3 Pembelajaran Tentang Kesuksesan dari Petinju Muhammad Ali

UANG | 18 Juni 2019 07:00 Reporter : Siti Nur Azzura

Merdeka.com - Petinju legenda Muhammad Ali telah mendapatkan status greatest of all time (GOAT) atau yang terhebat sepanjang masa. Gelar ini diraihnya sebelum Michael Jordan bisa memantulkan bola basket dan sebelum Tom Brady lahir.

Ali meraih tiga gelar selama karirnya dan merupakan peraih medali emas Olimpiade, mengumpulkan pendapatan sekitar USD 60 juta. Ini tidak hanya mengubah ekonomi olahraga tetapi membuka jalan bagi potensi penghasilan atlet lain. Pada saat kematiannya pada tahun 2016 di usia 74, Ali memiliki kekayaan bersih diperkirakan USD 80 juta, menurut Forbes.

Di luar kesuksesannya, Ali tetap menjalankan kewajibannya menjadi seorang ayah untuk ke-9 anaknya. Bahkan, sosok Ali telah memberikan berbagai pembelajaran tentang kesuksesan dan keuangan bagi anak-anaknya. Salah satunya Laila Ali, anak ke delapan dari istri ketiga Ali yang juga merupakan mantan petinju juara dunia.

Meskipun Ali bukan orang yang memberi nasihat kepada Laila, dia mendapatkan banyak hal yang bisa diambil dari kesuksesan ayahnya. Berikut adalah tiga pelajaran yang dipelajari dari sosok Muhammad Ali, dilansir CNBC Make It.

Ikuti passion

Meskipun Muhammad Ali bukan alasan Laila menjadi petinju, namun Ali menunjukkan kepada Laila bahwa sangat penting untuk mengejar apa yang menjadi passion.

Awalnya, Laila hanya seorang manicurist atau petugas di salon kecantikan khusus kuku. Namun, saat dia melihat pertandingan tinju wanita di televisi untuk pertama kalinya, Laila langsung merasa bahwa passion-nya berada di sana.

"Salah satu hal yang saya pelajari dari Ayah sejak awal adalah bahwa Anda harus menemukan passion Anda dan Anda harus mengikuti kata hati Anda," kata Laila.

Bagaimana cara menjadi juara

Laila juga belajar dari ayahnya bahwa semua yang Anda kejar, baik yang merupakan passion atau tidak, akan menjadi tantangan sehingga harus bersungguh-sungguh untuk meraihnya.

"Anda harus berdedikasi dan konsisten karena banyak orang mengatakan mereka menginginkan ini atau itu tetapi mereka tidak benar-benar siap untuk melakukan kerja keras yang diperlukan," kata Laila.

Misalnya, Ali benar-benar memberi tahu Laila bahwa tinju bukan untuk wanita. Bahkan Ali sempat mempertanyakan mengenai apa yang bisa menimpa Laila di atas Ring, seperti pukulan dan cemoohan orang-orang. Namun hal itu tidak menyurutkan minatnya untuk menjadi petinju.

Terlepas dari ketidaksetujuannya, Ali masih menghadiri sebagian besar pertandingan putrinya, dan Laila pensiun dengan prestasi yang tinggi pada 2007 dengan rekor 24-0 dan beberapa gelar juara dunia.

"Akan ada kegagalan dan kemunduran. Tetapi Anda harus belajar bagaimana mendorongnya karena selalu ada pelajaran di setiap kemunduran."

Apa yang penting dalam hidup

Muhammad Ali lahir pada tahun 1942 dari orang tua kelas menengah di Louisville, Kentucky, dan bahkan dengan kesuksesannya, bisnis bukanlah urusannya, menurut Laila.

"Ketika orang-orang yang tidak terbiasa memiliki uang, mendapatkan uang, penting untuk mengetahui dasar-dasar seperti membayar pajak Anda, kepada siapa yang ada dalam daftar gaji Anda, untuk hanya mengetahui hal-hal yang menginvestasikan uang Anda," katanya.

Jadi meskipun dia bukan pengusaha yang andal, dia mengajar satu hal penting tentang uang: "Ini bukan tentang berapa banyak uang yang Anda miliki, itu berpikir tentang bagaimana kita dapat membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik," katanya kepada CNBC tahun lalu.

Setelah karir tinju, Ali menjadi sangat terlibat dalam pelayanan publik berkeliling dunia untuk membantu orang-orang yang kurang beruntung dan mempromosikan kesetaraan agama, ras dan ekonomi. Pada tahun 2005, Ali mendapat kehormatan dengan Medali Kebebasan Presiden oleh Presiden George W. Bush.

Laila mengatakan filantropi ayahnya adalah salah satu alasan dia berkomitmen untuk bekerja dengan Feeding America dan Dairy yang tidak dapat disangkal sebagai juru bicara untuk memerangi kelaparan pada masa kanak-kanak.

Baca juga:
4 Nasihat Keuangan Terbaik dari Sosok Ayah
5 Tanda Anda Workaholic Tapi bukan Pekerja Andal
4 Kesalahan Sepele yang Disesali Miliarder saat Usia 20-an
5 Miliarder Ini Jadi Orang Kaya Berkat Youtube
Intip Tips Sukses Jim Pattinson, Tetap Kaya Hingga Usia 90 Tahun
5 Tips Sederhana Jadi Orang Terkaya

(mdk/azz)