7 Hewan yang Jadi Inspirasi Teknologi Canggih

TEKNOLOGI | 20 Juli 2019 00:01 Reporter : Indra Cahya

Merdeka.com - Tak bisa dimungkiri, kebutuhan kita terhadap teknologi makin besar. Hal ini karena bagaimana sejak dahulu teknologi memudahkan hidup kita.

Terobosan baru di ilmu pengetahuan pun membuat teknologi makin pesat lajunya. Saat ini teknologi bahkan tak pernah kehabisan ide untuk terus maju.

Dalam hal ini, ilmuwan banyak sekali mengambil inspirasi dari apa yang sudah alam berikan. Salah satunya adalah berbagai mekanisme hewan dalam menjalani kehidupannya.

Nah berikut adalah deretan hewan yang jadi inspirasi teknologi canggih. Melansir Berikut ulasannya melansir dari Listverse.

1 dari 7 halaman

Burung

Ketika naik pesawat sebelum mendarat, pernahkah Anda mengamati bagian sayap dan melihat bilah-bilah kecil muncul di sepanjang sayap? Ternyata bilah ini adalah semacam rem udara untuk mencegah pesawat mogok ketika melambat.

Teknologi canggih ini tentu dipikirkan masak-masak oleh para ilmuwan penerbang. Namun burung memiliki versi sendiri dari teknologi pintar ini. Hal tersebut berupa bulu yang disesuaikan secara khusus. Bulu burung dibagi secara luas menjadi bulu primer dan bulu sekunder, yang beberapa di antaranya sangat penting untuk terbang. Sisanya, biasanya hanya untuk keindahan saja.

Terdapat beberapa bulu yang bertugas untuk membantu stabilisasi burung ketika akan mendarat atau terbang lambat. Jadi burung juga memiliki bulu yang bertugas seperti slot yang ada di sayap pesawat.

2 dari 7 halaman

Lumba-Lumba

Kapal, kapal selam, dan berbagai peralatan untuk melaut, biasanya dilengkapi sonar untuk navigasi, menghindari rintangan di laur, ataupun melacak target bawah air. Sonar sendiri bekerja dengan memancarkan suara pada frekuensi tertentu, dan menyebarkan gelombang tersebut ke sekelilingnya.

Jika gelombang sonar tersebut memantul ke sebuah benda padat dan kembali ke perangkat pemancarnya, perangkat tersebut bisa mengumpulkan informasi tentang bentuk, ukuran, dan jarak benda.

Memang hal ini berguna bari para pelaut, terutama angkatan laut. Namun hal ini mengambil inspirasi dari paus dan lumba-lumba yang memang memiliki insting tersebut.

Paus dan lumba-lumba bahkan bisa membedakan benda-benda yang sangat kecil dari jarak sejauh 15 meter dengan kemampuan sonar mereka.

Antara sonar milik militer dan paus serta lumba-lumba. ternyata menggunakan frekuensi yang sama: yakni antara 100Hz dan 500Hz.

3 dari 7 halaman

Alga

Melansir Scientific American, baru-baru ini sekelompok ilmuwan mempelajari salamander dan menemukan bahwa embrio hewan ini mengandung alga. Jadi, bayi salamander yang belum menetas, di dalamnya terdapat alga.

Alga ini bertahan hidup dengan memakan limbah yang yang dihasilkan oleh embrio salamander tersebut. Akhirnya alga tersebut menghasilkan energi dan nutrisi bagi bayi salamander yang sedang berkembang.

Bisa disimpulkan bahwa alga ini membawa energi untuk bayi salamander dari fotosintesis, yang pada dasarnya adalah proses pengubahan sinar matahari menjadi energi. Tentu hal ini adalah hal yang sama dengan panel surya yang mengubah sinar matahari menjadi listrik.

4 dari 7 halaman

Burung Hantu

Jika Anda pernah menghabiskan waktu di ruangan kedap suara, ternyata untuk membuatnya tak sesederhana itu. Mulai dari lapisan insulatif, bahan penyerap, dan berbagai bahan lain. Namun hal ini ternyata telah dilakukan sebelumnya oleh burung hantu.

Burung hantu adalah hewan yang mangsanya adalah hewan-hewan berpendengaran tajam, seperti tikus. Jadi mereka sudah memanfaatkan berbagai elemen di pengedapan suara untuk membuatnya tak bersuara.

Desain bulu-lah yang menjadikannya seperti ini. Belahan kecin dan serat memisahkan aliran udara melalui sayap. Hal ini mencegah suara apapun yang disebabkan oleh hambatan udara, yang sebenarnya merupakan ciri khas burung ketika terbang.

5 dari 7 halaman

Bintang Laut

Kloning adalah fenomena ilmu pengetahuan yang cukup kontroversial dan sulit. Domba dolly adalah salah satu yang paling terkenal dalam teknologi ini.

Namun di makhluk hidup lain seperti bintang laut, kloning tak memerlukan teknologi.

Bintang laut telah melakukan reproduksi aseksual tanpa ada kesulitan apapun. Tak hanya itu, bintang laut adalah binatang yang juga bisa reproduksi secara seksual, namun yang reproduksi secara aseksual mampu hidup lebih lama.

Terlebih lagi, jika seekor bintang laut mematahkan kaki atau bahkan terpotong tubuhnya menjadi dua, makhluk tersebut akan tumbuh lagi dan regenerasi sesuai kebutuhan.

6 dari 7 halaman

Burung (Lagi)

Migrasi burung merupakan misteri yang luar biasa bagi para ilmuwan. Ada banyak sekali kemungkinan penjelasan tentang bagaimana burung mengerti arah pergi: mulai dari posisi matahari, penggunaan peta bintang, indera penciuman, deteksi medan magnet Bumi, hingga ingatan yang tajam.

Namun hal ini tetap terasa cukup mustahil untuk dilakukan secara konsisten ke tempat tujuan yang terpencil, di kondisi yang acapkali tak bersahabat. Bahkan, hal ini juga dilakukan dengan baik oleh burung yang belum pernah migrasi sebelumnya.

Para ilmuwan menyebut, migrasi burung seakan-akan menggunakan teknologi GPS yang canggih, yang tingkatannya jauh di atas kemampuan manusia, yang sudah dari sananya ada dalam otak mereka.

Hal paling mungkin yang diprediksi oleh para ilmuwan adalah hal ini mengacu pada medan magnet Bumi, karena banyak hewan lain yang juga peka dengan medan magnet seperti rubah atau bahkan anjing.

7 dari 7 halaman

Lebah

Terinspirasi dari alam, tepatnya si penghasil madu yakni lebah, para ilmuwan berhasil mengembangkan sebuah drone yang ukurannya sangat kecil, atau lebih tepat disebut microdrone.

Drone tawon ini, dikembangkan oleh kelompok ilmuwan Stanford University di Amerika Serikat (AS) dan cole Polytechnique Fdrale de Lausanne di Swiss.

Menariknya, drone tawon ini diklaim sangat kuat. Saking kuatnya, mereka bahkan mampu membuka pintu 40 kali lebih berat dari bobot tawon sungguhan.

Saat menciptakan drone tawon, para ilmuwan meneliti kalau tawon sungguhan bisa menyeret mangsanya sambil terbang. Karena itu, cara tawon memburu mangsa dengan menyeretnya diimplementasikan ke dalam sebuah algoritma, yang dikembangkan ke drone.

Dengan demikian, mereka bisa membuka pintu dengan cara tersebut. Sistem ini dinamai dengan julukan "FlyCroTugs". (mdk/idc)

Baca juga:
7 Hal Luar Biasa yang Tak Disadari Mampu Dilakukan Otak Manusia!
Studi Sebut Streaming Pornografi Tak Ramah Lingkungan
Begini Prediksi Iklim dan Temperatur Indonesia 30 Tahun ke Depan, Makin Gerah?
Cara Belajar Paling Ampuh Berdasarkan Sains, Belajar Jadi Mudah dan Efektif!
Mata Uang Kripto Ternyata Tak Ramah Lingkungan
Dampak-Dampak Gerhana Matahari Total