Tanda-tanda Anxiety yang Penting Dikenali Sebelum Memburuk, Kelelahan Ekstrem

Tanda-tanda Anxiety yang Penting Dikenali Sebelum Memburuk, Kelelahan Ekstrem
Ilustrasi cemas. ©Shutterstock/Ermolaev Alexander
SUMUT | 10 Agustus 2022 15:35 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Anxiety masih belum banyak dianggap sesuatu yang serius oleh banyak orang karena tidak terlalu memahami apa itu anxiety, gejala, serta dampaknya bagi kegiatan sehari-hari.

Anxiety atau gangguan kecemasan merupakan jenis kondisi kesehatan mental. Normal jika suatu waktu Anda merasa cemas atau gugup jika harus mengatasi masalah di tempat kerja, pergi ke wawancara, mengikuti tes, atau membuat keputusan penting.

Dan kecemasan bahkan bisa bermanfaat. Misalnya, kecemasan membantu kita menyadari situasi berbahaya dan memfokuskan perhatian kita, sehingga kita tetap aman.

Tapi gangguan kecemasan melampaui kegugupan biasa dan sedikit ketakutan yang mungkin Anda rasakan dari waktu ke waktu. Berikut selengkapnya merdeka.com merangkum tanda-tanda anxiety yang penting dikenali sebelum gejalanya memburuk:

2 dari 3 halaman

Memahami Anxiety atau Gangguan Kecemasan

Kita semua terkadang memiliki perasaan cemas, khawatir, dan takut. Ini bisa menjadi respons normal terhadap situasi tertentu. Misalnya, khawatir tentang wawancara kerja, atau tentang membayar tagihan tepat waktu. Perasaan ini dapat memberi Anda kesadaran akan risiko dan apa yang perlu dilakukan dalam situasi yang sulit atau berbahaya. Reaksi ini dikenal sebagai 'lawan atau lari'.

Otak merespons ancaman atau bahaya dengan melepaskan hormon stres seperti adrenalin dan kortisol. Bahkan jika bahayanya tidak nyata, hormon-hormon ini menyebabkan gejala fisik kecemasan. Setelah situasi yang mengancam berhenti, tubuh biasanya akan kembali normal.

Tetapi jika Anda memiliki gangguan kecemasan atau anxiety, perasaan takut dan bahaya ini dapat terus berlanjut dan mengganggu rutinitas harian Anda lama setelah ancaman itu hilang. Mereka dapat membuat Anda merasa seolah-olah segala sesuatunya lebih buruk daripada yang sebenarnya.

Pengalaman setiap orang tentang gangguan kecemasan berbeda-beda. Tidak semua orang yang memiliki gangguan kecemasan akan mengalami gejala yang sama.

Tanda-tanda Anxiety

Gangguan kecemasan umumnya bisa dilihat gejalanya secara fisik maupun mental. Orang yang mengalami gangguan kecemasan mengalami kekhawatiran yang berlebihan lebih sering daripada tidak, selama setidaknya enam bulan dan tidak dapat mengendalikan kekhawatiran tersebut.

Mereka juga mengalami sejumlah gejala fisik yang nyata, setidaknya tiga gejala fisik bersama dengan kekhawatiran yang berlebihan, hal itu menjadi kriteria untuk diagnosis klinis. Berikut di antaranya:

Gejala fisik:

  • Tangan dingin atau berkeringat.
  • mulut kering.
  • Jantung berdebar.
  • mual.
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki.
  • Ketegangan otot.
  • Sesak napas.
  • Insomnia
  • Keringat berlebihan
  • Sering sakit kepala
  • Muntah
  • Diare
  • Nyeri otot
  • Rambut rontok
  • Gemetar
  • Sensasi tercekik
  • Pingsan
  • Menggigil
  • Kelelahan ekstrem

Gejala mental:

  • Merasa panik, takut dan gelisah.
  • Mimpi buruk.
  • Pikiran berulang atau kilas balik pengalaman traumatis.
  • Pikiran obsesif yang tak terkendali.
  • Perubahan suasana hati
  • Merasa tidak berharga
  • Keputusasaan
  • Merasa dalam bahaya
  • Merasa tak berdaya

Gejala perilaku:

  • Ketidakmampuan untuk diam dan tenang.
  • Perilaku ritualistik, seperti mencuci tangan berulang kali.
  • Kesulitan tidur.
3 dari 3 halaman

Penyebab Anxiety

Gangguan kecemasan seperti bentuk lain dari penyakit mental. Mereka tidak datang dari kelemahan pribadi, kekurangan karakter atau masalah dengan pengasuhan.

Tetapi para peneliti tidak tahu persis apa yang menyebabkan gangguan kecemasan. Mereka menduga kombinasi faktor berikut berperan:

Ketidakseimbangan kimia

Stres yang parah atau berlangsung lama dapat mengubah keseimbangan kimiawi yang mengontrol suasana hati Anda. Mengalami banyak stres dalam waktu lama dapat menyebabkan gangguan kecemasan.

Faktor lingkungan

Mengalami trauma dapat memicu gangguan kecemasan, terutama pada seseorang yang mewarisi risiko lebih tinggi untuk memulai.

Keturunan

Gangguan kecemasan cenderung menurun dalam keluarga. Anda mungkin mewarisinya dari satu atau kedua orang tua, seperti warna mata.

Apa saja jenis-jenis gangguan kecemasan?

Bagian ini memberikan gambaran umum tentang jenis gangguan kecemasan yang paling umum.

  • Gangguan kecemasan umum (GAD)
  • Gangguan panik
  • Gangguan kecemasan sosial
  • fobia
  • Gangguan obsesif kompulsif (OCD)
  • Gangguan dismorfik tubuh (BDD)
  • Gangguan stres pascatrauma (PTSD)

Cara Mengatasi Anxiety atau Gangguan Kecemasan

Ada beberapa hal yang dilakukan orang untuk membantu mengatasi gejala gangguan kecemasan dan membuat pengobatan klinis lebih efektif. Beberapa di antaranya yaitu teknik manajemen stres dan meditasi dapat membantu.

Kelompok pendukung (secara langsung atau online) dapat memberikan kesempatan untuk berbagi pengalaman dan strategi mengatasi. Mempelajari lebih lanjut secara spesifik gangguan kecemasan serta ditambah dukungan keluarga dan teman untuk memahami kondisi orang yang mengalami anxiety dengan lebih baik juga dapat membantu.

Hindari kafein, yang dapat memperburuk gejala, dan tanyakan kepada dokter tentang obat apa pun.

Efek Gangguan Kecemasan

Jika tidak diobati, efek dari gangguan kecemasan akan merasuki setiap aspek kehidupan seseorang. Konsekuensi jangka panjang dari gangguan kecemasan yang tidak diobati akan berfluktuasi berdasarkan susunan genetik individu, adanya gangguan yang terjadi bersamaan, penyalahgunaan obat atau alkohol, dan keparahan gejala. Efek jangka panjang dari gangguan kecemasan mungkin meliputi:

  • Penyalahgunaan dan kecanduan narkoba
  • Meningkatkan keparahan gejala
  • Isolasi sosial total
  • Perkembangan gangguan kesehatan mental tambahan
  • Kesepian dan membenci diri sendiri
  • Meningkatkan masalah kesehatan fisik
  • Perilaku melukai diri sendiri
  • Pikiran dan perilaku bunuh diri

(mdk/amd)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini