Utilisasi Palapa Ring Timur Masih Rendah, Ini Penyebabnya

Utilisasi Palapa Ring Timur Masih Rendah, Ini Penyebabnya
TEKNOLOGI | 25 September 2020 13:19 Reporter : Fauzan Jamaludin

Merdeka.com - Palapa Ring atau tol langit telah sukses diresmikan oleh Presiden Jokowi pada akhir tahun lalu. Peristiwa itu merupakan momentum besar bagi Indonesia karena untuk pertama kalinya 514 kota dan kabupaten diseluruh Indonesia telah terhubung dengan jaringan serat optik nasional dan tower microwave.

Penggelaran Palapa Ring terbagi menjadi tiga paket tahap yakni Palapa Ring Barat meliputi wilayah Riau dan kepulauan Riau (sampai dengan Natuna) yang rampung digelar pada Maret 2018. Palapa Ring Tengah mencakup wilayah Kalimantan. Sulawesi, dan Maluku Utara (sampai kepulauan Sangihe-Talaud) selesai digelar pada Desember 2018.

Terakhir Palapa Ring Timur yang menjangkau wilayah NTT, Maluku, Papua Barat dan Papua yang saat ini telah selesai juga konstruksinya dan sudah diresmikan langsung oleh Presiden Jokowi di Istana Negara tanggal 14 Oktober 2019.

Palapa Ring Timur merupakan proyek paling besar dari antara 2 proyek lainnya dengan total panjang kabel serat optik darat (inland) 2.453 KM dan kabel serat optik laut (submarine) membentang sejauh 4.42 6 KM. Selain itu Palapa Ring Timur juga dilengkapi dengan konstruksi 52 menara tower microwave dan 49 unit HOP agar dapat menjangkau 35 kabupaten/kota yang melalui 4 provinsi.

Pada tol langit paket timur ini terdapat 9 proyek yang sedang berjalan, yaitu proyek 9 sampai proyek 17. Hingga September 2020 total utilisasi dari ke 9 proyek ini telah mencapai 14% untuk utilisasi Fiber Optic dan 45% untuk utilisasi microwave. Angka ini termasuk masih rendah.

Menurut Radiws Darwan sebagai VP Field Operation PT. Palapa Timur Telematika, rendahnya utilisasi yang dialami oleh Palapa Ring Timur saat ini memiliki beberapa sebab, yang pertama adalah kurangnya peran penyedia layanan telekomunikasi. Perlu dipahami bahwa Palapa Ring Timur hanyalah penyedia backbone serat optik, namun guna menghadirkan akses internet cepat bagi masyarakat dibutuhkan peran operator telekomunikasi.

"Sayangnya, kebanyakan operator yang ada di Indonesia memiliki banyak pertimbangan sebelum masuk ke suatu area komersil baru, misalnya jumlah populasi penduduk, potensi pengguna data, potensi ekonomi daerah, skala ekonomi masyarakat, dan nilai strategis suatu wilayah. Hal ini menimbulkan salah persepsi dan pertanyaan di masyarakat, mengapa kehadiran Palapa Ring Timur belum juga memberikan akses internet yang layak bagi masyarakat. Dari sisi yang lebih optimis, proses negosiasi dan integrasi dengan beberapa operator sedang berjalan saat ini," ujarnya dalam keterangan resminya, Jumat (25/9).

Kedua, adanya kesenjangan jumlah penduduk yang cukup tinggi antar wilayah yang dilewati serat optik Palapa Ring Timur ini. Wilayah 3T (Terluar, Terdepan, Tertinggal) dengan jumlah penduduk yang sangat sedikit sehingga normal memiliki utilisasi rendah karena memang tidak banyak yang menggunakan internet. Hal ini berbanding terbalik dengan wilayah di Papua yang ramai penduduk yang masuk kepada Proyek 16 (Jayapura, Elelim, Wamena, Kenyam, Sumohai, Dekai, Oksibil, dan Waropoko), utilisasi telah mencapai 100%.

Baca Selanjutnya: Aspek Geografis Memengaruhi...

Halaman

(mdk/faz)

TOPIK TERKAIT
more tag

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami