Pembunuhan Hakim PN Medan, Istri Sempat Tidur Dengan Jasad Suami

Pembunuhan Hakim PN Medan, Istri Sempat Tidur Dengan Jasad Suami
TRENDING | 17 Januari 2020 10:57 Reporter : Khulafa Pinta Winastya

Merdeka.com - Pihak Kepolisian Sumatera Utara baru saja melakukan rekonstruksi tahap kedua kasus pembunuhan hakim Pengadilan Negeri, Medan, Jamaluddin (55) yang dilakukan di rumah korban di Kecamatan Medan Johor, Kamis (16/1).

Dari hasil rekonstruksi tersebut diketahui jika salah satu pelaku pembunuhan yaitu ZH yang merupakan istri korban, ternyata sempat tidur selama tiga jam bersama mayat suaminya. Berikut informasi selengkapnya:

1 dari 5 halaman

Skenario Pembunuhan Tak Sesuai Rencana Awal

tak sesuai rencana awal rev2

Diketahui jika skenario awal pembunuhan hakim Jamaluddin dibuat seolah-olah terkena serangan jantung. Namun, proses eksekusi yang dilakukan dengan cara membekap korban sampai kehabisan napas justru meninggalkan lebam merah di wajah korban. Hal ini sontak membuat para pelaku terkejut.

"Istri korban panik dan bilang jika seperti ini maka tidak bisa serangan jantung dan dia akan ditangkap. Di situ mereka berdebat hingga mengubah skenario awal," ujar Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjen Pol Martuani Sormin Siregar melansir dari antaranews, Jumat (17/1).

2 dari 5 halaman

ZH Sempat Tidur dengan Mayat Suaminya

tidur dengan mayat suaminya rev2

Martuani juga mengungkapkan jika tersangka ZH yang tak lain merupakan istri korban sempat tidur selama tiga jam di samping jenazah suaminya setelah melakukan eksekusi.

"Hal ini dilakukan ZH karena rencana pembunuhan tak berjalan sesuai skenario awal yang direncanakan," kata Martuani di Medan.

Karena skenario pembunuhan tak berjalan sesuai rencana awal, ketiga tersangka memutuskan untuk membuang jenazah korban dan menunggu waktu yang tepat untuk keluar rumah.

"Ada yang menarik juga di sini. Hebatnya, istri korban masih sempat tidur dengan jasad suaminya selama kurang lebih tiga jam sebelum dibuang jasad tersebut," kata Martuani mengutip dari Antaranews (17/1).

3 dari 5 halaman

Kronologi Pembunuhan

rev2

Pada tanggal 28 November 2019 pelaku JP dan RP dijemput oleh istri korban, ZH di Pasar Johor menuju ke rumah korban. Sesampainya di rumah Jamaluddin, mereka langsung masuk ke dalam rumah dan menuju kamar korban.

Jamaluddin diketahui dibunuh dengan cara dibekap hingga kehabisan napas di dalam kamarnya sendiri. Para pelaku sudah menunggu di dalam rumah terlebih dahulu sebelum korban pulang.

"Kedua pelaku masuk ke dalam rumah korban sebelum Jamaludin tiba di rumahnya. Lokasi eksekusi di kamar," kata Kepala Kepolisian Sumatera Utara (Kapolda Sumut), Irjen Pol Martuani Sormi, Rabu (8/1/2020) dikutip dari Liputan6.

4 dari 5 halaman

Menghilangkan Jejak

Setelah melancarkan aksinya dan memastikan korban sudah meninggal dunia, ketiga pelaku sempat akan membuang jasad Jamaluddin ke Berastagi.

Jasad Jamaluddin dipakai-kan pakaian olahraga PN Medan lalu memasukkannya ke dalam mobil korban, Toyota Prado BK 77 HD dan meletakkan korban di kursi baris kedua.

5 dari 5 halaman

Penemuan Jasad Jamaluddin

jamaluddin

Warga Dusun II Namo Bintang Desa Suka Dame dikejutkan dengan penemuan mayat di dalam mobil yang terjebak di jurang area kebun sawit, pada Jumat (29/11/2019). Saat ditemukan, korban terbaring di kursi belakang mobil.

Tak satupun warga sekitar yang mengenal sosok pria paruh baya itu. Polisi langsung melakukan olah TKP, dan menduga korban adalah pegawai pengadilan dengan seragam hijau dan logo. (mdk/khu)

Baca juga:
Hakim Jamaluddin Sering Main Domino Bareng Pelaku Pembunuhnya
VIDEO: Cara Tersangka Bunuh Hakim Jamaluddin Hingga Buang Jasad ke Perkebunan
Ikut Rekonstruksi, Keluarga Hakim Jamaluddin Minta Pelaku Pembunuhan Dihukum Mati
Pembunuh Hakim Jamaluddin Tak Berencana Buang Jasad Korban ke Deli Serdang
Tiga Tersangka Peragakan Pembunuhan Hakim Jamaluddin di 4 Lokasi
Kisruh Uang Rp100 Juta ke Eksekutor Usai Habisi Hakim PN Medan

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Jatim Bersiap Jalani Kehidupan New Normal - MERDEKA BICARA with Khofifah Indar Parawansa

5