5 Kesalahan Ini Sering Dilakukan Karyawan Baru

UANG | 4 Juni 2019 08:00 Reporter : Anggun P. Situmorang

Merdeka.com - Umumnya sebagian besar universitas tidak menyediakan pendidikan literasi keuangan bagi mahasiswanya. Hal ini pun membuat sebagian besar lulusan perguruan tinggi hanya memiliki sedikit pengetahuan atau tidak sama sekali dalam hal mengelola uang mereka.

Tetapi menaklukkan kehidupan finansial sama pentingnya dengan mendapatkan pekerjaan impian. Jika tidak menyimpan uang yang dihasilkan, memiliki gaji yang tinggi tidak akan berarti dalam jangka panjang.

Bagi Anda yang baru saja memasuki dunia nyata dan mencoba menyusun keuangan untuk pertama kalinya, hindari membuat kesalahan yang sebagian besar dilakukan oleh karyawan yang baru saja memasuki dunia kerja seperti dilansir dari Forbes.

1 dari 5 halaman

Menghabiskan Banyak Uang Untuk Tempat Tinggal

Mengatur keuangan pribadi setelah mendapat penghasilan sangat penting untuk dilakukan. Beberapa aturan praktis yang populer dapat berfungsi sebagai titik awal yang bagus. Salah satunya adalah Anda tidak boleh menghabiskan lebih dari 28 persen dari gaji Anda untuk perumahan.

Jika gaji Anda tidak dapat bersaing dengan real estat mahal di dekat kantor Anda, Anda memiliki beberapa opsi. Solusi termudah dan paling umum adalah menemukan teman sekamar untuk membagi biaya. Jika Anda lebih suka hidup sendiri, Anda bisa mencari tempat di luar area bekerja yang lebih murah.

Dan yang tak kalah pentingnya, Anda bisa menunggu untuk pindah sampai Anda naik jabatan. Tetap tinggal di rumah bersama orang tua Anda selama beberapa tahun benar-benar dapat memberi Anda fondasi keuangan yang sangat solid jika dilakukan dengan cara yang benar. (mdk/idr)

Baca juga:
4 Cara sederhana untuk merawat sneakers kesayangan
4 Trik untuk menjadikan ruangan gelap terkesan lebih cerah
Lakukan beberapa hal ini supaya bayi anda bebas biang keringat
Kisah pedagang ikan bilih kantongi omzet Rp 10 juta per hari
Tips untuk bisa cepat bayar utang
Ini yang harus dilakukan para pria supaya panjang umur
Kata-kata bijak ini akan membuatmu termotivasi di segala keadaan

2 dari 5 halaman

Tidak Membuat Anggaran Utang

Jika Anda memiliki pinjaman pelajar (atau segala jenis utang), Anda mungkin perlu menghabiskan lebih sedikit lagi untuk perumahan. Pakar keuangan merekomendasikan agar pembayaran gabungan perumahan dan utang Anda di bawah 36 persen dari gaji Anda.

Sebagian besar pinjaman siswa datang dengan masa tenggang, banyak lulusan baru membuat kesalahan dengan menemukan tempat tinggal sebelum mengetahui kapan rencana pembayaran mereka dimulai dan berapa banyak sebenarnya mereka berutang setiap bulan.

Pinjaman siswa Anda adalah biaya tetap dan penting untuk memasukkannya ke dalam anggaran Anda sebelum menandatangani kontrak.

Baca juga:
Memantau Hilal 1 Syawal 1440 H
Istilah Halal Bi Halal dan Cara Satukan Elite Politik Terpecah di Era Bung Karno
Pengusaha Kue Kering Raih Untung Jutaan Rupiah Saat Lebaran 2019
Penjual Kulit Ketupat Musiman Serbu Ciputat
Jemaah An-Nadzir di Gowa Lebaran Hari Ini
Sejumlah Umat Islam di Maluku Rayakan Idul Fitri Lebih Awal
Menteri PPPA Ingatkan Pria Jaga Wanita dan Anak dari Kekerasan saat Mudik

3 dari 5 halaman

Tidak menabung untuk pensiun segera

Anda mungkin pernah mendengar pepatah lama “waktu ada di pihak Anda” dan meskipun kedengarannya sepele namun 100 persen benar. Matematika tidak berbohong-semakin cepat Anda mulai menabung untuk masa pensiun, semakin baik.

Katakanlah dua orang menabung USD 100 setiap bulan untuk masa pensiun, tetapi yang satu dimulai pada usia 25 dan yang lainnya menunggu sampai mereka berusia 35 tahun untuk mulai memberikan kontribusi.

Dengan tingkat pengembalian tahunan rata-rata 7 persen, orang yang mulai pada usia 25 akan memiliki lebih dari dua kali lipat jumlah uang di akun mereka ketika saatnya pensiun pada usia 65. Bahkan kontribusi kecil dalam usia 20-an Anda akan menghasilkan hasil besar di kemudian hari kehidupan.

Baca juga:
5 Kesalahan Milenial yang Menghancurkan Kesempatan untuk Jadi Kaya
8 Tips Sukses Saat Anda Memutuskan Memulai Bisnis
10 Kota dengan Gaji Karyawan Terbesar di Dunia
Tips Pinjam Uang di Fintech agar Tak Terbelit Masalah Keuangan
Ingin Mulai Bisnis, Hindari 5 Sifat Buruk Ini
Petuah Orang Terkaya Dunia: Jangan Bekerja Berorientasi Uang untuk Bahagia
Tips Jaga Kesehatan Keuangan di Bulan Ramadan dan Lebaran

4 dari 5 halaman

Tidak menabung sejak awal

Seperti air minum atau berolahraga, menabung adalah kebiasaan. Tetapi 80 persen orang Amerika yang bekerja hidup dari gaji ke gaji karena mereka tidak dapat membangun tabungan mereka.

Ini permainan yang berbahaya untuk mengatakan, "Saya akan mulai menabung nanti," tetapi begitu banyak lulusan yang membuat kesalahan ini.

Langkah yang lebih baik adalah mulai menabung sekarang, meskipun jumlahnya sedikit, biasakan membayar diri Anda terlebih dahulu. Siapkan transfer berulang otomatis pada setiap hari gajian untuk memindahkan sebagian uang tunai Anda dari pemeriksaan dan ke rekening tabungan hasil tinggi.

Menyimpan tidak boleh menjadi renungan atau "mungkin nanti" hal. Itu harus menjadi langkah pertama Anda membuat saat Anda dibayar.

Baca juga:
Cerita Darmin Soal Sulitnya Menabung Hingga Lewat Kantor Pos
Menko Darmin: Menabung Harus Jadi Kesenangan
Bos OJK Beberkan Pentingnya Menabung Sejak Dini
OJK: Total Tabungan Pelajar RI Tembus Rp 6,6 Triliun
Tips Cara Simpan Uang di Rumah Agar Tak Dimakan Rayap
Menabung Bukan Kunci Membangun Kekayaan, Ini Jawabannya
Genjot Inklusi Keuangan, OJK Canangkan Hari Indonesia Menabung

5 dari 5 halaman

Tidak mencatat pergerakan uang

Jika Anda peduli dengan keuangan, Anda harus melacak kemajuan Anda. Jika tidak, bagaimana Anda akan tahu jika Anda bergerak ke arah yang benar?

Angka terbaik untuk digunakan saat melacak kemajuan keuangan adalah kekayaan bersih Anda. Ini dihitung dengan hanya mengurangi kewajiban Anda dari aset Anda. Jika kekayaan bersih Anda terus meningkat dari waktu ke waktu, itu pertanda kesehatan keuangan yang baik.

Sebagian besar lulusan tidak memperhatikan angka ini, tetapi Anda harus menghitungnya segera setelah Anda mulai bekerja sehingga Anda memiliki gambaran yang jelas tentang situasi keuangan Anda sekarang dan dapat memastikan Anda terus meningkat dari waktu ke waktu.

Baca juga:
Sri Mulyani Ingatkan Kenaikan Peringkat Utang Tak Lantas Buat Investasi Datang
Bank Indonesia Catat Rp112,9 T Dana Asing Masuk RI Sejak Awal 2019
Pemilu 2019 Usai, Menteri Airlangga Ajak Investor Jepang Investasi di Indonesia
Generasi Milenial Mulai Tertarik Investasi di Fintech
Kondisi Politik dan Ekonomi Aman, Indonesia Jadi Incaran Jepang untuk Tanamkan Modal
Pilpres Usai, Investor Jepang Makin Percaya dengan Indonesia
Nusantara Mitsubishi akan Investasi Rp 180 Miliar untuk Bangun 3 Diler Baru