Meski Order Menurun, Gojek Tetap Naikkan Tarif

TEKNOLOGI | 7 Mei 2019 13:00 Reporter : Indra Cahya

Merdeka.com - Tarif ojek online mulai ditetapkan aturannya oleh Kemenhub. Para perusahaan transportasi online pun diminta untuk menyesuaikan tarif berdasarkan batas bawah per kilometer.

Salah satu operator ojek online yakni Gojek, dalam keterangan resminya menyebutkan, telah melakukan uji coba tarif sesuai pedoman tarif Kepmenhub No 348/2019, untuk layanan transportasi ojek online Go-Ride pada 1 Mei 2019 di 5 kota.

Menurut Chief Corporate Affairs Gojek Nila Marita, berdasarkan monitoring dan evaluasi selama tiga hari pertama, ada penurunan order yang cukup signifikan. Hal inipun berdampak pada pendapatan mitra pengemudi.

"Namun demikian, dengan semangat dan komitmen mendukung keberhasilan dan optimalisasi Kepmenhub no.348/2019, Gojek akan terus melanjutkan penggunaan tarif uji coba layanan Go-Ride," tutur Nila dalam keterangan resmi Gojek yang dikutip dari Tekno Liputan6.com, Senin (6/5/2019).

Nila melanjutkan, dalam penerapan tarif uji coba ini, Gojek tetap melakukan berbagai program promosi (diskon tarif) kepada konsumen.

"Hal ini baik untuk jangka pendek, namun tidak baik untuk keberlangsungan usaha secara jangka menengah dan panjang," ujarnya.

Nila menjelaskan, subsidi berlebihan untuk promosi (diskon tarif) memberikan kesan harga murah, tetapi hal ini semu karena promosi tidak dapat berlaku permanen.

"Dalam jangka panjang, subsidi berlebihan akan mengancam keberlangsungan industri, menciptakan monopoli dan menurunkan kualitas layanan dari industri itu sendiri," ucapnya.

Nila menyebut, subsidi yang berlebihan justru menjadi ancaman terhadap keberlangsungan industri.

Pada gilirannya, kata Nila, subsidi berlebihan dapat mengakibatkan hilangnya peluang pendapatan bagi para mitra pengemudi.

"Tentunya ini sangat ingin kami hindari," katanya.

Nila mengatakan, Gojek ingin terus menjaga keberlangsungan industri ini.

"Agar mitra pengemudi kami terus mendapatkan sumber penghasilan yang berkelanjutan, serta para konsumen terus dapat menikmati layanan aman, nyaman dan berkualitas," katanya.

Gojek juga menyebut, pihaknya akan terus melaporkan perkembangan terkait uji coba tarif kepada pemerintah untuk dapat saling memberikan dan menerima masukkan.

"Kami berharap dapat bersama-sama menciptakan industri yang sehat, sehingga dapat terus mempermudah hidup konsumen serta menjaga pendapatan dan kesejahteraan pengemudi yang berkesinambungan," tukas sang Chief Corporate Affairs.

Sumber: Tekno Liputan6.com
Reporter: Agustin Setyo Wardani

Baca juga:
KPPU Nilai Kemenhub Tak Harus Atur Batas Bawah Tarif Ojek Online
Kemenhub Sebut Jika Tarif Ojek Online Terlalu Mahal Akan Dikoreksi Kembali
Turunnya Tarif Gojek Hebohkan Warganet
Soal Isu Penurunan Tarif, Go-Jek Klaim Hanya Berlakukan Diskon
Saldo Rp 10.000 di Go-Pay Kini Bisa untuk Investasi Reksa Dana
Berlaku Hari Ini, Berikut Daftar Tarif Baru Ojek Online
Jelang Pemberlakuan Aturan Ojek Online, Menhub Bakal Panggil Pihak Aplikator

(mdk/idc)