Fungsi Glukosa Bagi Tubuh dan Kaitannya dengan Diabetes

Fungsi Glukosa Bagi Tubuh dan Kaitannya dengan Diabetes
Gula Darah Rendah. blog.glycoleap.com
SUMUT | 12 Oktober 2021 14:14 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Glukosa adalah karbohidrat paling sederhana, sehingga ia termasuk monosakarida. Monosakarida lainnya meliputi fruktosa, galaktosa, dan ribosa.

Selain lemak, glukosa adalah salah satu sumber bahan bakar yang disukai tubuh dalam bentuk karbohidrat. Sumber glukosa berasal dari roti, buah-buahan, sayuran, dan produk susu. Seseorang membutuhkan makanan untuk menciptakan energi yang membantu Anda tetap hidup.

Ketika berfungsi normal, tubuh mengatur kadar glukosa darah ini, memastikan sel-sel mendapatkan bahan bakar yang dibutuhkan, dengan insulin, hormon yang menarik glukosa ke dalam sel untuk digunakan sebagai energi. Oleh karena itu, insulin menghilangkan glukosa dari aliran darah dan menjaga kadar gula darah Anda tetap stabil.

Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya fungsi glukosa bagi tubuh dan kaitannya dengan diabetes:

2 dari 3 halaman

Bagaimana tubuh memproses glukosa?

Idealnya, tubuh memproses glukosa beberapa kali sehari. Saat kita makan, tubuh langsung mulai bekerja untuk memproses glukosa.

Enzim memulai proses pemecahan dengan bantuan dari pankreas. Pankreas, yang memproduksi hormon termasuk insulin, merupakan bagian integral dari bagaimana tubuh kita menangani glukosa. 

Saat kita makan, tubuh kita memberi tahu pankreas bahwa ia perlu melepaskan insulin untuk mengatasi kenaikan kadar gula darah. Beberapa orang, bagaimanapun, tidak dapat mengandalkan pankreas mereka untuk melompat dan melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan.

Salah satu cara diabetes terjadi adalah ketika pankreas tidak memproduksi insulin dengan cara yang seharusnya. Dalam hal ini, orang membutuhkan bantuan dari luar (suntikan insulin) untuk memproses dan mengatur glukosa dalam tubuh. 

Penyebab lain diabetes adalah resistensi insulin, di mana hati tidak mengenali insulin yang ada di dalam tubuh dan terus membuat glukosa dalam jumlah yang tidak sesuai. Hati adalah organ penting untuk mengontrol gula, karena membantu penyimpanan glukosa dan membuat glukosa bila diperlukan.

Jika tubuh tidak menghasilkan cukup insulin, itu dapat mengakibatkan pelepasan asam lemak bebas dari simpanan lemak. Hal ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut ketoasidosis. Keton, produk limbah yang dibuat saat hati memecah lemak, bisa menjadi racun dalam jumlah besar.

Sumber Bahan Bakar Biologis

Fungsi glukosa yang utama adalah sebagai sumber bahan bakar biologis bagi tubuh. Semua sel tubuh mampu menggunakan glukosa untuk menghasilkan energi. Melalui serangkaian reaksi biokimia yang kompleks, pemecahan glukosa menghasilkan molekul berenergi tinggi yang disebut adenosin trifosfat (ATP).

Molekul ATP kemudian menyediakan energi untuk menggerakkan aktivitas seluler yang pada akhirnya menjaga fungsi tubuh. Sementara banyak jenis sel tubuh dapat menggunakan nutrisi selain glukosa untuk menghasilkan energi, beberapa bergantung secara eksklusif atau hampir secara eksklusif pada glukosa.

3 dari 3 halaman

Sel-sel yang Bergantung pada Glukosa

Sel-sel otak dan saraf biasanya hanya mengandalkan fungsi glukosa sebagai sumber bahan bakarnya. Otak adalah organ yang relatif besar dengan tingkat metabolisme yang tinggi. 

Otak manusia terdiri dari jaringan padat neuron, atau sel saraf, yang terus aktif - bahkan saat tidur. Untuk mendapatkan energi yang dibutuhkan untuk mempertahankan aktivitas ini, otak bergantung pada pasokan glukosa yang terus menerus dari aliran darah. 

Makanan sehat harus menyediakan 45-60% dari total energi dari karbohidrat. Orang dewasa dengan berat badan normal membutuhkan 200 g glukosa per hari, dua pertiganya (sekitar 130 g) secara khusus dibutuhkan oleh otak untuk memenuhi kebutuhan glukosanya.

Karena sel-sel otak tidak dapat menyimpan glukosa, pasokan konstan harus disediakan dari aliran darah. 

Selama periode kelaparan yang berkepanjangan, otak dapat beralih menggunakan produk pemecahan lemak (keton) untuk bahan bakar.

Sel darah merah yang matang juga bergantung secara eksklusif pada glukosa untuk bahan bakar karena sel-sel ini tidak memiliki mesin internal untuk menghasilkan energi dari sumber nutrisi lainnya. Sel-sel lain yang hampir sepenuhnya bergantung pada glukosa untuk menghasilkan molekul ATP berenergi tinggi meliputi:

  • lensa mata
  • beberapa sel retina (jaringan penginderaan penglihatan di bagian belakang mata)
  • sel-sel bagian terdalam dari ginjal

Kekuatan otot

Otot rangka tubuh mampu memanfaatkan asam lemak dan glukosa untuk bahan bakar. Saat istirahat dan dengan aktivitas fisik yang terbatas, sebagian besar energi untuk bahan bakar otot rangka berasal dari pemecahan asam lemak. Namun, dengan aktivitas fisik sedang hingga berat, pemecahan glukosa menjadi sumber energi utama yang digunakan untuk menggerakkan otot rangka.

Berapa kadar normal glukosa?

Mempertahankan kadar glukosa mendekati kisaran normal adalah bagian penting dari menjaga tubuh berjalan secara efektif dan sehat.

Orang yang menderita diabetes harus memberi perhatian khusus pada kadar glukosa mereka. Sebelum makan, kisaran yang sehat adalah 90-130 miligram per desiliter (mg/dL). Setelah satu atau dua jam, seharusnya kurang dari 180 mg/dL.

Ada berbagai alasan mengapa kadar gula darah bisa melonjak. Beberapa pemicunya antara lain:

  • makanan berat
  • stres
  • penyakit lain
  • kurangnya aktivitas fisik
  • obat diabetes yang tidak rutin dikonsumsi

(mdk/amd)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami