Bantahan Telkom soal tudingan data center e-government di Singapura

Bantahan Telkom soal tudingan data center e-government di Singapura
Telkom. © Itwire.com
TEKNOLOGI | 20 Juni 2015 13:02 Reporter : Fauzan Jamaludin

Merdeka.com - Ramai kontroversi kerjasama antara Telkom dan SingTel soal pengembangan e-government, membuat Telkom akhirnya buka suara. Sebagaimana diketahui, persoalannya ini muncul manakala Indonesia Club menuding bahwa kerjasama tersebut membahayakan kedaulatan negara.

Pasalnya, dicurigai data center e government akan diletakkan di Singapura. Tentu hal itu melanggar Undang-undang 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan Peraturan Pemerintah No 82 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik.

Tudingan itu pun dibantah oleh Telkom. Menurut Vice President Corporate Communication Telkom, Arif Prabowo, Data Center dan Disaster Recovery Center (DRC) dari pelanggan Government atau Pemerintah yang dihandle Telkom dilaksanakan di Indonesia melalui entitas anaknya, Telkomsigma.

Sehingga tidak ada data pemerintah yang ditempatkan di Singapura karena semuanya dikelola dan dioperasikan oleh Telkomsigma di Indonesia.

Telkomsigma sendiri telah memiliki 3 data center yang beroperasi secara aktif, yakni di Serpong, Sentul dan Surabaya. Sementara itu, Telkomsigma juga sedang membangun data center di beberapa kota, salah satunya di Balikpapan.

"Untuk project Pemerintah, semuanya dikelola Telkomsigma di Indonesia. Sehingga ini merupakan dua hal yang berbeda. Tidak ada sama sekali data Pemerintah Indonesia yang ditempatkan di Singapura. Sementara itu, hingga saat ini Telkom tidak mengelola data center untuk badan Cyber Nasional," jelas Arif dalam siaran persnya, Sabtu (20/06).

Sekadar informasi, Telkom melalui entitas anaknya, Telekomunikasi Indonesia International Pte. Ltd. Singapore (Telin Singapore) telah melakukan groundbreaking data center ketiga di Jurong. Data center yang dinamakan Telin-3 ini akan melengkapi dua data center yang telah dimiliki Telin Singapore sebelumnya di Changi dan Tai Seng. Data center yang ditargetkan beroperasi pada triwulan ketiga tahun 2016 tersebut diharapkan dapat memperkuat posisi Telin Singapore sebagai strategic hub bagi Telkom Group yang menghubungkan Indonesia dengan belahan dunia lainnya.

Ketiga data center tersebut sepenuhnya dimiliki oleh Telin Singapore. Pelanggan data center yang dikelola oleh Telin Singapore adalah perusahaan di Singapura (74 persen) serta sisanya adalah perusahaan – perusahaan multinasional dari kawasan regional dan global.

Telin-3 dirancang untuk memenuhi permintaan dan kebutuhan layanan data center premium, tidak hanya di Singapura namun juga untuk kawasan regional dan global market dimana Telin Singapore akan berperan sangat penting dalam menyediakan layanan konektivitas telekomunikasi global yang dapat diandalkan, aman dan stabil. Fasilitas ini dibangun untuk memenuhi desain Multi-Tier dan dapat beroperasi secara optimal.

"Telin-3 yang dibangun dan dua data center lainnya ditujukan untuk menggaet perusahaan Singapura dan perusahaan multinasional yang ada Singapura," ujar Arif. (mdk/bbo)


Soal e-Goverment, Pengamat: Komisaris Telkom segera ambil tindakan!
Ini kata Menkominfo soal ramai kontroversi e-government
Jelang lebaran, proses penataan 4G LTE dihentikan sementara
Menteri BUMN Rini Soemarno dilaporkan ke Bareskrim
Telkom bangun data center di Singapura

TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami