Tujuan Motivasi, Lengkap dengan Pengertiannya Menurut Para Ahli

Tujuan Motivasi, Lengkap dengan Pengertiannya Menurut Para Ahli
Ilustrasi Motivasi. ©2016 Merdeka.com
SUMUT | 28 Mei 2022 12:00 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Tujuan motivasi penting diketahui bagi manusia. Tujuan motivasi memengaruhi bagaimana manusia menjalani hidup ke depannya.

Motivasi adalah keterampilan hidup yang penting. Alasan pentingnya adalah karena setiap orang di muka bumi ini unik dan memiliki tujuan. Untuk menjaga tujuan dengan baik, seseorang harus termotivasi untuk bekerja mencapai impian menjadi kenyataan.

Tanpa motivasi, seseorang tidak dapat mencapai apa pun. Tidak ada pos tujuan untuk dituju dan tidak ada tujuan untuk diupayakan. Memahami motivasi memberi kita banyak wawasan berharga tentang sifat manusia. Oleh karena itu, tujuan motivasi perlu dipahami.

Penting untuk menetapkan tujuan motivasi, berjuang untuk pencapaian dan kekuasaan, mengapa kita memiliki keinginan untuk keintiman psikologis dan seks biologis, mengapa mengalami emosi seperti ketakutan, kemarahan, dan kasih sayang.

Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya tentang tujuan motivasi, pengertiannya, serta manfaatnya bagi kehidupan kita:

2 dari 3 halaman

Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli

Sebelum mengetahui tujuan motivasi, pahami dulu pengertian motivasi. Motivasi adalah proses yang memulai, membimbing, dan mempertahankan perilaku yang berorientasi pada tujuan. Itulah yang menyebabkan kita bertindak, entah itu mendapatkan segelas air untuk menghilangkan dahaga atau membaca buku untuk menimba ilmu.

Motivasi melibatkan kekuatan biologis, emosional, sosial, dan kognitif yang mengaktifkan perilaku. Dalam penggunaan sehari-hari, istilah "motivasi" sering digunakan untuk menggambarkan mengapa seseorang melakukan sesuatu. Ini adalah kekuatan pendorong di balik tindakan manusia.

Berikut beberapa pengertian motivasi menurut para ahli yang penting diketahui:

Menurut Harold Koontz (Moekijat, 2001:5)

Motivasi menunjukkan dorongan dan usaha untuk memenuhi atau memuaskan suatu kebutuhan atau untuk mencapai suatu tujuan.

Menurut Chung dan Megginson (Gomes,1981:36)

Motivasi adalah perilaku yang ditunjukkan pada sasaran. Motivasi berkaitan dengan tingkat usaha yang dilakukan oleh seseorang dalam mengerjakan suatu tujuan tertentu.

Menurut George R. Terry (Moekijat, 2001:5)

Motivasi adalah keinginan di dalam seorang individu yang mendorong ia untuk bertindak.

Menurut Robbins (Robbins, 1996:198)

Motivasi adalah ketersediaan untuk mengeluarkan tingkat upaya yang tinggi kearah organisasi, yang dikondisikan oleh kemampuan upaya untuk memenuhi suatu kebutuhan individual.

Menurut Carl Heyel (Martoyo, 2007:182)

Motivation refers to the degree of readyness of an organism to pursue some designated goal and implier the determination of the nature and locus of the foreces inducing the degree of readyness.

Menurut Reksohadiprojo dan Handoko (Handoko dan Reksohadiprojo, 1996:256)

Motivasi adalah keadaan dalam pribadi seseorang untuk mendorong keinginan individu untuk melakukan kegiatan- kegiatan tertentu untuk mencapai tujuan.

Menurut Alvin Zander (Gibson, 1996:340)

Motivasi merupakan keadaan dalam diri seseorang yang mengaktifkan atau menggerakkan.

Menurut C. C. Pinder (Usmara, 2006:14)

Motivasi adalah suatu kumpulan kekuatan tenaga yang berasal dari dalam maupun dari luar individu yang memulai sikap dan menetapkan bentuk, arah, serta intensitasnya.

Menurut Hodgetts dan Luthans (Usmara, 2006:14)

Motivasi adalah proses psikologis melalui keinginan yang belum terpuaskan, yang diarahkan ke pencapaian tujuan/ insentif.

Tujuan Motivasi

Ada banyak tujuan motivasi. Motivasi bisa bertujuan sebagai kekuatan penuntun untuk semua perilaku manusia, tetapi memahami cara kerjanya dan faktor-faktor yang dapat memengaruhinya dapat menjadi penting dalam beberapa cara.

Tujuan motivasi yaitu:

  • Membantu meningkatkan efisiensi orang saat mereka bekerja menuju tujuan
  • Bantu orang mengambil tindakan
  • Mendorong orang untuk terlibat dalam perilaku berorientasi kesehatan
  • Bantu orang menghindari perilaku tidak sehat atau maladaptif seperti pengambilan risiko dan kecanduan
  • Bantu orang merasa lebih mengendalikan hidup mereka
  • Meningkatkan kesejahteraan dan kebahagiaan secara keseluruhan

Adapun tujuan motivasi menurut Dr. Suwatno (2001:147) di sebuah perusahaan, sebagai berikut melansir dari e-journal.uajy.ac.id:

  • Meningkatkan moral dan kepuasan kerja karyawan.
  • Meningkatkan produktivitas kerja karyawan.
  • Mempertahankan kestabilan karyawan perusahaan.
  • Meningkatkan disiplin karyawan.
  • Mengefektifkan pengadaan karyawan.
  • Meningkatkan suasana dan hubungan kerja yang baik.
  • Meningkatkan loyalitas, kreativitas, dan partisipasi karyawan.
  • Meningkatkan tingkat kesejahteraan karyawan.
  • Mempertinggi rasa tanggung jawab karyawan terhadap tugastugasnya.
  • Meningkatkan efisiensi penggunaan alat- alat dan bahan baku.
3 dari 3 halaman

Bagaimana Motivasi Bekerja

Motivasi kita, ketika berasal dari motif internal, yang dikategorikan ke dalam kebutuhan, kognisi, dan emosi, sering dialami sebagai motivasi yang lebih langsung dan kuat daripada motivasi ekstrinsik.

Karena kita tidak ada dalam ruang hampa, bagaimanapun, pengalaman batin ini tidak dapat terjadi tanpa beberapa tingkat pengaruh eksternal, baik dalam bentuk konsekuensi, insentif, atau bentuk tekanan lain yang timbul dari konteks sosial lingkungan kita.

Kebutuhan fisiologis dan psikologis kita mendorong kita, kognisi kita mengarahkan kita, dan emosi mengarahkan intensitas dan energi ke pengejaran kita. Ketika kombinasi kondisi anteseden dan motif internal selaras, mereka menciptakan lingkungan yang matang untuk keterlibatan, yang mendorong perilaku tindakan.

Ketika perilaku ini, pada gilirannya, menciptakan keadaan motivasi dan emosional yang lebih positif, mereka memperkuat perilaku melalui umpan balik positif dan meningkatkan kemungkinan pengulangan (Reeve, 2015).

Tips Menemukan Motivasi

Semua orang mengalami fluktuasi dalam motivasi dan kemauan mereka. Terkadang Anda mungkin merasa bersemangat dan sangat terdorong untuk mencapai tujuan, sementara di lain waktu Anda mungkin merasa lesu atau tidak yakin dengan apa yang diinginkan atau bagaimana mencapainya.

Bahkan jika merasa rendah motivasi, ada beberapa langkah yang dapat diambil yang akan membuat Anda terus maju. Beberapa hal yang dapat  dilakukan antara lain:

  • Sesuaikan tujuan untuk fokus pada hal-hal yang benar-benar penting bagi Anda
  • Jika Anda menangani sesuatu yang terlalu besar atau terlalu berlebihan, bagilah menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dan cobalah mengarahkan pandangan Anda untuk mencapai langkah pertama menuju kemajuan.
  • Tingkatkan kepercayaan diri Anda
  • Ingatkan diri Anda tentang apa yang dicapai di masa lalu dan di mana letak kekuatan Anda
  • Jika ada hal-hal yang membuat Anda merasa tidak aman, cobalah untuk melakukan perbaikan di area tersebut sehingga Anda merasa lebih terampil dan mampu.

(mdk/amd)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami