tidak ada obat untuk demam berdarah, pengobatan biasanya bersifat suportif, seperti istirahat dan minum banyak cairan.

Mereka yang mengalami perdarahan hebat mungkin memerlukan transfusi darah. Pencegahan biasanya terdiri dari menghilangkan tempat perkembangbiakan nyamuk dan fogging di daerah di mana demam berdarah telah terjadi. Vaksin tersedia untuk penyakit ini.

Virus hepatitis B

Macam-macam virus pada manusia selanjutnya yaitu virus hepatitis B. Virus ini ditularkan ketika cairan tubuh, seperti darah dan air mani, dari orang yang terinfeksi masuk ke tubuh orang lain.

Misalnya, ibu yang terinfeksi dapat menularkan virus ke bayinya saat lahir, orang yang terinfeksi dapat menularkannya ke pasangan seksual mereka dan pecandu narkoba yang terinfeksi dapat menularkan virus dengan berbagi jarum suntik dengan orang lain.

Virus hepatitis B menyebabkan hepatitis virus akut (infeksi hati), yang dimulai dengan sakit umum, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, nyeri tubuh, demam ringan dan air seni berwarna gelap, kemudian berkembang menjadi penyakit kuning.

Komplikasi termasuk gagal hati atau hati fulminan, hepatitis kronis, sirosis dan karsinoma hepatoseluler (kanker hati). Hepatitis B diobati dengan obat antivirus dan dapat dicegah dengan vaksinasi.

3 dari 4 halaman

Virus herpes

006 tantri setyoriniIlustrasi herpes ©Shutterstock

Macam-macam virus pada manusia berikutnya yaitu virus herpes. Ada delapan jenis virus herpes, dari 100 lebih, yang secara rutin menyerang manusia: virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1) dan 2 (HSV-2), virus varicella-zoster, cytomegalovirus, virus Epstein-Barr, dan virus manusia. herpesvirus 6,7 dan 8.

Kita mungkin paling akrab dengan dua jenis virus herpes yang pertama. HSV-1 adalah infeksi yang sangat menular dan umum di seluruh dunia, melalui kontak dengan air liur, luka dingin atau permukaan mulut orang yang terinfeksi. Kebanyakan infeksi terjadi pada masa kanak-kanak dan seumur hidup, tetapi biasanya tanpa gejala.

Virus ini umumnya menyebabkan herpes mulut, yang salah satu gejalanya adalah herpes mulut atau sariawan di dalam atau sekitar mulut. Ini juga dapat menyebabkan herpes kelamin ketika orang yang terinfeksi melakukan seks oral pada orang lain, dengan salah satu gejalanya adalah luka dingin atau bisul pada alat kelamin.

HSV-2 adalah infeksi menular seksual (IMS) yang dapat menyebabkan herpes genital. Meskipun itu juga merupakan infeksi seumur hidup, banyak orang yang terinfeksi mengalami gejala ringan atau tidak ada gejala sama sekali.

Obat antivirus dapat menekan virus dan mengurangi keparahan dan lamanya gejala, tetapi tidak dapat menghilangkan virus dari tubuh.

Human immunodeficiency virus (HIV)

Macam-macam virus pada manusia yang satu ini sudah cukup dikenal namun banyak pasien yang mendapatkan stigma negatif karenanya, yaitu virus HIV. HIV ditularkan melalui hubungan seksual, transfusi darah, jarum suntik yang terkontaminasi dan selama persalinan bayi baru lahir.

Ia menyerang sel-sel kekebalan kita (CD4 +) dan menurunkan jumlahnya secara bertahap, mengakibatkan pasien menjadi terganggu kekebalannya, atau terlalu lemah untuk melawan infeksi normal.

Kondisi ini dikenal dengan Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS). Penderita dapat memperpanjang hidupnya dengan menggunakan terapi anti-retroviral, yang merupakan kombinasi dari obat HIV, tetapi tidak ada obat untuk HIV / AIDS, juga tidak ada vaksin untuk itu.

Mempraktikkan seks aman, skrining virus selama donor darah dan menghindari berbagi jarum di antara pecandu narkoba adalah beberapa cara untuk mencegah infeksi HIV.

Human papillomavirus (HPV)

Macam-macam virus pada manusia berikutnya yaitu virus Human papillomavirus (HPV).

Virus ini ditularkan melalui kontak langsung dan merupakan IMS yang paling umum di seluruh dunia. Kebanyakan infeksi HPV tidak menimbulkan gejala dan sembuh secara spontan.

Pada beberapa, infeksi berlanjut dan mengakibatkan kutil atau lesi pra-kanker yang dapat menyebabkan kanker serviks, vulva, vagina, mulut atau tenggorokan. Tidak ada pengobatan untuk infeksi HPV, tetapi ada vaksin untuk mencegah infeksi oleh jenis virus yang paling umum ini.

Virus campak

Virus ini ditularkan melalui kontak dengan tetesan dari orang yang terinfeksi saat mereka batuk atau bersin. Virus ini menyebabkan campak, yang merupakan infeksi yang sangat menular.

Gejala awal biasanya berupa demam, batuk, pilek, dan mata meradang. Bintik putih kecil yang dikenal sebagai bintik Koplik bisa terbentuk di dalam mulut.

Ruam merah dan datar biasanya dimulai di wajah, kemudian menyebar ke seluruh tubuh. Tidak ada obat untuk penyakit ini; pengobatan bersifat suportif. Campak dapat dicegah melalui vaksinasi.

Virus gondongan

Virus ini ditularkan melalui kontak dengan tetesan dari orang yang terinfeksi saat mereka batuk atau bersin. Jenis virus ini menyebabkan gondongan. Gejala berupa pembengkakan dan nyeri tekan pada kelenjar liur atau parotid, kesulitan mengunyah, demam, sakit kepala, nyeri otot, dan kehilangan nafsu makan.

Tidak ada obat untuk penyakit ini; pengobatan bersifat suportif. Kumur air asin hangat, makanan lunak, dan cairan ekstra juga dapat membantu meredakan gejala. Gondongan dapat dicegah melalui vaksinasi.

Parvovirus

Virus ini biasanya menyebabkan infeksi pada hewan, tetapi satu jenis, parvovirus B19, hanya menginfeksi manusia. Parvovirus B19 sangat menular dan menyebar melalui kontak dengan tetesan dari orang yang terinfeksi ketika mereka batuk atau bersin. Tidak ada obat atau vaksin untuk parvovirus B19, pengobatan bersifat suportif.

4 dari 4 halaman

Virus polio

Virus ini ditularkan melalui jalur faecal-oral, artinya virus masuk ke dalam tubuh melalui konsumsi feses yang terinfeksi. Ini sering terjadi melalui makanan dan air yang terkontaminasi.

Virus menyebabkan poliomielitis, biasa disebut polio, yang terutama menyerang anak kecil. Gejala awal polio antara lain demam, kelelahan, sakit kepala, muntah, kaku di leher dan nyeri di tungkai.

Dalam sebagian kecil kasus, penyakit ini menyebabkan kelumpuhan, yang seringkali bersifat permanen. Tidak ada obat untuk kondisi ini.

Perawatan suportif seperti tirah baring, pengendalian nyeri, nutrisi yang baik dan terapi fisik untuk mencegah deformitas terjadi seiring waktu, dapat membantu mengurangi gejala jangka panjang akibat kehilangan otot. Polio dapat dicegah melalui vaksinasi.`

Virus rabies

Virus ini biasanya menginfeksi hewan peliharaan dan liar, dan menyebar ke manusia melalui air liur ketika hewan yang terinfeksi menggigitnya. Lebih dari 90% kasus manusia di seluruh dunia disebabkan oleh anjing.

Awalnya akan timbul gejala nonspesifik seperti demam, sakit tenggorokan, malaise, sakit kepala, mual dan muntah. Mungkin ada ketidaknyamanan atau sensasi menusuk atau gatal di tempat gigitan, berkembang dalam beberapa hari menjadi gejala disfungsi otak, kecemasan, kebingungan, dan agitasi.

Seiring perkembangan penyakit, orang tersebut mungkin mengalami delirium, perilaku abnormal, halusinasi, dan insomnia. Ketakutan irasional terhadap air (hidrofobia) dan udara segar (aerofobia) adalah tanda unik infeksi rabies pada manusia.

Pengobatan antivirus tidak efektif, tetapi mungkin untuk mencegah rabies dengan mengobati luka dengan cepat dan memberikan imunoglobulin rabies manusia, serta vaksin rabies.

Rotavirus

Macam-macam virus pada manusia ini ditularkan melalui jalur fekal-oral, di mana virus masuk ke mulut melalui benda, makanan, atau minuman yang sudah terkontaminasi tinja penderita. Ini menyebabkan gastroenteritis virus, dengan mula akut muntah dan diare yang berlangsung antara empat sampai tujuh hari.

Virus ini paling sering terjadi pada anak di bawah usia dua tahun. Tidak ada obat untuk penyakit ini, pengobatan bersifat suportif dan terdiri dari penggantian cairan dan garam baik secara oral maupun intravena. Infeksi rotavirus dapat dicegah melalui vaksinasi.

Virus rubella

penyakit rubellaPenyakit rubella - Liputan6.com ©2020 Merdeka.com

Macam-macam virus pada manusia ini ditularkan melalui kontak dengan tetesan dari orang yang terinfeksi saat mereka batuk atau bersin. Virus ini sesuai namanya menyebabkan rubella, juga dikenal sebagai campak Jerman atau campak tiga hari.

Ruam bisa mulai di wajah dan menyebar ke seluruh tubuh. Demam, sakit tenggorokan dan kelelahan juga bisa terjadi. Tidak ada obat untuk penyakit ini, pengobatan bersifat suportif. Rubella dapat dicegah melalui vaksinasi.

Lassa

Macam-macam virus pada manusia selanjutnya yakni virus lassa. Lassa dibawa oleh spesies tikus di Afrika Barat yang disebut Mastomys. Virus itu di udara setidaknya ketika Anda berkeliaran di sekitar kotoran tikus. Namun, manusia hanya dapat menyebarkannya melalui kontak langsung dengan sekresi tubuh.

Demam Lassa, yang memiliki angka kematian 15 hingga 20 persen, menyebabkan sekitar 5.000 kematian per tahun di Afrika Barat, khususnya di Sierra Leone dan Liberia. Dimulai dengan demam dan rasa sakit di bagian belakang (di belakang dada) dan dapat berlanjut ke pembengkakan wajah, ensefalitis, pendarahan mukosa, dan ketulian.

Untungnya, para peneliti dan profesional medis telah menemukan beberapa keberhasilan dalam mengobati demam Lassa dengan obat antivirus pada tahap awal penyakit.

Lujo

Macam-macam virus pada manusia selanjutnya yang tak kalah bahaya yakni virus Lujo. Virus ini telah mendapatkan nama setelah melanda Lusaka, Zambia dan Johannesburg, dan Afrika Selatan pada tahun 2008.

Nama Lujo diambil dari 2 huruf pertama pada dua kota tersebut. Pada saat itu, empat dari lima orang yang terinfeksi virus ini meninggal dunia. Virus ini diketahui menyebabkan gejala mirip Ebola seperti perdarahan gusi dan hidung.

Kyasanur Forest Virus (KFD)

Para ilmuwan menemukan virus Kyasanur Forest Virus (KFD) di hutan di pantai barat daya India pada tahun 1955. Virus ini ditularkan melalui kutu, tetapi para ilmuwan mengatakan sulit untuk menentukan pembawa mana pun.

Diasumsikan bahwa tikus, burung, dan babi hutan bisa menjadi inang. Orang yang terinfeksi virus ini menderita demam tinggi, sakit kepala yang kuat, dan nyeri otot yang dapat menyebabkan pendarahan.

(mdk/amd)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami