Peran Rumput Laut sebagai Penjaga Bumi dari Perubahan Iklim

Peran Rumput Laut sebagai Penjaga Bumi dari Perubahan Iklim
Ilustrasi rumput laut. ©Unsplash/The Tampa Bay Estuary Program
TEKNOLOGI | 7 Mei 2021 08:03 Reporter : Tantri Setyorini

Merdeka.com - Perubahan iklim telah menjadi masalah yang menggelisahkan sejak awal milenium ketiga. Namun jika dibandingkan global warming yang lebih sering didengungkan di dunia maya, isu perubahan iklim lebih sering diabaikan. Dampak perubahan iklim sudah mulai terasa. Mulai dari bencana alam hingga permukaan air yang terus meningkat hingga menenggelamkan pulau sedikit demi sedikit.

Permasalahan ini menjadi semakin kompleks dengan pembiaran aktivitas manusia yang merusak alam seperti pembukaan daerah hijau untuk perumahan, penebangan pohon besar-besaran, hingga polusi udara. Salah satu cara untuk menekan masalah polusi udara adalah dengan menanam pohon. Namun jika lahan di daratan sudah semakin terbatas, rumput laut bisa dijadikan alternatif.

Tanaman Penyerap Karbon Dioksida yang Lebih Baik

ilustrasi rumput laut
©Unsplash/Silas Baisch

Rumput laut merupakan salah satu tanaman yang pertumbuhannya tergolong cepat, yaitu sekitar 45 hari masa tanam. Pertumbuhan 30 kali lebih cepat dari tanaman darat seperti pohon yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mencapai ukuran optimal. Pertumbuhan yang cepat ini menjadikan penyerapan karbon dioksida jauh lebih cepat.

Menurut sebuah penelitian berskala internasional, 48 juta kilometer persegi lautan dan samudera di dunia merupakan lahan yang ideal untuk penumbuhan rumput laut. Pemanfaatan 0,001 persen perairan saja suddah dapat mengimbangi emisi karbon dari seluruh industri akuakultur.

Baca Selanjutnya: Mengurangi Tingkat Keasaman Air Laut...

Halaman

(mdk/tsr)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami