Kisah Pilu Rakyat Miskin di Tengah Pandemi Corona, Jadi Sorotan Media Asing

Kisah Pilu Rakyat Miskin di Tengah Pandemi Corona, Jadi Sorotan Media Asing
SUMUT | 24 Maret 2020 20:00 Reporter : Fatimah Rahmawati

Merdeka.com - Pandemi Covid-19 kini tengah merebak ke lebih dari seratus negara di dunia, tidak terkecuali Indonesia. Sejak dinyatakan positif terdapat pasien Covid-19 beberapa waktu lalu, kasus Covid-19 semakin bertambah dan kini telah mencapai angka lebih dari 600.

Meskipun demikian, angka ini masih dirasa sedikit jika dibandingkan dengan kondisi negara-negara lain mengingat kondisi kesiapan Indonesia dalam menangani pandemi ini.

Para pejabat kesehatan, dokter dan peneliti merasa skeptis dan meragukan angka kasus covid-19 di Indonesia dan percaya bahwa kemungkinan ada lebih banyak kasus yang belum terdeteksi di negara yang berpenduduk 260 juta orang ini.

Dengan merebaknya kasus Covid-19 di Indonesia ini, yang paling merasakan dampak adalah warga miskin yang tidak memiliki akses kesehatan yang baik dan tingkat ekonomi yang minim.

Beberapa kisah pilu juga dirasakan warga miskin di tengah pandemi covid-19 ini yang hingga kini masih berusaha bertahan ditengah keterbatasan ekonomi dan akses kesehatan, seperti yang dilansir dari South China Morning Post.

1 dari 4 halaman

1. Nasib Hasib, Pemilik Warung Kecil di Jakarta

kisah pilu rakyat miskin di tengah pandemi corona jadi sorotan media asing

Sumber: scmp.com 2020 Merdeka.com

Hasib adalah salah satu warga miskin yang ikut terdampak di tengah pandemi corona yang kini tengah melanda Indonesia. Hasib adalah seorang pemilik toko kecil di daerah kumuh tepi sungai di pusat Jakarta. Hasib hidup bersama istri dan anak-anaknya.

Ia bersama istri menjual berbagai macam barang di toko kecil milik mereka, mulai dari kopi instan, teh, mi instan, minuman dingin dan rokok, hingga mainan murah dan beras. Namun, dengan pekerjaan dan penghasilan Hasib berjualan di tokonya, Ia dan istri tidak bisa membeli barang yang justru penting dan sangat dibutuhkan oleh mereka saat ini, yaitu masker dan hand sanitizer.

Sebagaimana virus corona telah menyebar ke seluruh dunia, termasuk Indonesia yang kini telah mencapai ratusan kasus, keluarga miskin seperti Hasib dan istrinya tidak memiliki pilihan untuk bisa melakukan apapun selain khawatir.

"Kami benar-benar tidak memiliki sesuatu yang spesial yang bisa untuk membantu kami. Kami harap kami akan baik-baik saja." Kata Hasib.

Selain Hasib dan Khomsiah, ada warga lain yang juga tinggal di daerah kumuh ini. Kebanyakan dari mereka juga bekerja sebagai penjual minuman keliling dengan sepeda. Mereka yang tinggal di sana kebanyakan berasal dari pulau Madura yang berbondong-bondong ke Jakarta untuk mencari pekerjaan. Beberapa dari mereka sudah tinggal lebih dari 20 tahun yang lalu.

2 dari 4 halaman

2. Cerita Munidin, Penjaja Kopi Keliling

Munidin adalah seorang penjual kopi keliling yang sudah berjualan sejak tahun 2011. Munidin setiap harinya bekerja mulai dari siang hingga malam hari di pinggir jalan antara dua pusat perbelanjaan besar di Jakarta. Setiap harinya Ia biasanya menghasilkan sekitar 50.000 rupiah untuk menghidupi istri dan tiga anaknya.

"Saya benar-benar tidak tahu banyak tentang korona, tetapi jika kami sakit, kami akan pergi ke Puskesmas," katanya.

Tetapi puskesmas tidak bisa merawat atau menangani seseorang yang mengidap virus corona. Mereka tidak memiliki alat pengujian virus corona atau mesin ventilasi, dan hanya beberapa dari puskesmas yang memiliki tempat tidur rawat inap.

"Kami memiliki alat untuk mengukur suhu, melakukan penyaringan awal sebagai langkah pertama, dan memantau gejala, memeriksa riwayat perjalanan mereka," kata dr Arita Magdalena, kepala satu klinik kesehatan setempat.

"Jika mereka memiliki poin kriteria seperti gejala Corona, Puskesmas akan merujuk mereka ke rumah sakit yang lebih besar." imbuhnya.

3 dari 4 halaman

3. Kisah Misliah Penjual Minuman Instan

kisah pilu rakyat miskin di tengah pandemi corona jadi sorotan media asing

Sumber: scmp.com 2020 Merdeka.com

Sama halnya dengan Hasib dan Munidin, Misliah adalah seorang ibu tiga anak berusia 30 tahun yang setiap hari menjual kopi, air, mi instan, dan rokok dari gerobak dorong di luar masjid terdekat dari jam 10 malam sampai subuh. Setiap hari, Misliah biasanya menghasilkan uang sekitar Rp 40.000.

"Saya mendengar berita tentang virus ini. Saya membacanya. Ya, saya khawatir, tapi saya tidak punya masker," katanya.

Pemerintah pusat dan daerah harus mendistribusikan masker wajah gratis di masyarakat miskin untuk memberi penduduk setidaknya memberikan perlindungan dasar - dan untuk menggagalkan para penimbun yang kemudian menjual masker dengan dua atau tiga kali lipat dari harga normal.

4 dari 4 halaman

4. Cerita Fuzalih, Pedagang Kecil di Gang Kumuh

kisah pilu rakyat miskin di tengah pandemi corona jadi sorotan media asing

Sumber: liputan6.com 2020 Merdeka.com

Hal serupa juga dirasakan oleh Fuzalih, seorang pedagang yang berjualan di seberang gang beraspal kecil yang membentang di tengah-tengah perkampungan kumuh. Fuzalih mengatakan bisnisnya sedang surut karena virus corona ini, karena semakin sedikit orang yang pergi ke pusat perbelanjaan kecil tempat ia mendirikan warungnya.

Tidak hanya tentang penurunan penghasilan yang dialami oleh warga miskin yang terdampak corona ini, tapi yang lebih buruk lagi adalah mungkin banyak belum tentu mendapatkan informasi kesehatan yang tepat tentang Covid-19 ini.

"Pemerintah mengatakan bahwa jika kita sehat, kita tidak perlu memakai topeng," kata Fuzalih.

Orang-orang seperti Fauzalih juga sering berkelakar bahwa perkampungan kumuh tempat Ia tinggal adalah daerah 'anti corona'.

(mdk/far)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami