5 Peradaban Kuno dan Maju, Namun Hancurnya Misterius

TEKNOLOGI | 23 November 2019 06:00 Reporter : Indra Cahya

Merdeka.com - Manusia diperkirakan muncul sejak 200.000 tahun silam. Namun hadirnya peradaban manusia diyakini ilmuwan hanya ada sekitar 6000 tahun lalu.

Kala itu, banyak sekali lahirnya peradaban kuno seperti Mesir atau Romawi. Ternyata, peradaban yang dianggap maju tersebut yang kini telah hancur, mengundang tanda tanya terkait penyebab keruntuhannya.

Ilmuwan yang mencoba mengungkap penyebab lenyapnya peradaban tadi hingga kini masih dibuat penasaran dan tanpa jawaban. Berikut adalah peradaban-peradaban misterius tadi, melansir Listverse.

1 dari 5 halaman

Peradaban Lembah Indus

Peradaban yang muncul di tahun 3300 sebelum masehi ini terkenal akan sistem drainase majunya. Sisa-sisa peradaban Lembah Indus bisa kita saksikan di kawasan Pakistan, sekitar sungai Gangga di India, hingga dekat Laut Arab.

Tidak hanya sistem drainase, bangsa Indus juga dikenal sebagai pembangun kota yang terstruktur dan terorganisasi. Tembok dan rumah-rumah dibangun kokoh dan rapi tidak kalah dengan pembangunan saat ini.

Sayangnya, berdasarkan jurnal ilmiah yang dipublikasikan tahun 2012, peradaban Indus tiba-tiba menghilang sekitar 1600 tahun sebelum masehi. Pemukiman maju lembah Indus berubah menjadi kota mati setelah ditinggal penghuninya.

Teori yang diajukan ilmuwan adalah perubahan iklim di mana musim hujan berkurang, memicu terjadinya kekeringan dan memaksa penduduk pindah. Tetapi, teori ini belum terbukti sampai saat ini.

2 dari 5 halaman

Peradaban Rapa Nui

Berbicara soal Pulau Paskah di Chili, tentu tidak lepas dari keberadaan Patung raksasa 'Moai'. Namun, yang tidak kalah menarik adalah hilangnya bangsa Rapa Nui, warga asli pulau Paskah.

Saat bangsa Eropa datang ke pulau tersebut tahun 1722, mereka hanya menemukan sekitar 3000 penduduk saja. Padahal untuk membangun ratusan patung Moai di pulau itu, diperkirakan butuh 30.000 orang.

Tentu hilangnya nyaris 90 persen peradaban Rapa Nui Pulau Paskah menimbulkan pertanyaan besar. Ilmuwan memprediksi bangsa Rapa Nui berlebihan mengeksploitasi alam di Pulau Paskah demi membangun patung Moai.

Saat sumber daya alam menipis, terutama pepohonan, bangsa Rapa Nui diklaim melakukan 'transmigrasi' besar-besaran dan keluar dari pulau itu. Benar atau tidaknya teori ini masih menjadi perdebatan.

3 dari 5 halaman

Peradaban Maya

Bangsa Maya diketahui pertama muncul 1800 sebelum masehi, atau 3816 tahun lalu. Mereka adalah bangsa yang hidup dari pertanian yang menduduki kawasan semenanjung Yucatan di Guatemala, Belize, Meksiko, serta Honduras.

Tapi, peradaban Maya dilaporkan lenyap secara tiba-tiba. Ketika itu, di tahun 1517, bangsa Spanyol berlayar ke Amerika Tengah berniat menghancurkan peradaban yang terkenal akan ritual kematiannya itu. Akan tetapi, saat mereka tiba di sana, bangsa Maya telah hilang.

Mencapai masa keemasan sekitar tahun 900 masehi, satu per satu kota besar bangsa Maya secara misterius ditinggalkan setelahnya. Padahal, awalnya satu kota besar bisa dihuni sampai 2 juta orang.

Kota-kota besar seperti Chichen Itza, Uxmal, dan Mayapan diketahui tetap ada hingga tahun 1500 Masehi. Namun sekali lagi, saat bangsa Spanyol datang di tahun 1517, semua kota Maya sudah tertutup rimbunnya hutan.

4 dari 5 halaman

Peradaban Gobekli Tepe

Bagi Anda yang masih asing dengan peradaban ini, Gobekli Tepe adalah sebuah kuil zaman batu yang dibangun 9500-9000 sebelum masehi di pegunungan Anatolia Tenggara, Turki.

Gobekli Tepe diyakini sebagai kuil tertua di Bumi dan di bangun oleh bangsa Swiderian. Bangsa yang pertama muncul tahun 10.900 tahun sebelum masehi ini adalah penduduk Eropa pertama yang hidup dengan berburu dan mengumpulkan makanan.

Menariknya, ilmuwan tidak menemukan adanya tanda-tanda kehidupan lain di sekitar Gobekli Tepe. Bahkan, kuil itu seakan-akan sengaja dikubur oleh puluhan, mungkin ratusan orang yang membangunnya.

Mengingat Gobekli Tepe sudah berumur 11.000 tahun lebih, ilmuwan sangat penasaran mengapa bangsa Swiderian meninggalkan kuil itu dan lenyap begitu saja.

5 dari 5 halaman

Peradaban Olmec

Bangsa Olmec yang terbentuk tahun 1200 sebelum masehi di kawasan Meksiko adalah peradaban tertua di benua Amerika, bahkan nantinya mempengaruhi suku Maya dan Aztec.

Peradaban Olmec juga sudah menyembah dewa sebelum bangsa Maya, bahkan menjalankan ritual persembahan manusia pada dewa. Beberapa dewa Olmec yang diketahui adalah naga, burung raksasa, monster ikan, dan dewa air.

Bangsa Olmec juga terkenal akan karya ukiran mereka, misalnya patung kepala raksasa dan ukiran batu giok. Kekayaan budaya ini membuat Olmec kerap dikatakan 'ibu' kebudayaan peradaban Amerika kuno.

Peradaban ini diperkirakan menghilang dalam waktu singkat di tahun 400 sebelum masehi. Pusat-pusat pemerintahan Olmec yang ada di kota La Venta dan San Lorenzo disebut ilmuwan sudah sepi penghuni saat itu sebelum akhirnya benar-benar lenyap.

Tidak ada yang tahu pasti alasan hilangnya bangsa Olmec. Ilmuwan hanya bisa memprediksi kalau kelenyapannya berdasar soal perubahan iklim atau konflik tak berkesudahan. (mdk/idc)

Baca juga:
6 Hewan Dengan Umur Panjang, Ratusan Tahun Tidak Mati!
Cerdasnya Anjing, Binatang yang Tak Bisa Dibohongi!
Ini 5 Hal yang Terjadi Pada Semesta di Hari Kiamat, Tak Mungkin Selamat?
Penelitian Ungkap Syarat Utama Untuk Jadi 'Spider-Man', Apa Itu?
Ini Alasan Mengapa Kura-kura Bisa Hidup Panjang Umur, Hingga Ratusan Tahun!
Rahasia Sukseskan Kencan Pertama Berdasarkan Ilmu Pengetahuan, Layak Dicoba!
Cara China Menyiapkan Misi ke Mars