4 Tragedi Listrik Padam dari Penjuru Dunia, Menteri Korea Sampai Lepas Jabatan

UANG | 7 Agustus 2019 06:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Indonesia menjadi sorotan internasional akibat petaka listrik padam massal yang terjadi di DKI Jakarta, kota-kota sekitarnya, serta Jawa Barat dan sebagian Jawa Tengah. Akibatnya, sinyal komunikasi, transportasi, dan aliran air terganggu.

Mati listrik mulai terjadi pada Minggu, 4 Agustus 2019, sekitar pukul 12.00 WIB. Awalnya PLN menebar harapan bahwa pemadaman berakhir sekitar jam 18.00 WIB. Kemudian harapan itu diundur hingga 00.00 WIB, tetapi nyatanya masih ada wilayah yang mati listrik hingga fajar keesokan harinya, seperti di Kota Tangerang dan Tangerang Selatan.

Kejadian mati listrik skala besar pernah terjadi di negara maju pada tahun 2000-an. Seorang menteri di Korea Selatan (Korsel) bahkan mundur setelah negaranya mati lampu selama 30 menit saja.

Di Eropa juga pernah ada mati lampu skala kontinental. Masyarakat di Jerman hingga Portugal pun langsung kocar-kacir karena kurangnya suplai energi listrik.

Bagaimana cerita listrik padam di negara lain dan bagaimana perbandingannya di Indonesia? Berikut ulasannya.

1 dari 4 halaman

Eropa: Mati Lampu Skala Kontinental

Pada 4 November 2006, terjadi mati lampu massal di tujuh negara besar Eropa: Jerman, Prancis, Belgia, Spanyol, Kroasia dan Italia. BBC melaporkan sekitar 15 juta orang terdampak masalah ini.

Mati lampu hanya berlangsung selama dua jam saja, namun dalam waktu singkat itu saja muncul berbagai laporan lalu lintas, kereta batal berangkat, hingga orang-orang terjebak di dalam lift.

Akar masalah adalah kesalahan manusia (human error), sebab pegawai perusahaan energi Jerman, E.ON, mematikan kabel tegangan tinggi di Sungai Ems agar sebuah kapal cruise bisa lewat dengan selamat. E.ON pun sudah mengaku bersalah.

2 dari 4 halaman

Korsel: Mati Lampu Setengah Jam, Menteri Langsung Mundur

Korsel pernah mengalami mati lampu massal ketika ada gelombang panas di negaranya. Itu terjadi pada 15 September 2011 dan berdampak ke 1,62 juta rumah.

Menurut The Korea Times, penyebabnya BUMN asal Korea yakni Korea Electric Power Corp. (KEPCO) sedang melakukan perbaikan di pembangkit daya mereka untuk bersiap menghadapi gelombang panas saat kejadian terjadi.

Akibatnya orang-orang pun terjebak di elevator, lampu lalu lintas terganggu, pasien-pasien di rumah sakit terancam, dan operasional pabrik terganggu. Pemadaman terjadi selama 30 menit secara bergilir hingga 19.56 waktu setempat.

Pada bulan yang sama, Choi Joong Kyung yang menjabat sebagai Menteri Pengetahuan Ekonomi (kini Menteri Urusan dan Perdagangan di Luar Negeri) memutuskan untuk mengundurkan diri karena merasa bertanggung jawab.

3 dari 4 halaman

Amerika Selatan: Pilkada Batal Karena Listrik Padam

Dua bulan sebelum mati lampu di Indonesia, tiga negara Amerika Selatan turut merasakan sensasi yang sama. Sebanyak 48 juta orang tercatat kehilangan listrik selama seharian.

Mengutip Deutsche Welle, mati lampu massal dimulai pada 16 Juni 2019 pukul 7.06 pagi di Argentina. Perusahaan energi Edesur berkata penyebabnya ada pada "sistem interkoneksi listrik."

Pilkada pun akhirnya batal karena mati lampu dan pasien yang bergantung pada perangkat medis diminta pergi ke rumah sakit yang punya generator.

Perusahaan energi Uruguay, UTE, turut menyalahkan Argentina karena cacat pada jaringan mereka hingga turut memutuskan listrik di Uruguay. Pada penghujung hari yang sama, pihak berwajib berhasil kembali membangkitkan mayoritas aliran listrik di ketiga negaranya.

4 dari 4 halaman

India: Terbesar dalam Sejarah

Kejadian mati lampu di India adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah. Di mana berdampak ke lebih dari 600 juta orang atau sekitar tiga kali jumlah populasi Indonesia.

National Geographic melaporkan mati lampu berlangsung selama 15 jam pada Senin, 30 Juli 2012. Esoknya, 31 Juli 2012, terjadi lagi mati lampu yang menimpa 600 juta orang.

Tak hanya berdampak ke rumah sakit dan transportasi, Reuters menyebut ratusan penambang terjebak akibat putusnya listrik ini. Beruntung, mereka semua berhasil dievakuasi.

Reporter: Tommy Kurnia
Sumber: Liputan6

(mdk/bim)

Baca juga:
DPR Nilai Polisi Terlalu Cepat Simpulkan Penyebab Listrik Padam Karena Pohon Tinggi
PLN Bakal Potong Gaji Pegawai Bayar Kompensasi Pemadaman Listrik
Pemerintah Harap Kepatuhan PLN Bayar Kompensasi Jadi Contoh untuk Perusahaan Lain
VIDEO: PLN Siapkan Ganti Rugi Rp865 Miliar untuk Pelanggan Terdampak Mati Listrik
Polisi Selidiki Ledakan Tower Transmisi Listrik Gunungpati Sebelum Listrik Padam
PLN Didesak Ungkap Penyebab Sebenarnya Listrik Padam Hingga 9 Jam
Meski Reses, DPR Panggil Direksi PLN Jelaskan Kasus Mati Listrik